me, my brother and our dreams…


lagi pen cerita tentang my only bro…
saya, bungsu dari 2 bersaudara. Jarak usia dengan mas ian *short name from – Bastian – this is the way I should call him – duh, lama sekali aku tidak memanggilnya dengan sebutan ini* cuman 16 bulan..

yupe, ceritanya waktu mas ian ini umur 3 – 4 bulan, mama hamil lagi …

Jadi si mas ini cuman dapet ASI sampe 4 bulan saja *konon katanya, ibu yg sedang hamil, gak boleh sambil menyusi – belum tau kebenarannya niy *, ini yg bikin mama merasa berdosa, coz waktu kecil, mas ian jadi lebih ringkih daripada saya..

Kami punya panggilan sayang dari kedua orang tua kami.. bagus dan cantik *ok, yg laen dilarang protes*… atau…..mas ian dan adekk *bahkan panggilan adek masih melekat pada saya, hingga kini – jadiibuberanaksatu*

Masa kecil, kami habiskan di semarang. Tentunya, saya, si adik yg tomboi ini, lebih seneng maen bareng dia dibanding maen dengan teman temen sesama perempuan..

Bisa dipastikan, si mas selalu merasa terganggu karena adeknya selalu mau ikuuuut…

Bukan cuman maen yg diikutin. Selera berpakaian, sepatu dan tas pun dibajak oleh si adik..

Belakangan selera bermusik pun diikuti… semua lagu yg dia suka, bisa dipastikan, saya pun suka.. Mulai dari musik melayu sampe lagu lagu hard core *meskipun ku tak tau judulnya, tp kusuka musik dan lyric na*

Kami mulai akrab, sering cerita dan curhat, waktu ortu kami pindah tugas ke sanggau – Kalimantan Barat…

Waktu itu si adek kelas 6 SD dan si mas kelas 1 smp…

Kami berdua tetep stay di semarang.. 2 bulan ditemeni mamah, 2 bulan diasuh orang laen (mulai dari mbah kakung – putri dari pihak mama, dr pihak bapak, sepupu yg sudah kuliah, sampe hanya berdua + pembantu)

Mama+Bapak, yg menganggap saya lebih dewasa, mempercayakan keuangan pada saya..

Pernah, gara gara hujan petir, kami dilarang nonton tv sama mbah.. padahal waktu itu lg pen banget nonton saint seiya.. karena sediih, kami nangis berdua di kamar, manggil manggil mama.. saya inget, waktu itu saya nangis sambil pake daster mama. *lebay siy, tp waktu itu emang sediiih bgt rasanya*😥

Waktu si mas lulus smp, bapak memutuskan agar si mas pindah ke sanggau. Alasan Bapak, agar lebih terkontrol – masa SMU kan masa rawan…

Setaun pisah dari si Mas… rasanya berat sekali… kangeen sekali…

saya masih ingat,malam terakhir kami , kami tidur saling pelukan.. sedih karena saya harus pulang ke semarang dengan mama dan bapak stay dengan mas ian..

Lulus SmP, saya nyusul ke Sanggau,.. akhirnya keluarga kita ngumpul lagi…

Bahagia kah?? awalnya iya, tp seperti kata Bapak, masa SMU – masa yg rawan.. waktu itu si mas udah mulai bandel, udah mulai belajar merokok, dll..

saya, si adek, anak yg 100 % didikan ortu… saya, jarang melawan ortu, gak pernah macem macem.. sadar sepenuhnya kalo saya harus jadi anak pinter – berhasil – dan bikin ortu kita bangga.. *kalo terdengar berlebihan, tp sungguh, ini yg saya rasain*

si mas, don juan sekolah *sumpe pacarnya banyak bangeeed!!!* , jago basket, anak Band, pemberontak yg pinter..😀

meskipun gitu, kita tetep kompak.. tetep sering curhat * mas ian yg curhat, si adek yg menyimpan kebohongan dengan rapi*:mrgreen:

karena kenakalannya proses pencarian jati dirinya, sempet uang tabungan pribadi nya terpakai entah buat apa, padahal itu tabungan yg diberikan bapak untuk persiapan kuliah.. Jumlahnya baru mencapai 500 ribu *lumayan banyak untuk anak SMU di penghujung 90 an* .

setiap ditanya mama, si mas selalu berkelit dan bilang kalo buku tabungannya ilang.. *padahal saya tau sebenernya uangnya kemana – tp saya the best secret keeper ever lah, buat si mas-*:mrgreen:

tp saya suka prinsip si mas yg berani bertanggung jawab atas semua yg dilakukannya.. menjelang kelulusan, dia terima orderan buat ngetik dan ngedit karya tulis siswa sekolah menegah kejuruan *promo nya lewat cewe na yg kebetulan sekolah di sekolah itu,😀 *.. satu jilidan cuman 20.000 , dan tiap malam pun dia begadang buat nyelesaiin project itu * hasilnya, tabungannya pun terisi kembali*

Lulus, SMU, Jogja jadi pilihannya buat kuliah…

kita pun pisahan lagi…

Setahun kemudian, saya nyusul ke jogja..

kita pun kembali ‘berpisah’ dengan ortu kita.. tentunya, sekarang kalo kangen ortu gak perlu nangis bareng dan pake daster mama lagi ..jiakakakka..:mrgreen:

meskipun tinggal di tempat yg berbeda (baca: nggak nge koss bareng). Tapi kita mayan sering ketemu. di awal bulan (buat ambil kiriman, mama yg pinter, slalu transfer via rekening yg atm nya saya pegang) dan di akhir bulan (biasanya karena si mas udah kehabisan jatah bulanan):mrgreen:

mas ian selalu heran kenapa si adek selalu saja ada uang *gak pernah kehabisan uang bulanan*..

belakangan si adek buka kartu, ini semua karen jatah si adek lebih besar dari si mas !!!! wakakakakkakakaka

di jogja, kami jadi makin akrab.. si adek mulai belajar masak dan menyadari kalo dia adalah wanita *hahahahah, udah mulai pacaran beneran soale*.. jadi kita sering ngobrol di kosan si adek, sambil makan masakan si adek..

di kamar kos itu, kita sering berbagi tentang mimpi kita.. tentang kesulitan kita.. tentang keterbatasan dana..keterbatasan kemampuan kita.. tentang keinginan yg kadang gak sesuai sama kenyataan..tentang cita cita kita yang setinggi langit ketujuh…

si adek bermimpi untuk cepet lulus kuliah, cepet kerja , cepet nikah.. *herraaan nih si adek, ngebeet banget mo meriit ajah*

obrolan kadang berlanjut sambil jalan jalan puter jogja, dengan tiger hitam kesayangan, yg sekarang sudah berpindah pemilik *asli, tuh tiger penuh kenangan, udah gonceng berapa cewe disitu???*:mrgreen:

obrolan paling seru adalah obrolan di bis ekonomi jurusan semarang-jogja, sore hari di bulan puasa.. Kita ngobrol dengan asyik, padahal kita duduk di bangku bis yg paling belakang, gak kerasa sudah waktu nya berbuka.. karena laper, kita langsung buka bekal (yg dibawain mama dari rumah) dan langsung makan…berbuka di keramaian bus yg penuh sesak, bercampur asap knalpot bus – bau keringat – dan asap rokok – diselingi cerita ngalor ngidul… ahhh ternyata mengasyikan juga…😎

Karena rajin kuliah,gak neko neko,doa orangtua dan keberuntungan, si adik berhasil merampungkan kuliah dalam waktu 3,5 th…

dunia berbalik.. kalo dulu si adik selalu nanya..

“emang kalo sekolah sd ada rengking ya?? rengking iku opo??” ==>pertanyaan adek waktu TK

“mas, emang smp tuh piye?? gurunya beda beda per bidang studi yo??” ==>pertanyaan si adek waktu sd mau smp

“lha beda smp sama smu apa to?? kok katanya smu itu masa terindah??”

==>pertanyaan konyol si adek pas mau smu

enak e aku kuliah dimana yo?? jurusan e opo ?? ambil jurusan yg sama ae opo yo?? soale aku gak punya cita cita, binun arep jadi opo?? “

==> pertanyaan si adek pas mau kuliah

Kini, si mas yg giliran nanya,… gimana skripsi?gimana sidang skripsi? gimana jadi job seeker?..😀😀

si mas menyelesaikan kuliahnya di tahun 2007.. tentunya bukan dengan asal selesai.. dia membayar kemalasan nya di semester semester awal dan berhasil meraih IP diatas 3… alhamdulilah..

pertengahan 2007, si mas mulai bekerja di perusahan pemberi jasa IT di jakarta.. pekerjaan dan penghasilan yang tidak sesuai dengan keinginannya, tp harus dia jalani sebagai batu loncatan.. disini terucap mimpinya untuk bekerja di perusahaan tambang batubara..

Desember 2007, si adik menikah..

dalam adat jawa, ada acara sungkem dan minta ijin kepada saudara yg lebih tua, untuk menikah lebih dulu. Ada beberapa kakak yg meminta “pelangkah”, tp si mas nggak minta tuh…

Di acara sungkem ini, saya sediiih banget, Bahkan kalo liyat video nikahan ini, pasti nangis dan mbrebes mili *padahal pas sungkem sama ortu, saya gak nangis & gak sedih, malah seneng karena akhirnya nikah*:mrgreen:

Februari 2008, si mas dapet tawaran kerja, masih di perusahaan pemberi jasa IT, dan kali ini, ditempatkan di makassar..

September 2008, si Adek melahirkan, selain suami nya, mas ian orangyang pertama kali ditelpon waktu dokter memutuskan si adek harus menjalani operasi caesar untuk melahirkan bayinya *my bro is just like my second husban*:mrgreen:

syauqi and Pak De Bazz

Februari 2009, si mas resign dari kantornya karena merasa pekerjaan ini gak cocok dg jiwanya *meskipun gajinya cukup besar* and become funemployment.. yup, pengangguran yg bahagia dan sempat tinggal bersama saya, di lampung.😀😀

awalnya memang nyantai.. tapi lama lama stress juga…

rencana menikah di tahun itu pun mundur…

oktober 2009, si mas menyepi, ke Kendal.. mulai hidup dari nol, berbekal sisa tabungan.. ntah kmana nasib kan membawa..

di Kendal, sepertinya dia menemukan tentang arti ikhlas dalam bekerja..

Februari 2010, Doa nya terjawab, panggilan untuk mengikuti training sebagai management trainee sebuah perusahaan tambang batubara, diterimanya..

12 Maret 2010

hari ini, si mas terbang ke kalimantan timur, mengejar cita cita dan mimpinya disana..

Berat karena jam kerja yang nggak mengenal sabtu minggu, Berat karena musti stay di site selama 90 hari dan untuk kemudian libur (hanya) selama 2 minggu..

Bahagia, karena disitulah mimpinya..meskipun terisolir,jauuh dari keluarga dan calon istri .. heu heuuuuu…😳

selamat bertugas kang?? happy coz finally you, we can achieve our dreams..alhamdulilah… sehat selalu, sabar, ibadah jangan ditinggal, jaga kesehatan & pola makan.. sampai ketemu 90 hari lagii.. I’m gonna miss uu..

7 Komentar

Filed under myself and I

7 responses to “me, my brother and our dreams…

  1. Gw terharu banget Put bacanya, secara gw kaga punya adik kaga punya kakak jadi ga ngerti yang namanya hubungan kakak adik. Setelah baca cerita lo gw jadi bisa icip2 gimana perasaan itu.

    Btw congrats yah Buat Mas Ian yang udah berhasil meraih impiannya kerja di tambang batubara. Seperti kata Andre Hirata hanya orang2 yang punya mimpi yang akan maju. ngomong2 di Balikpapan kah gawenya? Jadi kangen Kaltim neh gw.

    Sukses yah Mas, dan cepet merid. Mosok kalah sama adiknya yang udah mo kasih adik lagi buat Syauqi🙂🙂🙂

    • putilaksmi

      terharu ya bund… *kasih tissue*:mrgreen:
      weeehhh, kok tau kalo udah mau ngasih adek buat syauqi????😀😀

  2. salam ya put utk big bro mu… Sampaikan selamat dari kami, karena pada akhirnya impiannya terkabul. Semoga sukses selalu dalam kerjaannya, dan semoga bisa cepet-cepet get married, he he…

  3. Salam buat mas bazz… hehehe.. I do love my own brothers too… Every bro have their own characteristics either do I. Hopefully our’s will reached every big dream that comes out our minds! Ganbatte!

  4. Ping-balik: seminggu yang melelahkan.. (part 1) « when live is like come by to have a drink…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s