about grand parents involvement


udah sering banget diceritain di postingan postingan sebelumnya kalo ortu saya tinggal bersama dengan saya..

ortu saya = eyangnya syauqiπŸ˜€

Sebaik baiknya rumah tangga adalah rumah tangga yang mandiri,..

Walau harus tinggal (atau ngontrak) di rumah yang sederhana, yang penting bisa mengatur kehidupan sendiri dan tidak tergantung secara financial..

Meskipun sudah mandiri secara financial, tp keluarga kami masih bergantung dengan keberadaan orang tua..

Semuanya berawal dari tawaran mama untuk ‘mengasuh’ anak saya kelak kalo dia lahir, dan saya pun mengiyakan dengan gembira..

Pertimbangan saya??

lagi lagi karena saya dan suami masih tinggal terpisah dan kemungkinan sulitnya mencari pengasuh yang bisa dipercaya nantinya..

Pertimbangan mama??

karena bapak sudah pensiun, tidak ada pekerjaan yang bisa dikerjakan dan merasa bermanfaat kalo ‘tenaga dan waktu’ nya digunakan untuk momong cucu.

Kalo ada yang nanya, “Ribed Nggak sih, tinggal sama orang tua di saat kita udah jadi orang tua????”

Memang musti dijawab sebijaksana mungkin yaaa??πŸ˜€πŸ˜€

Dan sebaik baiknya manusia adalah mereka yang pandai bersyukur…

Saya bersyukur ada yang selalu menjaga syauqi sehingga saya nggak perlu khawatir ketika harus meninggalkan rumah untuk bekerja, bahkan saat dituntut untuk lembur sampai larut malam sekalipun..

Bersyukur karena saat minggu malam datang dan tiba waktunya untuk mengantar si Ayah yang musti balik ke jakarta, saya nggak terlalu nglangut sendirian karena masih ada mama yang bisa saya ajak ngobrol malam itu *yupe,saya punya penyakit insomnia akut yang melanda hampir di tiap minggu malam*

Syukur untuk mama yang supel, jadi saya bisa akrab sama ibu ibu komplek..Β πŸ˜€πŸ˜€

Bersyukur untuk Bapak yang hampir selalu ikut jamaah di masjid, sehingga bisa ajak syauqi jamaah di masjid juga..

Bersyukur bisa menjaga mereka di usia yang semakin senja..

Bersyukur untuk ADA saat mereka sakit…

Bersyukur karena ada mama& bapak, anak tetangga depan sempat memanggil saya dengan panggilan “kakak”.. whahhaahhahah *wajahbahagia* karena mereka memanggil mama saya tante..

Bersyukur karena selama satu tahun ini, saya terhindar dari penyakit homesick / rindu kampung halaman / apalah namanya… karena dengan membawa mamah & bapak, seolah kampung halaman saya ikut serta di rumah kami..wakakakkakakakaka…πŸ˜€πŸ˜€

Bersyukur karena bisa berbagi pengalaman secara langsung tentang pola pengasuhan anak.. seperti ngajarin syauqi gosok gigi, toilet training, aneka resep masakan homemade, dll…

Meskipun kadang datang juga rasa ingin untuk mengatur semua rumah tangga ini sendiri…

Pengen belajar bertanggung jawab dan menjalan kan peran sepenuhnya sebagai ibu & istri…

masak tiap hari, mengatur menu saat belanja mingguan di pasar tradisional, membereskan dan menata rumah sesuai dengan standar saya *hahahahah, standar saya ini jaauuuuuuuuuh dibawah mama karena mama lebih rajin&rapih dibanding saya!!!* , menonton tv sambil tiduran di kamar *ngaco!! ini bukan tugas istri!!! ini mah hoby waktu masih single dulu*, pengen bisa (ehm) mesra sama suami di segala penjuru rumah *hadoooooh berlebihan gak yaaa?*, pengen bisa bangun siang pas liburan dan nggak ngapa ngapain seharian selain makan dan tidur ajaπŸ˜€πŸ˜€ …

Pengen sepenuhnya mendidik syauqi dengan cara saya…

Sejak awal, saya udah wanti wanti sama mama, kalo nantinya, saya mau syauqi tumbuh dengan ajaran& didikan versi saya…

maksudnya versi saya???

yaa ASI X , makanan homemade, no GARGUL, nggak dokter minded *maksudnya dikit dikit ke dokter dan obat*, dll sampe ke masalah printil printil seperti :

ngajak syauqi hujan hujanan, membiarkan rambut belakang syauqi tetep panjang, membebaskan syauqi bermain dan mencoba apa saja *tapi tetap dengan pengawasan ekstra ketat* , membiarkannya menyelesaikan masalahnya sendiri, dll

Meskipun nggak pernah complain, tp nggak jarang mama merasa nggak setuju dengan hal ini…

Gimana dengan Bapak??? hohohoooo… belio pernah marah *complain ke mama* waktu saya marahin syauqi *tepatnya memberi tahu dengan nada keras dan tegas*.. alasan Bapak, ” aku dulu nggak pernah marahin dia kayak gitu”… Padahal?????πŸ˜€πŸ˜€ hehehheheheheh

Kini udah 1 tahun lebih saya tinggal dengan orang tua…

masa masa sulit ketika bapak bosan tinggal di lampung udah saya lewati…

Iya, dulu awalnya bapak seriing banget ngerasa bosen di lampung dan pengen minta pulang ke kendal hari itu juga!!!!

wakakakka, tp saya santai aja nanggepinnya, saya cuman bilang ke Bapak, “ya udah kalo mau pulang, besok tak beliin tiket”…

*padahal habis bapak ngomong gitu langsung telpon ayah sambil nangis nangis kebingungan*πŸ˜€πŸ˜€

Sekarang, dengan semakin besarnya syauqi, Bapak malah makin jatuh cinta dan nggak mau ninggalin syauqi.. “kasian, ayahnya jauh… ” gitu katanya.

Bahkan setelah jatoh di kamar mandi dan saya ajukan opsi untuk pulang dan berobat di semarang pun, Bapak tetap menolak.. Bapak sudah jatuh cinta sama syauqi…

Gimana nggak Jatuh cinta kalo tiap mau tidur siang syauqi selalu panggil

” Apaaak… apaaaak… bdak,, galuk galuuk…”

Gimana nggak jatuh cinta kalo tiap minum obat, syauqi selalu bawain obat nya sambil bilang

“Apaaak… obak..nyum..apaaak”

Rasanya keluarga kecil kami tambah lengkap dengan adanya mereka…

Ya, mereka, orangtua saya…

Meskipun harus hidup dengan toleransi yang sangat tinggi..πŸ˜€πŸ˜€

Tapi rasanya di hati ini, selalu ada ruang untuk mereka…

β€œDan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang dari keduanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan β€˜ah’ dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.” [QS. Al Israa’. 23]

4 Komentar

Filed under myself and I, parenting

4 responses to “about grand parents involvement

  1. Barusan juga baca about this grand parents involvement at another blog…

    Tapi kamu musti bersyukur, bun, at least the involvements of your parents come in positive ways, sementara dr apa yang ku baca di blog laen itu…bener-bener bikin sesak, sampe aku sendiri jadi kepengen nangis bacanya..😦

    Anyway, segala sesuatu itu memang selalu ada baik buruknya yah, dlm hal ini, kamu musti bersyukur krn dgn ada ortu di rumah, kamu gak perlu kehilangan banyak moment berharga dengan mereka.

    Di lain sisi, dengan kondisiku sekarang yang serba jauh, aku juga bersyukur karena aku bisa belajar mandiri dan berani *karena terus terang, put, aku aslinya penakut…dan asli anak mami!!!πŸ˜€ :D*, bisa belajar mengatur keluarga, dan semua-semuanya…

    Meskipun sering banget ngerasa susah sendiri, tapi semuanya seolah terbayar ketika tau bhw mereka cerita2 ke keluarga dan teman2 mereka ttg aku yang ternyata bisa ngurus anak, suami, dan keluarga di sini dengan baik biarpun gak ada yang mereka yg bisa selalu membimbingkuπŸ˜€πŸ˜€

    Sebenernya kalo dipikir2, Tuhan itu adil ya put. Mungkin aslinya kamu sudah bertipe mandiri dan berani, jadi gak perlu diajari lagi, he he… sedangkan aku, mesti disuruh belajar..makanya musti ngadepin kondisi alone kayak sekarangπŸ™‚

    *kokmalahjadicurhatyak????*

    Memang, put

    • putilaksmi

      yupe, sgalanya memang harus dilandasi sama pikiran positif…
      bersyukur, sabar atas apa yg tuhan kasih sama kita…

      setuju sama kamu lis, TUhan emang baik…πŸ˜€πŸ˜€

  2. Susan Noerina

    Gw juga mboyong Nyokap ke Bintulu Mbak. Soalnya Beliau dah pensiun, Papa dah meninggal lamaaa, terus anaknya kan cuma gw seorang ajah. So daripada stay di Cilegon (rumah Mama di CLG karena dulu Beliau kerja di Merak) ato di Bandung (keluarga besar ada disono) ato di Jakarta (tempat Kakaknya Mama) yah bagus disini toh? Deket anak & cucu. Lagian gw jadi ga worried karna suka parno ajah kalo Mama sendirian. Cuma yah itu Mba, gw kan pisah sama Mama dari SMA karena Mama stay di Cilegon gw SMA di BDG, kul di BGR, gawe muter2 ke JKT, Riau, Kalimantan Timur…..Jadi yang namanya hidup bersama lagi bener2 butuh penyesuaian. Hehehe kadang yah berantem juga. Tapi ga lama ko. Alhamdulillah sekarang hepi2 ajahπŸ™‚

    • putilaksmi

      hehehe.. enjoy ajah ya bunda.. kalo kita selalu memandang dari sisi positif, insyaAllah segalanya terasa menyenangkan kok..πŸ˜€πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s