The Untold stories…(part 1)


awalnya, saya bikin blog ini ya sebagai diary perjalanan hidup. Kebetulan waktu itu pas lagi hamil, jadi kayaknya pas aja buat mulai. Saya pikir, kalo nanti anak ini lahir, dia bisa tau, gimana kondisi bunda nya waktu hamil dan gimana perkembangan dia dari lahir sampai besar nanti..

Ternyata makin kesini blog ini jadi terlantar, jarang di apdet…

Sebenernya sih bukan karena banyak kerjaan males:mrgreen:  tapi lebih karena iri sama ibu ibu lain.😐

Kenapa?

saya adalah orang yang senang merencanakan sesuatu, untuk mewujudkan rencana itu, biasanya saya bikin list buat realisasiin renc tsb.

Begitupun pada saat hamil. Saya pengennya ngelahirin NORMAL, se normal mungkin. Smua info ttg kelahiran normal rasanya udah khatam saya baca, udah ikut senam hamil, hypnobirthing, dll

Sampai” saya survey penyebab orang ngelahirin caesar (saking pengennya normal), setau saya, penyebabnya:

  1. kelilit tali pusar ==> kata DSOG saya; “belum tentu kalo kelilit tali pusar lantas bayinya gak bisa lair normal, kalo ibunya kuat ngejen dan bayinya tidak besar skali, dia bisa lahir normal”. ==>kesimpulan saya, “ah, kayaknya saya kuat deh ngejen, badan saya kan gede :P”
  2. Sungsang ==> sempet takut karena si baby sempet sungsang di awal pemeriksaan..trus rajin nungging deh.., tp pemeriksaan terakhir si baby udah kembali ke posisi normal.==> kesimpulan saya,”siiiiiiiip, saya siap melahirkan normal.”
  3. Panggul si Ibu kecil ==> insyaAllh gak terjadi pada saya
  4. Placenta Previa
  5. Si ibu takut ngelahirin normal ==> asli, saya pengeeeeeeeen bgt ngelahirin normal

ada yg bisa nambahin alasan lain?

Saya menjalani kehamilan sendiri..Suami di Jakarta, orangtua di jawa,saudara di lampungkutakpunya😛 . Sama ketika masih single, saya masih ngekos. Alasannya, biar ada yg nemenin kalo malem” takut tinggal ketuk pintu kamar temen  ajah..😛

Menjalani kehamilan sendiri, hmm pastinya gak boleh manja. Alhamdulilah si baby di perut gak pernah ewel ewel. Banyak emak emak (sebutan buat ibu” senior di kantor) yang nanya,”ntar gimana kalo kamu pgn gorengan malem – malem?”, ah alhmd saya gak pernah ngidam macem”, morning sicknes juga gak saya rasain, gatel – gatel selama kehamilan, bengkak bengkak, pegel” ah…gak sampe segitunya..masih bisa dikategorikan dalam taraf wajar..Yang jadi masalah justru karena selama hamil, banyak makanan yg saya gak doyan (tp bukan berarti susah makan loh ya?)..tapi setelah dipikir”, bisa jadi karena sewaktu belum hamil, saya suka semua makanan kecuali duren!!! (hehehhe pernah denger kan kalo orang hamil biasanya malah membenci apa yg sebelumnya mereka suka dan vice versa ???)

Selama hamil, minimal sebulan sekali, saya masih bolak balik ke jakarta, naek DAMRI. Lha wes piye? saya gak pernah samsek kontrol kandungan di lampung baca ini . Banyak yg nanya, emang gpp ya put? heeeeeeeee alhmd gpp tuh..tp ini gak dianjurkan loh ya? buat saya sih intinya, kalo ibu nya manteb insyaALLH babynya jg gpp..

Trus gimana menu makan selama hamil?? tentu saja jajan&susu+buah !! lha nggak mungkin sempet masak kan? sempet sedih jg gak bisa kasih yg terbaik buat anak sejak dr kandungan. Alhamd (allah emang baik) selama hamil eneg bgt sama mie instant, chiki, chinese food, dll. Jadi it could minimize asupan MSG di badan ku..

meteng1

saya, pas hamil

Menginjak bulan ke 8 masa kehamilan (waktu itu pas libur 17an deh), kamis malam saya berangkat ke jakarta (jumat ijin), rencananya mau kontrol hari sabtunya. Waktu itu baru kerasa deh nggak nyaman waktu duduk di bis, asli rasanya gak nyaman banget (rasanya bayi nya udah sampe di bawah banget – maap yah bahasanya -). tgl 18 malem, pas rencana mau balik ke lampung, eeh gak kebagian bis executive (jarak tempat duduk lebih longgar jadi bisa selonjoran). Jadinya di bablasin aja cuti..😛😛

Minggu ke 39, udah mulai mules mules..setelah periksa ke dokter, ternyata kontraksi palsu. Pas priksa dalem, babynya belum turun – ketuban udah keruh – kita liyat minggu depan..

Di minggu ke 40 usia kehamilan (deg” an nih, harusnya bayi saya udah siap lahir) pas kontrol, DSOG saya bilang ==>Kaya’nya bayinya belum turun juga – ketubannya semakin keruh nih..Jadi , caesar aja yah?gimana kalo nanti sore???

Plass..kayak ditampar pipi saya…rasanya saya masih yakin bgt bisa nglahirin normal deh..Saya masih nawar, “nggak bisa di induksi aja yah dok?” menurut DSOG nya (sambil ngelihatin gambar bayi di kandungan) bentuk rahim ibu agak berbelok, kalo seandainay posisi bayi sudah “membelok” bisa saja diinduksi, tapi bayi ku belum “belok”.. Pas saya tanya kenapa?kok bisa?,”DSOG ku hanya bilang “bayinya masih betah mungkin bu..tp ketubannya udah keruuh..

ada yang bisa kasih penjelasan???

Saya pasrah,insyaALLH saya siap caesar meskipun sediih sekali..rasanya kok saya gak ikut berjuang melahirkan anak ini.. tp mungkin ALLAH tau yang terbaik untuk saya dan bayi saya..

SENIN, 15 SEPTEMBER 2008

Hari ini saya pilih untuk melahirkan bayi saya melalui SC. Karena bertepatan dengan ramadhan, selesai solat subuh kita (saya, suami,adik ipar saya, bapak dan mamah) berangkat ke RS. Gak ada rasa takut, deg ” an,dll. Rasanya malah kayak mau piknik.😛

Jam 06.00 saya masuk ruang bersalin..ganti kostum,periksa denyut nadi bayi,periksa tekanan darah ibu,dll..Alhamd saya pernah sharing sama temen saya yg melahirkan secara caesar, jadi sy udah tau tahapannya..sampai — “psang infus dulu ya bu?” ampuuuuun saya lupa kalo harus pasang infus, Fyi; saya takut jarum suntik jarum infus, dll. daridulutuhpembuluhdarahsayasusahdicarimungkinkarenaletaknyaygdidalaaambgt.  tapi waktu itu saya berfikir, kalo ada rasa sakit yang harus dibayar, maka inilah rasa sakit itu..

Jam 07.00 Pasang infus kelar – saya masuk ke ruang OK buat di operasi. tapi masih nunggu di ruang pemulihan (antri soalnya ada pasien yg pecah ketuban jadi harus segera dioperasi).

08.00 Saya masuk ke ruang operasi..bismillah. disambut sama DSOG,DSA,dokter anestesi dan tim lainnya. Setelah itu pasang kateter sekali lagi kalo ada rasa sakit yang harus dibayar, maka inilah rasa sakit itu.. Bius lokal, yang menurut saya sama sekali gak sakit.kata dokter, ” ini cuman membuat ibu tahan sakit selama 3 jam ya?”..suasana ruang operasi jg tenang, sempet denger denting alat” itu dan saya sepenuhnya sadar.. saya sempet bilang,” saya mau IMD yah dok?’…

08.30 anak saya lahir…setelah ada dokter yang membantu menekan perut bagian atas saya..

08.35 IMD.. ahh.. indahnya melihat mahluk mungil ini. tidak seperti kelahiran normal yang proses IMD nya meletakkan bayi di perut kemudian merangkak menuju puting susu ibu, pada proses IMD ku ini, bayi diletakkan di dada, pertamanya sih syauqi ngemut jempolnya sendiri tapikemudian dia merayap mencari puting susu ibu nya..subhanallah,,..indah banget..DSOG juga sempet nanya, ibu bawa kamera gak? biar suster ini dokumentasi in.

09.00 keluar dari OK, di ruang pemulihan..ngantuk banget rasanya, boleh tidur katanya..Sayup” saya denger suster ngomong, “ibu, anaknya mau dikasi SUFOR atau ASI saja” sambil ngantuk saya jawab “ASI saja sus, saya mau ASI saja buat anak saya”

11.00 dipindahin ke kamar perawatan, sebelum dipindahin sempet rapihin rambut dulu (sisir pake tangan) biar gak keliyatan kucel..tapi tetep nyariin (jilbabku kemana yaa????)

12.00 mulai terasa senut senut karena biusnya udah ilang tapi sekali lagi kalo ada rasa sakit yang harus dibayar, maka inilah rasa sakit itu.. saya tidur karena masih ngantuk..

13.00 ibu, ini bayinya diantar, belajar meyusui dulu ya??? saya langsung bangun, berasa sehaaaaaaaaaaat bgt, boleh miring kan sus? boleh bu kalo udah gak pusing&mual..alhmd gak ada mual samsek..ASI ku memang belum keluar, tapi aq bilang sama syauqi (anakku) , “kita belajar sama sama ya nak? syauqi blajar nenen, bunda juga belajar..”

14.00 suster, saya mau bayi saya di rooming in ya?

1_316071158l

syauqi, beberapa jam setelah lahir

18.30 infus dilepas, suster said kalo sudah dilepas semua (including kateter) harus belajar berdiri ya bu? harus dilatih

19.30 Kateter dilepas…kalo ada rasa sakit yang harus dibayar, maka inilah rasa sakit itu..

21.00 belajar berdiri, asli ngiluuuu bgt. ..tapi saya harus bisa, saya mau cepet sembuh, saya mau gendong syauqi, belajar berjalan dibantu mamah, gak bisa negakin badan karena masih ngilu, saya jalan terbungkuk bungkun.. tapi saya yakin saya bisa..kalo ada rasa sakit yang harus dibayar, maka inilah rasa sakit itu..

22.00 syauqi diantar ke kamar..ASI ku belum juga keluar…

(to be continued)….

2 Komentar

Filed under Kehamilan

2 responses to “The Untold stories…(part 1)

  1. ayo bu… semangat mendokumentasikan semua ttg bayi2 ajaib qta, he he… biar mereka tau gimana mereka tumbuh, spy pas gede sekalipun mereka kehilangan semua memori ttg bagaimana mereka lahir dan berkembang, mereka tetap bisa menggenggam memori itu lewat tulisan2 qta, he-he

  2. Pipit evita

    Sy jg tau rasanya sc, luar biasa…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s