oleh oleh dari jakarta (part 2)


# Day 4 – 6, 9 – 11 februari 2010
Rally bekasi – mega kuningan – slipi

Hari ini, acara Diklat dimulai..
Sebenernya untuk acara diklat ini, bunda dapet fasilitas penginepan di Udiklat tempat diklat berlangsung *di slipi*..
Ada rencana untuk memboyong syauqi – ayah – eyang ikut nginep di slipi..
Tapi karena udiklat penuh.. jadi rombongan sirkus ini tetep stay di Bekasi..
Alhasil, selama 3 hari ini, bunda diantar jemput sama ayah…

karena kantor ayah ada di kawasan mega kuningan, jadilah oleh oleh dari jakarta (part 2) ini di bikin sub judul rally bekasi – mega kuningn – slipi..πŸ™‚

Oia, boleh dibilang ini kali pertamanya bunda diantar ayah ke tempat kerja, setelah 2 th menikah *anda boleh bilang kasihan ama saia*πŸ˜€πŸ˜€

Kalo boleh jujur, dibandingkan dengan di jakarta, Bunda lebih merasa nyaman kalo ada di lampung..

Gak merasa macet, dan debu.. berangkat lebih siang (meskipun kantor lebih jauh)..

Tapi gak tau kenapa, bunda lebih senang ada di jakarta, rasanya tantangan hidup lebih terasa disini…

*berdoa, oleh karena itu ya Allah..hamba pengeen pindah ke jakarta, hidup sama suami disana..*

:mrgreen::mrgreen:

3 Hari itu, kita berangkat sangat sangat pagi. Kita berangkat saat lampu PJU (penerangan Jalan Umum) masih menyala. Artinya, sebelum jam 6 pagi..

Jam 4.30, bUnda udah bangun dan Alhamdulilah, syauqi pun ikut menyesuaikan bangun pagi.. tanpa rewel dan tanpa merajuk rajuk.. *good boy*

waktu bangun, syauqi cuman panggil, “nda..nda..”πŸ˜€πŸ˜€ *senengnya finally dia bisa memanggilku bunda*

Jam 05.50, ayah sudah siap dengan motor, sarung tangan dan penutup hidung.. salim salim sama syauqi yang binun *mungkin dia aneh liyat bunda nya pake helm*, pamitan sama eyang, trus cabcus dengan semangat 45′!!

pagi itu, mentari pun masih malu malu namun kita sudah berpacu dengan waktu...

Keluar dari rumah, udah disambut sama ratusan teman senasib yang mengejar waktu, untuk segera sampai ke tempat kerja…

Ayah bilang, “orang disini kayak burung ya bund?? pagi pagi keluar kandang ‘cari makan’ sore nanti balik kandang lagii”πŸ˜€πŸ˜€

Oia, dari bekasi kita lewat jalan baru yang tembus ke tol bintara trus masuk kampung –gaktaumana– trus lewat di sepanjang proyek BKT (banjir Kanal Timur) di daerah duren sawit, dari jauh kita ngeliat ini..

Ayah : ” itu SUTET model baru loh bund,*yang dulu ayah pernah cerita*, dulu pas awal pemasangannya ada tulisannya kalo SUTET ini produk anak bangsa”

BUnda : “Oooh, ini yaa?? bagus ya yah, lebih keren dari yg sebelumnya, buatan anak bangsa??? hmmm bangga juga ya kita… “

saat kendaraan kami mendekat, segera bunda keluarin kamera HaPe dan….

Karya anak bangsa… meskipun hanya ikut melihat nya berdiri, tapi pagi itu, ada rasa bangga menyusup di dada… artikelnya bisa ditengok disini .

Dan perjalanan kami pun berlanjuuuttt, masih separuh perjalanan lagi untuk sampai ke udiklat slipi dan kantor ayah tentunya…

Bunda nyampe di udiklat sekitar jam 7.15, masih ada waktuΒ  untuk registrasi dan ambil sarapan yang udah disediain di ruang makan udiklat… padahal di rumah juga udah sarapan.. yaah namanya juga perjalanan jauh dan berliku, gak ada salahnya kan nambah kopi dan buah biar gak ngantuk??? :mrgreen:

Alhamdulilah, tema diklatnya sangat menarik, biarpun gak / belum bisa diterapkan langsung ke kerjaan saat ini. lupa yaa?? dulu kan ikut diklat ini bukan karena temanya yang bagus, tp karena pen ke jkt doang..

πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

tapi bunda cukup serius kok ngikutin diklat ini *buktinya bunda bisa dapetin gift dari penyelenggara karena bisa jawab quizz- p.a.m.e.rΒ πŸ˜€ :D*, soalnya trainer nya juga menyampaikan materi dengan cukup jelas dan mudah dipahami.. selain itu makanannya juga enak enak!!! hush..makan aja!!πŸ˜€πŸ˜€

Diklat selesai jam 04.30.. padahal ayah pulang kantor jam 05.00, jadi bunda musti nunggu di udiklat, sambil ngulang materi yang dikasih tadi *bohong!!!, sambil febukan*:mrgreen:

dan inilah kondisi jalanan saat kami pulang..

Bener kata ayah tadi..’burungnya’ pada pulang kandang… and as u can see, lampu PJU nya sudah menyala lagi..πŸ˜€πŸ˜€

Di hari ke tiga (hari terakhir diklat), bunda gak dijemput ayah.. emang hari ini bunda niat buat naksi *naek taxi* aja sampe mall ambass -pen liyat ajah sebentaaaaaar- hihihi, padahal akhirnya ada juga baju yg kebeli..πŸ˜€πŸ˜€

bener bener quicky shopping lah wong cuman 20 menit an ajah.. Habis itu ayah udah telpon nyariin,“bunda dimana? ayah udah di parkiran, mau keluar yaa? bunda tunggu di depan yaa?”πŸ˜€πŸ˜€

Kenapa gak nerusin shopping??? hedeh.. hedeh .. bunda yakin kalo ayah pasti mau nungguin, tp kalo di bela belain, bunda yakin bisa sampe tutup nih mall ambas!! bunda masih ngideer aja..wkwkwkkw..Β  padahal syauqi di rumah pasti udah nungguin… di depan pintu rumah…πŸ˜€

tiga hari ini kami ngerasain yang namanya berkumpul bersama keluarga sepulang kerja (biasanya kan kalo pun ayah ke lampung, dalam rangka cuti)… indah bangett..semua capek capek ilang rasanya…karena malam itu, habis mandi – makan malam, cuman kita bertiga, di kamar, bercanda dan berbagi cerita tentang apa yg kami kerjakan hari itu, langsung!!! *bukan via telpon*πŸ˜€πŸ˜€

Talking about perjalanan pulang kantor… sebenernya di hari ke dua, ayah udah nawarin, “Bund, mau ayah traktir mie aceh gak?? BUnda kan suka tuh…ada yang enak loh deket kantor ayah??”

awalnya bunda mau, tapi pas ayah udah nyampe di depan warung mie aceh nya, bunda langsung bilang, “pulang ajah yah,.. makan mie aceh kapan kapan.. kasian sama oi..pasti dia nungguin”..lagian makan masak mie nya kan lama yah??..

alhasil, kita pun ngelewatin rute pulang yang lebih jauh… dan 15 menit lebih lama sampe ke rumah daripada hari 1…πŸ˜€πŸ˜€

Lagian hari itu, kita mampir juga buat isi bensin.. dan saat itu saya merasa kalo p*nt*t saya mati rasa!!!! mahap agak vulgar… tapi emang demikian adanya, selama hampir 1 jam duduk diatas motor kita tercinta ini… wkwkwkwkkw:mrgreen:

Tapi di hari ketiga, bunda ngelanggar kesepakatan yg bunda buat sendiri untuk tidak mampir ketempat lain sepulang kerja..

Yupe, sore itu, pulang dari mall ambass.. mendadak bunda pengeeen makan bakso.. lihat jam, masih jam 17.30, makan bakso kan paling cuman 15 menit…

πŸ˜€πŸ˜€ *pembelaan diri*

Apalagi kami lebih tepatnya saya emang suka jajan!! hehehhe, apalagi beberapa hari ini Bunda ngeliat ada tukang bakso yang rameeeeeeee banget!!!, padahal dia cuman pake gerobak yg di parkir di seputaran daerah casablanca *lupa dimana persisnya*..tapi kok ya rameee.. kan bunda penasaran… kayak apa sih bakso nya..

Ayah, berkali kali nolak, katanya, di tempat laen ajah bund.. disitu deket kuburan..πŸ˜€πŸ˜€ *temen temen si ayah juga bilang, ayah gak mau makan disini, gak sreg sama lokasinya*

padahal kan apa hubungannya yah?? akhirnya bunda bilang gini,”pokoknya puti mau makan yah, ayah nunggu ajah, gak usah makan gapapa”πŸ˜€πŸ˜€

e.g.o.i.s nya kumat !!! kayak orang ngidam ajah, kalo kepengen gak bisa dilarang.. hehehehheπŸ˜€πŸ˜€ *ya, itulah saya*

Akhirnya ayah mau nemenin bunda makan, dan ikut pesen juga

==> 2 mangkuk, kosongan yah bang!!!πŸ˜€πŸ˜€

rame bangeet kan??

sekilas, bunda baca nama yang tertulis di gerobaknya.. Bakso Mas joni..

Dsitu, kita ketemu ama Sapto, temen kantor ayah *yang terheran heran liyat ayah mau makan bakso ini*, yang juga lagi pesen bakso untuk dibungkus..

Sama Sapto bunda disaranin buat, nge-tek-in kursi dulu, “ambil kursi dulu ajah put, disini rame, ntar bisa bisa gak kebagian kursi”..

*langsung clingukan cari 2 kursi, dan langsung ketemu!!! bunda emang bisa diandalkan dalam hal beginian* hahahahahha

Yupe, gak enak kan? makan sambil berdiri?? kayak kondangan ajah..πŸ˜€πŸ˜€

even bakso mas joni ini gak nyediain meja buat kita makan.. Kalo butuh sambal, kecap & saos?? ada karyawannya yg ngalor ngidul nentengin sambel-kecap-saos dan nawarin ke kita kita yg lagi makan..”sambel-kecap-saos mbak / mas?” ,..gitu katanya..

ada juga karyawan yang wira wiri nawarin minum…

gak seberapa lama menunggu, akhirnya pesenan kita dateng.. mau tau gimana tampilannya???

Bunda itung,.. ada 10 butir bakso, 8 ukuran sedang, 2 ukuran agak besar.. cukup kenyang juga meski dimakan tanpa nasi / mi,,..

Pas bunda icipin rasanya, lumayan enak sih.. meski tidak seenak bakso langganan bunda di lampung.. tapi kalo mesti kasih nilai bunda kasih 8 deh.. *saya memang royal dalam menilai enak / tidaknya suatu makanan*

Pas bayar.. eh ternyata murah banget.. 8 ribu per porsi…

hmm.. perpaduan rasa yang lumayan, harga murah, porsi besar, perut lapar sepulang kerja… mungkin itu yang bikin bakso ini rame peminat…πŸ˜€πŸ˜€

hari itu kita nyampe rumah jam 19.00, perut kenyang dan hati senang karena bisa bercanda lagi sama syauqi…

3 hari ini, memberi makna mendalam buat bunda.. karena 3 hari ini bunda belajar tentang betapa berharganya ‘quality time’ buat keluarga kita…

4 Komentar

Filed under kalo kita lagi ngumpul, myself and I

4 responses to “oleh oleh dari jakarta (part 2)

  1. hahahahaha

    ceritanya seru, put!!!

    Memang ya, buat kita-kita yang menjalani rumah tangga terpisah, kebersamaan yang cuma diisi oleh hal-hal sederhana kayak gini jadi sangat berarti. Kadang bersyukur juga sih, krn bisa jadi belajar tentang berharganya kebersamaan itu..

    Nanti-nanti, kalo udah bener2 kumpul, ketika pas lagi ngambek-ngambekan bisa flash back ke masa lalu, ketika kebersamaan terasa mahal, jadi jangan sampelah diisi dengan hal2 gak berguna macam marah-marahan ato berantem-berantemanπŸ˜€

  2. putilaksmi

    yupe emang seru banget..
    *berharapbisasesegeramungkinmenikmatiharisepertiinisetiapsaat*

    iyaahh.. janji.. nanti kalo udah ngumpul..cerita seperti ini bisa dijadiin acuan..biar gak ada berantem beranteman gak mutu..hohohohoho

  3. Hihihi gw juga a big fan of bakso neh Mba. Makanya pas kmaren pulang ke Singkawang yang dicari pertama kali adalah bakso (abis itu siomay, abis itu pecel lele). Hihihi, ngidamnya terlaksana juga dehπŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s