intermezo…


ditulis berdasarkan obrolan ngalor ngidul bareng temen kantor di sepanjang perjalanan kantor – rumah selama 1.5 jam itu…
temen saya ini, sebut aja si A, masih muda, kalo diliat dari range umurnya, masih bisa dibilang sebaya ama saia..
baru saja menikah, namun belum dikaruniai momongan..
Sama seperti keluarga baru lainnya,banyak kebutuhan yang mesti dipenuhi, banyak perlengkapan yang musti dilengkapi..
Mulai dari piring, gelas dan perlengkapan makan…
Rak tivi, rak piring sampe lemari pakaian..
karpet,spring bed, kursi tamu , meja makan..

tak ketinggalan rumah dan mobil….

Mayoritas pengeluaran terbesar keluarga muda memang dipake untuk kebutuhan diatas selain popok, susu dan perlengkapan bayi tentunya..

Tapi temen saya ini lebih memilih menggunakan tabungannya untuk umroh..

Jujur, saia sangat salut sama dia, karena sejujurnya saya pun ingin bisa menginjakkan kaki ke tanah suci semuda mungkin. Tapi niat ini sering tertunda mengingat kebutuhan duniawi yang makin lama makin bertambah (yay namanya manusia!!)…πŸ™‚

Ketika saya tanya ttg keputusannya untuk umroh, dia bilang karena ini sudah jadi mimpinya sejak SMU. Waktu itu dia pernah berjanji dalam hati, kalo suatu saat kerja, pengen nabung – pengen berangkat umroh…πŸ™‚

Padahal menurutnya, dia belum punya apa apa (rumah, mobil, selayaknya keluarga muda lainnya)..

Tapi, (masih menurut dia), no need to worry (karena blum punya rumah ), selama saya masih bekerja, rasanya gaji masih cukup untuk perpanjang kontrakan,πŸ˜€ , tahun depan baru konsentrasi untuk rumah / mobil, yang penting batin ini puas..

Katanya..

Meskipun kalo dibanding dengan teman se level (dalam pekerjaan) saya ini kalah jauh..

Tapi, saya rasa dibandingkan beberapa tahun lalu, hidup saya sekarang jauh lebih baik dan lebih mapan..

alhamdulilah.. saya jadikan diri dan kehidupan saya sebagai patokan, jadi gak perlu ngiri sama yang laen…

hmmm… sungguh saya sangat salut.. terutama untuk kalimat terakhir..

Kalo kita jadikan diri kita sebagai patokan bukan orang lain, rasanya kita akan terus bersyukur atas nikmat yg Allah kasih ke kita… gak kurang.. gak lebih (meskipun kadang terasa lebih).. tapi pass banget…

berusaha – berdoa – bersyukur

5 Komentar

Filed under myself and I

5 responses to “intermezo…

  1. Hebat yah temennya Mba Puti. Kalo gw & Abang punya impian mo berangkat umroh bareng kafter merid karena dulu berangkatnya sendiri2 pas masih single. Tapi setelah dipikir2 lagi langsung deh niatnya umrohnya dibatalkan, diganti dengan haji. Alhamdulillah dapet giliran taun 2012. Doain yah moga2 bisa cepet mbayar pelunasan hajinya NB: Kami belum punya rumah dan mobil seperti pasangan2 muda lainnya

    • putilaksmi

      whoaaaa… dikau membuatku tambah kepengeeen bundaπŸ™‚ …
      selamat yaahh.. dapet giliran 2012.. doakan kami lekas menyusul…

  2. Bener mbak Puti, kebahagiaan itu letaknya pada rasa bersyukur. Waw…mbak Susan sudah mau naik haji ya? Saya dan suami juga pengin nih pergi ke tanah suci. Tapi belum tahu kapan.. Setidaknya ada keinginan kuat untuk itu…Saling mendoakan ya..πŸ™‚

  3. Betul BunDit & BunQi (Bunda Syauqi hihihi maksa), kita saling medoakan yah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s