orang ke tiga itu berinisial “K”


udah lamaa banget curiga kalo ada orang ke tiga diantara saya dan ayahnya syauqi…๐Ÿ˜ฆ

cemburu, karena kadang hampir tiap malam dia dateng ke kontrakan ayah *sekedar nanya, apa yang ayah perlukan*..

sedih, karena dia selalu ada dan bisa tiap ayah butuhkan…

kecewa, karena beberapa ‘tugasku’ sebagai istri telah tergantikan..

Pas kita ke jakarta, februari lalu, kaget juga liyat ‘rumah’ ayah rapi dan bersih..

baju baju ngantor ayah sudah disetrika SEMUA *biasana cuman sbagian aja*, tergantung dengan rapi dan wangi..

Kabel kabel semua diatur dengan rapi dan gak ada yang seliweran…

memangย  Ayahย  suka sama segala bentuk kerapihan..

Untuk urusan baju, ayah juga gak mau disetrika sembarang, semua harus disetrika sampe licin… *dulu hasil setrikaan bunda sering di revisi ulang sama ayah*๐Ÿ˜ฆ

Tapi ayah paling maless cuci piring, ayah jarang punya waktu buat setrika semuaa baju nya *tiap hari pulang malem dan sabtu-minggu ke lampung*..

Bunda mulai curiga kalo, pasti ada orang lain yang ngerjain ini semua…

dugaan bunda ternyata benar…

๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ™‚

orang itu ber inisial K..

Kasidi namanya.. ya.. ya,, ya… Let’s call him mas Kasidi..

mas Kasidi ini mantan tetangga di kntrakan ayah yg lama…

Pria beranak tiga ini, korban PHK di perusahaannya..

untuk bisa tetep survive menghidupi keluarga nya, mas kasidi kerja serabutan *sambil cari cari kerja di tempat lain**..

mulai dari bantu bantu orang bangun rumah, sampai jadi tukang cuci piring di warung pecel lele…

semuanya demi keluarganya…

apalagi anaknya yang paling kecil masih seumuran syauqi… butuh gizi, butuh kenyamanan..

karena kerja serabutan itulah, akhirnya mas kasidi menawarkan diri untuk bantu bantu buat ngurusin keperluan si ayah..

maka dari itulah sekarang si ayah begitu terurus..๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

mulai dari urusan cuci *mas kasidi juga yg cuciin baju ayah di mesin cuci* setrika – beres beres – cuci piring – benerin genteng bocor – sampe panggilin tukang pijit..

senang sekaligus sedih.. senang karena.. ya itu tadi.. si ayah jadi terurus.. sedih karena seharusnya ini menjadi tanggung jawab saya, istrinya..๐Ÿ™‚๐Ÿ™‚

kemaren ayah cerita kalo mas kasidi ini finally dapet kerja…

wahhhh, ikut seneng juga dengernya.. mengingat perjuangannya untuk anak istri..

tapi binun juga, kasian ayahh.. gak ada yang urusin lagi..:mrgreen:

5 Komentar

Filed under husband, myself and I

5 responses to “orang ke tiga itu berinisial “K”

  1. WAh, simbiosis yang menguntungkan tuh. Mas Kasidi dapet penghasilan, semua kebutuhan Ayahnya Syauqi bisa diselesaaikan dengan baik oleh Mas K, seperti bau2 yang udah haru mewangi dan licin, piring2 yang udah kinclong lagi, dll (tapi bukan menyngkut biologis yah hihihihi, itu mah jatahmyu Jeng)๐Ÿ™‚

  2. huwaaaa!!!!!

    Ku pikir orang ketiga apa????!!!!! Pdhl sdh deg-degan bacanya, biarpun dalam hati tetep dari awal ngerasa, “masak sih?????”

    hihihihi

    Yah, mudah2an penggantinya mas Kasidi bs segera dapet, deh, put, biar ayahnya Syauqi keurus lagi… tapi ati2 lho, nyari penggantinya, jangan sampai dapatnya yang *ting-ting*

    he he…

    • putilaksmi

      jiakakakkaka… amiiit amiiit *ketok meja 3 x* jangan sampe ada orang ke tiga hehehehe:mrgreen:
      belom dapet penggantinya nih lis, udah kadung sreg sama mas Kasidi, soalnya yaa itu, takut dapet yag *ting ting*:mrgreen:

  3. Ping-balik: kepada para penjaga suamiku… « when live is like come by to have a drink…

  4. Ping-balik: kepada para penjaga suamiku… « when live is like come by to have a drink…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s