Oke.. Rumah sudah jadi, lantas… (makeover Rumah)


*melanjutkan judul* lantas, apakah sudah siap dihuni???

ho ho ho, tentu saja belum..

Dan Percayalah, demi menambah kenyamanan dan keamanan rumah sebelum benar benar dihuni itu ternyata tidak mudah dan murah..

Tidak mudah karena, kami, pasangan suami istri hobby survey tapi belum tentu beli ini cuman punya waktu di akhir pekan untuk bisa melampiaskan hobby kami dalam survey barang barang yang kami perlukan untuk rumah tersayang ini..

Tidak murah, karena biaya yang dikeluarkan untuk mendandani rumah alias makeover kecil kecilan supaya lebih nyaman dan aman ini gak sedikit.. :(

Owiyah, Kenapa kami hobby survey??? :mrgreen: hohoho, karena kami ingin bisa mendapat barang dengan kualitas terbaik dan harga minim..

Sebenernya, di awal pembangunan rumah pun, kita sudah cukup rewel minta ganti ini itu sama pihak sub Kon-nya. Tujuannya, yaa biar rumah kita tampak beda dan cantik..

pintu rumah kami, beda dari yang lain..

 

Tapi, gak hanya sampai disitu saja, karena setelah rumah kamiĀ  dinyatakan jadi oleh pihak developer, dimulai lah perburuan itu…

Yang Pertama adalah Teralis dan Kanopy untuk menghindari tampias di halaman belakang..

Untuk Teralis dan Kanopy, atas rekomendasi teman kantor dan hasil survey sanasini, dan juga owner nya yang sangat ramaah karena sering kasih kita biskuit, roti bahkan pempek tiap kami dateng. Akhirnya kita pesen di Victory di daerah way halim – Lampung.

Yang Kedua, Gorden..

Perburuan Gorden ini memerlukan waktu yang lumayan lama karena belum nemu harga yang bener bener pas di kantong. Sehingga sampai seminggu pertama tinggal di rumah pun, kita masih serasa tinggal di akuarium karena gak ada gordennya!!! Bahkan untuk kamar tidur kami pun kami memakai selimut winnie the pooh nya syauqi untuk menutup jendela!! hehehhe

Aib??? yesss.. tapi biarlah ini jadi salah satu cerita indah kami untuk dikenang nanti.. :D

Awalnya saya sempet pengen pake vertical blind dari kayu ajah untuk setiap jendela. Tapi suami kurang setuju, karena menurut nya, kurang bagus..

Lagi lagi melihat budget yang sangat tipiiiis, kami sepakat untuk beli vitrase kupu kupu ajah. Ntar kalo udah ada dana, baruu deh pesen gordennya..

Dengan budget minimal tapi mendapatkan hasil yang maksimal..

Itulah prinsip kami!! dengan modal pas pas an, saya kami masih gengsi untuk berburu gorden di pasar. Alasannya?? saya tidak yakin akan mendapat gorden dengan model terkini *hasyaaaaaaaaaaaaaaaaah* di pasar!!! :mrgreen:

Alhasil, pergilah kami ke toko perlengkapan interion rumah. Mulai dari gordyn, vitrase, wallpaper, furniture, karpet, dll en de bre en de bre

DI toko pertama, ownernya bilang kalo vitase kupu kupu itu sudah kuno!! sudah gak nge – trend lagee.. hag hag ha, :D , dan dia nunjukin kami model gordyn yang lagi happening. Dan kita mengakui kalo modelnya sangat bagus. Gorden dan vitrase dipasang setinggi 260 cm dari lantai, sehingga ruangan nampak tinggi dan lapang. Ketika kita nanya harganya.. untuk Gorden 175 ribu/ m dan vitrase 165rb/ m. Harga sudah termasuk rel, dll – kumplit lah..

Akhirnya kita deal untuk pasang gorden itu di ruang tamu dan kamar. Ruang lain??? hahahahah, nanti ajah kalo ada rejeki lagi #mak irit. Pas kita nanya, harga pas nya berapa?? ownernya bilang, mendingan diukur dulu.. Dan si owner pun janji untuk ‘ngirim orang’ ke rumah kita, untuk ngukur…

Pada saat pengukuran, kita juga kalkulasi in sendiri perkiraan biaya yang nanti musti dikeluarkan.

Esoknya, sepulang kantor saya menyempatkan diri buat dateng ke toko, ketemu owner toko gorden buat nanya total pengeluaran sekalian ngasih DP.

Dan disitu, saya kageeeet banget ketika tau kalo total biaya yg musti saya keluarin untuk 3 jendela dan 1 kaca sudut itu mencapai 3,5jt!!!! :mrgreen:

Padahal dari hasil kalkulasi saya, total biaya yang harus saya keluarkan adalah sebesar 1,5 jt an.. Akhirnya baru saya tau kalo ngitung meteran gorden itu Tidak sama dengan ngitung meteran untuk teralis. :mrgreen:

untuk gorden, tiap 1 meter jendela, paling tidak kita memerlukan 3 meter kain gorden. ini gak laen adalah untuk menciptakan efek rample / lipit pada gorden..

Dan akhirnya kami pun memilih mundur teratur, kalah perang, pindah ke toko lain.. :D :D :D

Another toko gorden.. Saya mencari sendiri (suami gak ikut) bahan alternatif dengan harapan dapet yang lebih murah.. :mrgreen: Dan memang harga di toko ke 2 lebih murah. Dan saya masih mencari gorden dengan model yang sama dengan yg ada di toko 1.

Di toko ke 2 saya agak tertarik lagi dengan model kupu2. menurut saya, Ah.. gak keliyatan terlalu jadul kok, pinter pinter kita aja pilih bahan dan motif.

Tapi meskipun harga kain gorden nya lebih murah, lagi lagi saya harus kecewa karena harga yang ditawarkan belum termasuk rel dan printilan lainnya… :(

Jadi, kalo di itung2, ya sama ajah dengan toko pertama..

Seorang teman sempat menyarankan, coba ajah dicari di pasar bambu kuning (pasar semacam beringharjo gitu, tapi di lampung). Siapa tau ada yang bagus.. Ya, toh saya belum pernah mencoba, dan kalo pun nantinya di pasar bambu kuning saya gak nemu gorden yg bagus, saya pun akan menyerah untuk membeli gorden lipit lipit kuno seperti yg ada di rumah nenek saya.. :mrgreen:

Ternyata perburuan Gorden ini berakhir di rumah baru kami.. Jadi ceritanya, tepat di hari pindahan, saat suami harus bolak balik ngangkutin barang dari rumah baru ke rumah lama. Ada tukang gorden keliling yang menawarkan dagangannya pada saya. Katanya, dia bawa contoh bahan dan gambar model terbaru..

Meskipun sempat ragu, tapi akhirnya saya mempersilahkan si mas mas penjual gorden untuk masuk ke rumah..

Bisa ditebak, akhirnya saya jadi pesen gorden sama si mas ini. Dengan model sesuai dengan keinginan saya yang ada di toko 1 untuk ruang tamu dan kamar depan. Untuk mushola (yg juga ada di depan) dan ruang lain, saya pake gorden kupu 2. Ini demi alasan budget dan.. menurut saya, meskipun sama sama berada di bagian depan rumah.. kamar – ruang tamu dan mushola tidak harus ber gorden sama.. Justru dengan sedikit beda, mushola akan tampak manis, dilihat dari depan..

Mas tukang gorden kasih saya harga 1,6 jt sajah untuk seluruh gorden yang saya pesan!!! *bangga*

sayangnya pas hari pemasangan, saya masih ada di kantor. Jadi hari itu, rasanya gak sabar pengen cepat pulang untuk ngeliyat gorden produksi si mas.. sampai akhirnya jam 14.00 HP saya berdering, ketika saya angkat, ada suara anak kecil terpatah patah, ngomong, “Bunda, tadi Oi pipis di gordenn bagus” -aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa… tidaaaaaaaaaaaaaakk-

korden si mas, yang not bad menurut saya..

gorden si mas, tampak luar, beradu dengan tralis, cukup cantik

gorden kupu2 , biarpun nampak cantik, tapi membuat teralisnya tidak terlihat...

 

Yang Ketiga – Foyer..

Foyer adalah ruang mini yang apik.. (Dunia Rumah)

Karena rumah kami tidak terlalu besar, karena kami jarang menerima tamu di rumah (kalaupun ada, pasti yang sudah akrab dan langsung aja masuk ke dalam / ruang keluarga). Maka kami memerlukan Foyer di rumah. Foyer ini kita artikan sebagai ruang tamu kecil.. :D :D

Dan ruang tamu kita memang sangat kecil, hanya 6 m2.

Sekali lagi, karena alasan Budget, ruang tamu kecil ini menjadi prioritas pertama kita dalam me – make over rumah. Jangan tanya ruangan lain yang sampai hari ini saja masih berantakan.. hehehhe..

Foyer kita bentuk dengan menambahkan partisi gypsum. Partisi ini sekaligus menyekat satu ruangan besar yang tadinya berfungsi sebagai ruang tamu – ruang nonton tivi – dan tempat makan menjadi dua ruangan, foyer dan ruang tivi + makan.

Partisi Gypsum ini nantinya akan dilapisi dengan wallpaper. Dan di foyer iniĀ  ada 2 kursi panjang dan satu cofee table. Mungkin nanti ada beberapa foto atau hiasan etnik apaaa lah gitu yang akan di letakkan di salah satu dindingnya..

Tidak hanya dinding, furniture dan gorden saja, tapi karpet (yang kita beli di pasar gembrong – jakarta) dan lampu yang kita beli di supermarket bahan bangunan pas lagi diskon *bangga*..

Fyuuuuuuuh… capeek deh ngetik nya… nah, sekarang diliyat foto fotonya yaaa?:D :D :D

sudut tamu...

karpet pasar gembrong..

sudut kita...

lampu diskon..

Next, hufff, apa yaaa??? kayaknya mau bahas taman depan rumah yang masih pager less itu deh…

About these ads

19 Komentar

Filed under rumah

19 responses to “Oke.. Rumah sudah jadi, lantas… (makeover Rumah)

  1. Puuuttt, suka deh gw liat rumah lo. Emak2 pengiritan kaya lo mah semodel banget ama gw! Hihihi, kita kudu pandai2 mencari sesuatu yang keliatan mewah, dengan harga seminim2nya :-)

    Gorden kupu2nya cuakep loooohhh. ga keliatan ketinggalan jaman ko Jeng

    Yuks ditunggu perintilan2 yang laennya

    *jadi bayangin punya rumah sendiri, secara selama ini hidup nomaden kaya bajing luncat*

    • putilaksmi

      cuman ruang itu ajah yg udah rapih san.. ruang lain mah boro boro… :mrgreen:
      Tentang gorden kupu nya, sebenernya, apapun gak mesti tergantung trend. Yang penting mah cocok sama selera kita dan kantong…huahahahah, teteeuuup yaak….

  2. wah rumahnya keyennn…memang klo dah diisi ini itu kelihatan jd tambah gimana gitu ya mbak..

    kok sama ya suka hunting ini itu entah jadinya beli apa engga dikarenakan budget yang sangat berat dikantong, metode yang emang jitu,cari murah tapi barangnya tetep oke, hehe…

    wah gordin kupu2nya kaya rumah anya di bandung lowh..emang jendela kelihatan jadi manis banget…[pamer:klo punya anya wrnanya merah marun, wkwkw]

    untuk sofa, kemaren smpet salah buatin tukangnya, ujung2nya mereka menyerah, akhirnya mesti ganti ke tukang lain, sedih :(

    btw, dapet karpet digembrong brapa duit jenk? kmren hbs hunting kesitu, ne masih sibyukk nyiapin ini itu buat jadi tuan rumah natal nanti, minimal rumah jadi tambah manis dan berisi, haha…[abis ini ngitung2 recehan lagi akh, masih banyak yg hrus dicicil, hikz-nasib]

    kapan negh diundang ke lampung? :)

    • putilaksmi

      rumahnya biasa ajaa kok.. beneran deh.. cuman karena hoby survey itu lah makanya finally bisa nemuin yg pass dengan hati dan kantong..
      Kemaren di pasar gembrong, si penjual buka harga 800rb untuk karpet kayak gitu, dan kita dapet di harga 500rb. Tips : di gembrong memang musti berani nawar. temenku bilang kalo aku dapetnya kemahalan, tapi karena sebelumnya udah liyat karpet yg sama di mall dengan harga hampir 2x lipatnya, aku sih puas puas aja jeng dapet harga segitu…

      Hayuuuk kalo ke lampung mampir ke rumah yaa?

  3. WUIICHHHmantap bun,haduuh saya ga bs bayangin hbs berpa tuh yak?hix hix…..sy jg pgnnya bgtu,tp kantong tak sesuai :D
    bgus bun..perfect

    • putilaksmi

      tau gak bund, barang di situ ituuuh saya nyicil semuaa.. :D :D
      karpet dibeli agustus, lampu ntah bulan apa gitu.. teralis – gorden – sofa smua di dapet di bulan yg berbeda..
      bahkan piring gerabah diatas coffee table itu suami yg beli pas ada acara kantor ke Bali (bulan juli)..hahahha

      nyicil pelan pelan, begitu kesampaian , puas juga rasanya… ;)

  4. Bagus…cantik!!! Ih, dirimu pinter banget deh ngedandanin rumah ;)

    Aku suka sama wallpapernya, put, hihi… Pengen jg masang wallpaper di ruang maen Raja, tapi udah hunting sepalembang belum nemu juga…hiikksss…

    • putilaksmi

      kalo di lampung sudah ada beberapa tempat yg jual (setau aku udah ada 4 toko)..
      cuman, untuk milih motif yg bener2 sreg di hati emang agak riweuh lis.. habiss, kalo menurut aku semuanya bagus dan cantik..
      ini juga baru nyoba wallpaper… Next, kayaknya sih pengen nyoba wall sticker, lebih murah dan katanya gak kalah cantik..

  5. bekti

    Asiik cara natanya. Oi, ada-ada aja. Pipis di gorden, haiyaah :D

    • putilaksmi

      iyahh jeng, sempet agak sewot waktu denger Oi pipis di gorden.. Ehh, setelah sampe rumah, eyangnya ngejelasin kalo Oi cuman pipis deket gorden.. hahahhaha, haduuuh jangan sampe lebih sayang gordennya daripada anaknya…hahahhahaha

  6. Bagus penataan rumahnya, Bunda Oi…
    Kalo rumah Lexa meski udah setaun nempatin tp masih aja kacau balau. hehehe…
    Mungkin karena emaknya yg emang gak punya jiwa seni kali ya…
    Salut.. Salut…

  7. pinter cara natanya rumahnya,bun..
    konsepnya menarik n manis
    Kalo rumah lexa meski udah ditempati kurang lebih setaun, masih aja amburadul
    Keknya emang krn emaknya gak punya jiwa seni barangkali ya…
    betewe,brg2nya baru semua apa ada yg hunting barang seken?

    • putilaksmi

      sebenernya pengen juga hunting barang second, tapi berhubung di lampung ini gak ada tempat hunting , ya terpaksa beli baru..
      dan lagi, ada ide juga *baca di salah satu seleb blog* buat ambil barang di rumah ortu yg udah gak kepake tapi masih bagus, dan aku emang kepengeen banget bisa ambil lemari / kursi / meja jati di rumah ortu yg sudah gak kepake ituuu.. Tapi ongkos kirim dari kendal ke lampung nya gak ‘cucuk’ deh yaaa??? hehehehhehe

  8. Waah..saya paling demen baca make over rumah on budget hehehe. Bundanya Syauqi pinter dandanin rumah nih. Jadi gak sabar segera punya dana cukup buat renov rumah nih. Oh ya FYI, ikutan kuis di blog saya ya bun :-)

    • putilaksmi

      hahah, ini memang on budget banget bund… alhamdulilah kalo banyak yg bilang bagus…

      Buat kuis nya, okee deh, ntar saya coba ngikut yaah bund.. ;)

  9. mbaaa…sukaaa d sm konsep rumahnya..nyontek ah buat rumahku nanti,hihihi..gorden yg bagus tu emang gila2an y harganya..

  10. vixy

    Boleh minta no telpon si penjual gorden ga bun, kirim ke vixy_be@yahoo.com ya
    Makasih

  11. Pipit evita

    Wihh..keren

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s