If I could, I’ll go wherever you will go…


Saya dan suami, hampir 2 tahun menikah dan selama itulah kami hidup terpisah…

Kami tau, kalo keputusan yang kami ambil ini *nikahjarakjauh* banyak menimbulkan komentar dari lingkungan sekeliling kami, teman-saudara-sahabat-rekankerja-tetangga, banyak yang berempati, namun tidak sedikit yang menyalahkan *udah-tau-repot-ngapain-nikah-jauh-jauhan—–kalo-gw-gak-bisa-hidup-kayak-gitu*

πŸ˜€πŸ˜€

Bukan terus mau jadi melankolis sih, postingan kali ini cuman pengen cerita, tentang pentingnya keberadaan suami disisi kita (lebih tepatnya saya), sekeras apapun saya berusaha mandiri, tapi kadang saya memang membutuhkan pundaknya untuk sekedar menumpahkan segala kekesalan, kesedihan juga kebahagiaan..

cerita cerita dibawah ini bukan berarti menyesali yang telah menjadi keputusan kami, postingan ini hanya sekedar cerita yang mungkin nantinya bisa kami baca ulang di usia pernikahan kami yang ke 10 – 20 -30?? Hanya untuk membuat kami lebih mensyukuri kebersamaan..

1..2…3

*JIKA PINTU TERKUNCI, (jangan) GUNAKAN MOTOR UNTUK MENDOBRAKNYA*πŸ˜€πŸ˜€

Lupa kapan persisnya, tapi ini terjadi jam 2 dini hari..

Kaget juga waktu si mamah (orang tua saya tinggal dengan saya) ngebangunin, kata nya pintu tengah (pintu yang menghubungkan ruang tamu (depan) dan kamar dengan kamar mandi dan dapur) terkunci. Gak bisa dibuka!!! Padahal si bapakΒ  mau ke kamar mandi, belakangan si mamah juga ikut ikutan kebeleed!!!

Mungkin ini masalah sepele banget, kalo saya tinggal sendiri..πŸ˜€πŸ˜€

tapi yg namanya hasrat pengen ke kamar mandi kan gak bisa ditunda??? dan kita gak mungkin nggedor rumah tetangga hanya untuk *numpangpipis* kan??πŸ˜€πŸ˜€

Sambil ngantuk ngantuk, saya coba buat buka paksa pintu itu *sekuat tenaga sampe ngantuknya ilang*πŸ˜€πŸ˜€ . teteep nggak bisa. Akhirnya saya ambil obeng di bagasi motor, coba buat buka semua sekrup sekrup di handle pintu dengan still yakin *padahal gak ngerti kalo sekrupnya udah dibuka, trus ngapain? *πŸ˜€ .

Masih tetep gak bisa, *keluh* , udah hampir 1 jam saya benerin pintu tengah ini, tapi teteep nggak bisa..

saya udah mulai kegerahan, udah mulai ikut ikutan pengen pipis, udah mulai emosi karena pintu gak bisa dibuka..

sempat terlintas untuk mendobrak pintu dengan mengendarai motor kalo pintu tetap tidak bisa dibuka dan HIV (hasrat ingin vivis) mendera *sungguh-ide-gila-jangan-ditiru*

Mencoba untuk sabar dan tenang, suami saya sering berpesan, “kondisi apapun, tetap tenang dan optimis bund”..

setengah putus asa, saya congkol congkel engsel pintu dengan obeng, alhamdulilahhhhhhhhh.. ujug ujug, pintunya bisa kebuka sendiri..

seneng bangettttt, masalah terpecahkan, asli senengg banget bisa buka pintu yang terkunci.πŸ˜€πŸ˜€ , biarpun besokannya suami harus ganti kerusakan pintu sama bapak yang punya kontrakan (makluum kami masih jadi kontraktor).πŸ˜€πŸ˜€

*GAGANG SAPU JUGA BERGUNA UNTUK…. *

Kalo ini kejadiannya siang hari.. Waktu itu hujan dereeeeeeees banget gak kira kira, sampe sampe air hujan menggenang di teras rumah., Awalnya kita tenang tenang ajah, sampe sampe si mamah notice kalo air saluran pembuangan air ke got mampet, sehingga genangan air di teras udah mau masuk rumah…

Masalahnya, Kita gak tau saluran pembuangan airnya itu ada dimana???

Cocok kan?? saya udah kepikiran mau mindahin genangin aer ke ember pake gayung *ide yang sungguh sangat bodoh – mengingat kondisi hujan yang sangat sangat derasss*

Kenapa gak terpikir untuk terjun ke lapangan (wadooh bahasanya) buat nyariin saluran pembuangan air?? terus terang aja karena saya takuut banget kalo di genangan air itu ada binatang melata macam kaki seribu, kalajengking dan sebangsanya.. musim ujaan gweetuuh..

HUjan makin deress petir menyambar (mulai LEBAY), akhirnya saya pake the power of kepepet, singsingkan lengan baju dan gulung celana, pake sandal jepit dan jas hujan, saya mulai mencari saluran pembuangan air.

bingung mulai dari mana, karena halaman kami dipenuhi rumputnya yg sudah agak tinggi, jadi salurannya gak keliatan.

Mendadak ada ide buat ngeliatin dari got depan rumah, Alhamdulilah, disitu keliyatan kalo saluran air nya dipenuhin sama rumput.. dan saluran airnya itu ternyata cuman pipa keciil banget.. untung ada ide untuk pake gagang sapu buat bersihin rumput yang ada di tengah tengah pipa itu..

finally, bisa lancar juga saluran airnya….

Besokannya, suami tinggal bilang ke bapak yang punya kontrakan buat bikin saluran pembuangan air yang lebih besar..

*JANGAN GUNAKAN KERTAS KORAN UNTUK MENAHAN REMBESAN AIR*

Ini cerita waktu saya hamil 5 minggu..

Kebetulan lagi ada dines ke jakarta, jadinya tinggal di kontrakan suami, kontrakan suami saya ini emang daerah banjir..

Waktu itu bulan januari, di jakarta lagi musim banjir.. (bukan musim ujan lagiπŸ˜€ )

Karena kerjaan di kantor sudah selesai, jadi saya memutuskan untuk tinggal dirumah aja (meskipun itu hari kerja). Ibu hamil, bawaannya mabook dan pengen tidur terus..πŸ˜€

jadi hari itu saya memang sendirian di rumah, karena suami dan kakak saya (yup mereka ngontrak 1 rumah bareng) kerja..

Jam 10.oo hujan mulai turun, gerimis, lama lama dereees banget. saya masih males malesan di spring bed yang sengaja digelar di ruang tamu (depan tivi) biar saya bisa santei kek di pantei..πŸ˜€

Jam 11.00 teras mulai dipenuhin air, agak panik…

Jam 12.00 ketinggian air di teras mencapai 20 cm. (untung ruang tamu dan dapur di bikin bendungan setinggi 30 cm ). Mulai bingung dan telpan telpon suami dan kakak, meminta mereka untuk segera pulang, padahal tau kalo jalanan macet luar biasa (udah disiarin di tipi).

Jam 12.15 mulai nangiss sesegukan meratapi nasib (tolong jangan ditertawakann yaa,,.. kan ibu hamil lagi melankolissπŸ˜€πŸ˜€ ) . Jam 12.30 , bantuan dateng, asisten rumah tangga tetangga nengokin trus nanya,” Ada yang bisa dibantu??” .

Akhirnya ART tetangga bantu ngangkatin spring bed dan barang barang lainnya ke atas meja..

Jam 13.00, air mulai merembes dari bendungan di ruang tamu dan bawah lantai, saya hanya bengong melihat dari atas kursi panjang bambu *tempat saya tidur waktu itu* , dan buat menahan rembesan air, karena takut terpeleset, saya memakai KERTAS KORAN…

halooooooo??? gak sampe 5 menit deh koran koran itu jadi bubur kertas…

πŸ˜€πŸ˜€

Jam 13.15 kakak saya sampai di rumah, penderitaan saya berakhir sudah…

Jam 17.00 suami saya sampai rumah, bawa ayam bakar special buat ibu hamil..πŸ˜€πŸ˜€

*BAPAK, DIABETES dan TSUNAMI*

“penyakit diabetes itu larinya kalo nggak ke jantung ya ke otak, dan itu datangnya seperti tsunami, jadi ibu harus siap siap”

tadi adalah pernyataan dari dokter nya bapak kepada ibu saya…

Bapak saya menderita diabetes sejak tahun 1995 an. Tapi Pola makannya masih saja seperti orang normal. Sampai akhirnya sekitar 3 bulan lalu kakinya bengkak, dan diketahui kalo ginjalnya juga “kena”.

Sejak itu sekarang si mamah mengontrol pola makan bapak – yang sudah ditimbang dan dikurangi kadar proteinnya –

Alhamdulilah, kini kadar gula darah puasa nya selalu bertahan di angka 109. Meskipun demikian, Dokter selalu berpesan kalo gula darahnya jangan sampai dropp (< 80 ) dan kalopun itu terjadi (gula darah dropp, biasanya badan menjadi lemass) segera beri larutan air gula hangat..

Sabtu, 7 november 2009 pkl. 04.00 WIB

saya masih tertidur dengan HP di genggaman.. *biar denger kalo suami sms or telp buat ngabarin sudah sampe mana (suami saya dateng tiap sabtu pagi)*

*Gedubrak*, seperti suara ember jatuh di kamar mandiΒ  *bapak&mamah memangselalu bangun pagi untuk tahajud, smentara saya masih terkantuk kantuk*

sayup saya mendengar suara (ora opo opo mah = gak pa pa kok ma)

*GEDUBRAK*, suara yang ke dua lebih kerass, disusul teriakan si mamah, “bapak jatuuuuuuuuuh”..

segera saya bangun dan berlari ke kamar mandi, ninggalin paksa syauqi di kamar (paksa = saat itu syauqi lagi posisi nenen), mendapati bapak dalam posisi jatuh terduduk sementara mamah terduduk menahan bapak dari belakang..

Bapak dalam kondisi tidak sadar, segera saya berinisiatif untuk mengangkatnya ke tempat tidur..

Mama (setengah menangis), “jangan diangkat, habis jatuh gak boleh diangkat, tunggu sebentar”

Sementara di kamar, syauqi menangis dan berteriak (mungkin karena terbangun dan menyadari kalo bundanya gak ada). Segera saya kembali ke kamar buat nggendong syauqi. trus balik lagi ke kamar mandi (dengan syauqi di gendongan).

Kembali saya tanya ke mamah, ” udah mah, gendong syauqi aja, biar aku yang angkat bapak ke kamar”

tiba tiba tubuh bapak seolah menegang, tangan nya terbujurkaku, wajahnya membiru dan nafasnya mulai tersengal (seperti orang mendengkuur ), saat itu rasanya seperti akan kehilangan bapak..

Mamah mulai menangis dan memanggil manggil Bapak, ditengah kepanikan dan kalut, saya Bentak ibu saya,”MAMA JANGAN NANGIS”, sungguh gak ada niat buat nyakitin perasaan ibu saya (sangat manusiawi kalo mama panik), saya hanya ingin beliau tenang, lebih baik kalo menyebut nama ALLAH..

Mama menyuruh saya memanggil tetangga, untuk meminta pertolongan ( I wish my hubby were there at that time), sambil berlari (dengan syauqi di gendongan) saya berlari ke rumah tetangga yang alhamdulilah sudah mulai beraktivitas pagi itu..

Pikiran saya kaluut banget, serasa gak siap dengan kondisi yang ada, bener kata dokter, seperti tsunami..

Saat tetangga saya sampe rumah, ALhamdulilah bapak udah sadar, ALhamdulilah…

Bergegas saya buat larutan gula hangat, antisipasi kalo kalo gula darah bapak drop..

05.00 kondisi bapak sudah membaik, sudah bisa cerita, duduk, jalan, bahkan gak merasa mual ketika makan pagi..

Alhamdulilah, bapak sehat lagi

Foto0425

syauqi loves eyang

Alhamdulilah, selama masa panik itu, syauqi gak rewel

06.00 Suami saya nyampe ke rumah…

Smoga eyang bapak sehat teruus ya ALlah,Β  jadi bisa nganterin syauqi sekolah nanti, bisa ajarin syauqi main gitar& kibor, bisa ajak syauqi jumatan @ masjid, biar syauqi bisa nggelanyut manja kalo lagi rindu sama ayah..

*Ayah, menjalani semuanya tanpamu disisi setiap hari, sungguh berat. Tapi puti gak mau nyerah, puti yakin kita bisa hadapin smua nya kan?? saling doa yaa?? Allah jaga ayah disana, Allah juga jaga puti dan syauqi disini*πŸ˜€

udah ahh.. jadi pengen nangis nih…

dedicated to all long distance familly, keep tough!!

7 Komentar

Filed under husband, parenting, syauqi ku

7 responses to “If I could, I’ll go wherever you will go…

  1. Allisa Yustica Krones

    i know how ur feeling, bun…

    it’s not easy to live like a single mom while u *IN FACT* have a husband.

    Facing many problems by ur self, trying to stand up on ur own feet while u *AGAIN, IN FACT* need ur husband beside u..

    U hear ur husband in trouble, u hear him sick…but nothing u can do for him but call him by phone to know that he’s ok..

    Ur baby got sick and u have to face ur worries and scares by yourself. U have to handle it by yourself… to communicate the baby’s condition with ur husband seems a little bit hard since he had not seen the baby by his own eyes and u know for sure that every bad things hapen to the baby will make ur husband feel so worry..

    But well, this is life… sometimes u don’t get what u want at the time u want it..

    GOD trusts us so much, HE knows we can do it, HE believes we can go through over this condition… because HE is the ONE who makes us strong…

    Keep smiling, bun *these simple words are also for meπŸ™‚ :)*

  2. “Man Jadda wajadda”-siapa yang bersungguh-sunggu akan berhasil, mengutip mantra ampuh dari novel karangan ahmad fuadi…delvi yakin puti dan suami bakal berhasil melintasi arungan dunia ini terus menerus sampai hayat meninggalkan badan, keyakinan itu delvi liat dari kesungguhan kalian membina hubungan yang memang dimulai dari jarak jauh (inget waktu pacaran kan??)
    so there’s no reason not to fight for all the precious moment sist!. apalagi ditambah dengan keberadaan Syauqi tercinta, “Distance no longer been a distance”, because everytime u look into ur son eyes, every smile u see through his lip reminds u of Mas cicuk.
    I believe we both been created by our GOD to be the strongest women ever for our family,relatives,friends,and all the people.
    Keep up the good work Puti, Mas cicuk and Syauqi!!πŸ™‚

  3. tiwi

    keep smiling…..

    welcome to d club….(salah y….harusnya kamu yg ngomong y put…;)
    feel d same for about last month..krn harus mondok di hotel advent…jd berasa kl jauh dr suami..keluarga jg…..mana kmrn suami mo keluar kota…untung bosnya baik hati ngijinin digantiin temennya…kl ga…hiks…hiks….
    ayoo…semangat ibu2…!!! Allah ga akan ngasi kita jodoh yg sljj kalo kita ga mampu untuk ngejalanin ini semua…..pasti akan ada jalan yang terbaik buat kita….insyaallah….

    keep smiling…..

  4. putilaksmi

    @ allissa : thanks mom..
    @ delvi : aku sampe beli bukunya looh!! thanks udah mampir !
    @ tiwi : suka dengan istilah JODOH SLJJ nya..πŸ˜€

  5. Cicu's

    Lv u bunda n oii…

  6. putilaksmi

    @ ayah : luv u lots yah, and miss u always..

  7. Ping-balik: Kalau memang harus berjauhan.. « when live is like come by to have a drink…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s