The Long Distance Dad..


Seneng juga coz siang tadi selepas istirahat siang di rumah (buat kasi ASI 4 syauqi), bunda nemuin majalah ayahBunda udah ada di meja kerja bunda (udah ditunggu nih..). Hmm pasti pak tukang koran langganan udah nganterin. Pas lagi dibuka buka buka buka di halaman resensi buku.. eh ada buku judulnya The Long Distance Dad.. loh kok ayah banget yah..

Karuan aja deh, bunda langsung telpon ayah, buat beliin ini.. heeehee

Bunda kutip aja referensi dari majalah ayah bunda ya?

ayah nun jauh di tempat tugas berbilang bulan bahkan tahun, pulang pulang disapa “Oom” oleh anak kandung. Ini jadi beban pikiran, meski kadang dilontarkan sebagai guyonan. Jangan cemas Ayah! ada buku yang bisa menuntun anda untuk bersiap siap menjadi ayah jarak jauh. Anda diajak memahami kebutuhan anak di setiap rentang usia sehingga anda tetap bisa melakukan sesuatu agar bisa dekat dihati anak, termasuk menggunakan gadget agar tersambung dengan anak, melakukan kontak dengan guru sekolah anak dan memanfaatkan waktu libur…

030520091048

ayah dan anak..spend time togeteher,...

Saya (loh..kata gantinya kok jadi saya, bukan Bunda😀 )yakin, gak ada satu keluarga pun yang menginginkan buat hidup berjauhan. Tapi kadang, hal ini emang gak bisa dihindari.

Saya pernah baca, kalo anak yang dibesarkan dekat dengan ayahnya akan lebih cerdas dibandingkan dengan mereka yang tidak…

saya jelas ndak mau syauqi “berbeda” dengan teman temannya.. makanya saya pelajari, knapa sih anak yg dekat ayah itu lebih cerdas?? Hmm, mungkin karena (setelah saya amati) ayah cenderung mengajak anak BERPETUALANG, explore sgala ssuatu, sementara ibu lebih banyak melarang.. (setidaknya ini yang saya amati di lingkungan terdekat saya)..

hhh.. smoga buku ini bisa sedikit membantu kami..

4 Komentar

Filed under husband, sehari - hari

4 responses to “The Long Distance Dad..

  1. haloo mbak..apa kabar juga nieh??
    wahhh kok bisa ya nemuin blog ku?? ternyata ibuk satu ini jg aktip ngeblog…
    kpn nnieh ya kita reunian smbil bawa si kecil masing2…

    humm, mengutip dr long distance dad, sama mbak sm kami…si papah ada di bandung, anya kami ikut aku di palembang…yah gitu deh..sedih bangetsss…klo papahny ketemu anya dah jauh banget peinterannya…sampai papahnya kaget2…

    saling mendukung ya buq…salam buat keluarga🙂

    • putilaksmi

      iya, lucu kali ya? kalo reunian udah bawa buntut smua…
      Long distance dad?.. hmm.. emang berat siy.. intinya komunikasi kan?
      aq juga dari keluarga yang hidup jauh jauhan. Sejak kelas 6 SD, tinggal di semarang sama kakak&pembantu. Orangtua move ke Kalimantan Barat. Mama jagain kita tiap 2 bulan (2 bulan di semarang, 2 bulan di Putussibau- 700 km jauhnya dari pontianak). Kelas 1 SMU baru deh aq nyusul ortu, ikut pindah ke kalimantan..itu juga cuman sampe lulus SMU, habis itu kuliah di jogja, kerja di jakarta – ditempatkan di lampung.,.
      jadi keluarga yang tinggal berjauhan, tidak selamanya meninggalkan dampak buruk kok, yang penting komunikasi dan komitmen tetep dijaga..
      satu lagi (ini saran dari mama ku) yaitu rasa bangga sama anggota keluarga kita (suami, anak)..
      Saya bangga sama mama – meskipun mama ibu rumah tangga biasa – tapi mama bisa survive handle keuangan dengan bikin catering (ah.. kok jadi panjang lebar ya?… kapan kapan saya postingin cerita tentang mama deh)…heheheh

  2. disharing ya bu tar isi bukunya..soalnya nasib baby2 kita kan sama, he he

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s