rumah..


kita dulu memang pernah merencanakan untuk beli rumah di sini, tapi akhirnya batal..😦

padahal booking fee dan DP sudah dibayar, tapi kami mengurungkan niyat untuk membeli rumah yang berlokasi di timur jakarta itu…

thanks god, pihak developer mengembalikan penuh DP yg sudah dibayar, namun untuk booking fee hanya 70 % aja yg dikembalikan…😦

yaa.. Ayah bilang, anggap aja kita kalah judi bund…:mrgreen: tapi akhirnya sepakat kita bilang kalo pengalaman memang mahal harganya….:mrgreen:

alasan kita membatalkan pembelian rumah adalah :

1. area kerja Ayah yang berubah, semula jakarta timur – bekasi – cikarang, menjadi thamrin dan sekitarnya. kebayang jauh dan capeknya kalo ayah musti naek motor tiyap hari pulang pergi, belum lagi tiap sabtu minggu ayah ke lampung, hedeeeh kapan istirahatnya???kasiannn ah takut kecapean.,..

2. karena syauqi tinggal di lampung, kita perlu tempat tinggal dan lingkungan yang layak buat dia. jadi nya kita cari kontrakan yang lingkungannya bagus, untuk itu, kita musti bayar dengan jumlah yang bisa dibilang nggak sedikit padahal uang yang kita keluarin itu jatuh nya ke Biaya, bukan asset, dengan kata lain duit buat ngontrak itu yaa nguap gitu aja.. ilang… padahal dengan nambah uang dikit, kita bisa dapet rumah…

dan sejak itulah perburuan dalam rangka pencarian rumah di lampung ini dimulai…

Perburuan ini sempat ternodai *halah* oleh keinginan kami buat ganti mobil yang lebih besar!!! dengan pertimbangan untuk mudik tahun ini, dan dengan pemikiran kalo kredit mobil kan cuman sebentar *maklum baru bisa ngredit*, habis itu baru mikir rumah…bla…bla..bla… *manusiamemanggakadahabisnya*

Tapi kita segera kembali ke tujuan awal, pengen cari rumah di lampung…

Perkara masih tinggal terpisah, khawatir gimana kalo nanti ada kesempatan pindah ke jakarta,.. sementara ini kita kesampingkan… Kita hanya ingin kualitas hidup yang lebih baik untuk keluarga kecil ini dan itu tidak harus di jakarta,bisa dimana saja yang penting kita bersama dan berkarya.

lagian kita masih berpikir kalo beli rumah = investasi

Kami, terutama ayah, memang belum memastikan akan tinggal dan bekerja di lampung.. mungkin itu akan terjawab nanti, biarlah waktu yang menjawab.. karena kami tahu, Allah akan menuntun kami ke jalan yang terbaik..

okay.. balik lagi ke tujuan awal.. cerita tentang rumah….

kita sempet survey ke perumahan yang dikembangkan oleh pengembang nasional yang terkenal… *hasyaaah*πŸ˜€πŸ˜€

harga nya termasuk murah jika dibanding perumahan serupa di jakarta / kota besar lain. Tapi kalo dibanding perumahan dengan luas tanah yg sama di sekitar bandar lampung, termasuk mahal siiy, tp worthed lah dengan fasilitas lingkungan asri, danau buatan dan water park – nya..

bunda sempet pengeeeeeeeeeen bgt, sampe kebawa mimpi!!! halaahhh, serius loh…

tp setelah dipikir ulang, karena kurang sreg sama lingkungan di sekitar *di luar* perumahan dan karena lokasi nya yg cukup jauh (dari kantor kantor yang berhubungan sama bunda pe el en cabang atau pe el en wilayah) , maka dengan berat hati *setelah 3 kali hari minggu selalu masuk ke peumahan itu:mrgreen: *, kita membatalkan niyat untuk ambil rumah disitu😦😦

setelah itu kita sempet slow down sejenak..

sampai suatu saat, bunda liyat spanduk promo perumahan baru yang menurut iklan, lokasinya gak jauuh dari kontrakan kita sekarang – deket jaan raya 2 jalur – di daerah kampus lg == invenstasi !!!.. Harga untuk type 40 / 90 cuman 154 jt… fasilitasnya??? lounge dan kolam renang..πŸ™„

mupeeng nggak siyy???

akhirnya sabtu kemaren bunda ajakin ayah untuk ke kantor pemasarannya…

dan sore itu juga, kita hunting perumahannya. Menurut mbak mbak marketingnya, yang di pasarkan baru 12 rumah aja dan setelah masa promo ini, harga nya bakal naek…

okay.. dan kita pun makin penasaran…

setelah putar puter, akhirnya ketemu juga perumahannya… gak bisa dibilang perumahan siy.. lha wong cuman tanah kosong, dengan spanduk promo… bahkan pondasi bangunannya aja kita belum liyat…😯

lha iki terus jadi ne kapan yah???

huuu.. lah ini perumahan kapan jadi nya???? penonton kecewa niy… trus habis itu kita pulang deh…

sempet kecewa karena emang gak gampang cari perumahan baru yg sreg di hati.. mungkin karena kami yang banyak maunya yaa??? pengennya, kita punya rumah yang ;

1. Letaknya di pinggir jalan utama / gak jauh dari jalan utama sehingga akses kmana aja gampang, secara di lampung ini gak jarang macet, jadi harusnya kmana aja gampang kan??

2. Deket mushola / masjid atau minimal terdengar suara adzan dari rumah..

3. harga terjangkau … hehehhehe, paling nggak, ada harga ada rupa lah..

4. ada area bermain anak, taman, jalan yang di aspal / paving…

5. bukan bekas rawa yang di urug *timbun* dengan tanah terus dipadatkan.

ahh.. sepertinya itu ajah..

sebenernya ada perumahan yang dikembangkan oleh developer lokal yg memenuhi kriteria kita diatas.. kebetulan, sekarang kita ngontrak di perumahan yang dibangun oleh pengembang itu. jadi, sedikit banyak kita tau kualitas bangunan dan lingkungan yang nantinya akan terbentuk..

tapi nggak tau kenapa, rasanya hati ini belum tergerak untuk beli, padahal kompor dimana mana *maksudnya, banyak temen yang ngomporin buat ngambil rumah disitu juga, secara deket banget sama kantor pe el en wilayah * selain itu, gak jauh dari perumahan ini berdiri Universitas swasta yang lumayan besar di BDL dan skitarnya – jadi, kedepan bisa buat invest kan?*…

akhirnya, minggu sore, iseng nanya sama temen no telp marketing perumahan itu.. trus nelpon deh.. ayah yang nelpon hehehhe, kalo urusan gini gini mah, tugasnya ayah..

Senin siang, bunda ma ayah dateng ke lokasi perumahan bumi puspa kencana – 3 / pramuka (BPK- 3)… ya..ya..ya… sekalian di launch namanya biar beken..πŸ™„

wait.. wait..wait..??? senin siang???Β  ya..ya..ya… ayah ijin sakit bohong dan bunda kabur dari kantor siang siang… *itulah beberapa tips dari keluarga yg tinggal berjauhan untuk bisa ngumpul lebih sering:mrgreen: *

Akhirnya kita ktemu sama mas mas marketingnya, kenalan dan ngobrol sebentar – sambil kasi brosur, akhirnya si mas marketing ngeluarin site plan sisa kavling yang tersedia… dan emang tinggal dikiit lagi kavling yang belum terjual. dari 3 type yang ditawarkan yang tersisa tinggal tipe 40/91 , 50/105 dan 65/120.. sebenernya pengen buat ambil yang 65/ 120, sayangnya stok habis, padahal kita sudah mulai suka sama perumahan ini karena meet with our criteria..

akhirnya kita beralih ke type 50/105, yang sebenernya masih kurang luas untuk keluarga kami *ada ayah,bunda,syauqi, and the eyangs*πŸ˜€ …

buat kami, tipe 50 untuk saat ini cukup lah, tp nantinya kami pengen ada pengembangan disana sini…

Kata mas marketingnya *ok,let’s stop to call him mas marketing and start to call him mas budi* ,” masih ada kavling yang luas tanah 117, bisa dibangun dengan bangunan tipe 50, cukup bagus kalo nanti memang mau dikembangkan lagi. Dan disini, untuk denahnya kami serahkan ke konsumen. yang penting tampak depan sama dan tipe rumah sama ( 50 m 2), kalo lebih kita charge 1.750.000 per meter”.

Mas budi juga nerangin syarat, ketentuan dan tahapan yang harus dilalui kalo kami jadi ambil rumah di BPK – 3.

Sore itu, kita pulang dan discuss…

Akhirnya Selasa Pagi, kita janjian sama mas Budi buat ngasih booking fee. Sebelumnya, kita sempat liyat tanah kavling yang akan kami booked..

huuuff.. bismillah (again).. smoga menjadi berkah kami…

7 Komentar

Filed under rumah

7 responses to “rumah..

  1. Amien. Semoga keputusannya tepat yah Mba. Tapi memang yang namanya beli tanah, rumah, mobil, itu kaya nyari jodoh. Gampang2 susahπŸ™‚

    Oya, moga2 juga Ayahnya Syauqi kerjanya pindah ke Lampung biar bisa kumpul

  2. hehehehe… nama bakal kompleknya bang Syauqi mirip2 sama Raja, ada ‘Kencana’ nyaπŸ˜€πŸ˜€

    Moga lancar semuanya ya put… Kalo mmg jodoh gak bakal kemana. Bener tu put, rumah tuh kan investasi. Lagian kalo mmg kira2 bakal lama tinggal di Lampung, knp gak men-settle-kan diri di situ dulu? At least bisa ngasih lingkungan yang lebih baik untuk anak kan? Drpr beli rumah di jkt, sementara kita -terutama anak kita- tidak tinggal di situ, rasanya gimanaaaa…gitu….

    • putilaksmi

      yupe, u’ve got the point lis, invest – lingk terbaik buat syauqi –
      kalo pun nanti pindah, bisa dipikirin nanti..
      lagi semangat semangat bikin denah niy lis.. *halah*

  3. tamara

    waw tinggal tunggu berita selanjutnya nih dari bundana syauqi, bis itu kalo rumahnya dah jadi kita makan2 deh dirumah baru! hehehe…….. di doain deh semoga semunya lancar dan syauqi bisa cepet2 pindah ketempat yang baru!

  4. idris

    sebuah catatan yg sangat bagus saya yg sedang pd masanya finishing rumah kami… makasih ya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s