seminggu yang melelahkan.. (part 2 – habis)


kali ini cerita tentang perjalanan kita ke Palembang..

Setelah dapet info tentang diklat di palembang, Senin 130610, saya langsung menghubungi ke Pihak udiklat tentang permohonan penambahan kamar untuk menginap, karena saya membawa keluarga..

Kenapa saya merasa perlu membawa keluarga? *syauqi and the eyangs*

Alasan utama siy karena syauqi masih ASI.. dan karena produksi ASI saya sudah ndak banyak, dan tidak memungkinkan untuk di ‘perah’ lagi, makanya saya memutuskan untuk membawa serta cah bagus ke palembang. Banyak teman yang menyarankan kalo syauqi ditinggal aja, boros amat kalo dibawa, Tapi sungguh saya ndak tega meninggalkannya di rumah hanya bersama the eyangs saja. Sudah ayah nya jauh, masak mesti jauh juga dari bunda nya.. nggak lah.. saya memilih ngeluarin duit extra dari pada ninggalin syauqi di rumah.. and as a consequences , saya musti mengajak the eyangs turut serta juga..

Kami dipastikan berangkat pada hari Selasa jam 21.00 wib dg menggunakan kereta.. yaa.. inilah kali pertama syauqi naek kereta api jarak jauh, rombongan kami ada 9 orang (4 saya+keluarga dan 5 orang teman ).

APa aja yAnG dibawa???

Persiapan di rumah cukup heboh, mengingat kami membawa 2 orang dengan kebutuhan khusus:mrgreen: . jadi total kita bawa 6 Tas..terdiri dari;Β  1 koper besar, 1 koper kecil, 1 tas kerja berisi netbook dll,1 buah tas tangan punya eyang mama, 1 buah tas berisi makanan siap makan, selama di perjalanan dan esok pagi –takut kereta telat, 1 kotak dus berisi logistic kebutuhan eyang bapak + syauqi selama di palembang yaitu 1/2 kg apel, 1/2 kg pear, 1/2 kg pepaya, 1 toples besar susu D4nc0w, 2 botol susu, 1 termos air panas, 5 kotak susu UHT, 1 bungkus abon sapi, pisau dan beberapa kotak tupp3rw4re, 8 botol air 0xygen punya eyang bapak, kurma, timun, tomat…dan nggak ketinggalan.. boneka beruangnya syauqi biar dia anteng di jalan..πŸ™‚

Dan saya harus membawa sendiri 4 dari 6 tas yang ada… Karena eyang mama nggendong syauqi + tas tangannya, eyang bapak membawa tas kerja saya..:mrgreen:

Saya memilih tidak menggunakan jasa tukang angkut karena biasanya tukang angkut membawa barang barang kita dengan cepat, padahal saya harus berjalan lambat sambil mengawasi keluarga saya agar tidak tercecer dan kesasar!! halahhh…πŸ™‚

bersyukur karena ALlah memberi saya postur bigsize jadi bisa ngerangkep jadi tukang angkut..:mrgreen:

InSiden sebeLum KebeRangkatan

Karena terlalu sibuk packing dan memastikan kalo barang yang di bawa gak ada yang tertinggal, bunda sampai nggak perhatiin syauqi yang lagi aktiiif bangeeeets malam itu.. Sampai bunda dikagetkan sama teriakan dan tangisan syauqi yang jatuh dari motor maenannya tertelungkup dengan mulut yang bersimbah darah. Ternyata bibir atas syauqi luka *lumayan lebar* kegencet gigi – nya!!!! hikkkksss.. mana 15 menit lagi mau berangkat lagi…. mau nge batalin keberangkatan kok rasanya gak mungkinnn, mau teteep diajak takut syauqi rewel selama di perjalanan…

huffffsssss… Gak ada pilihan laen selain tetep berangkat dan begadang menjaga syauqi di perjalanan agar nggak rewel dan mengganggu penumpang yang lain..

berandai andai kalo saja ada ayah saat itu, pasti ada yg bantu packing dan ngawasin syauqi.. *sigh*

selama berangkat, hanya mau tidur dalam posisi seperti ini...

Alhamdulilah syauqi sama sekali nggak rewel selama berangkat, teteep aktif meskipun agak berkurang dikiit, walaupun takuut nenen tapi masih mau minum susu UHT sebelum bobo *meskipun awalnya ngeluh sakit di bibir, tapi setelah bunda bilang dicoba dulu, akhirnya dia mau*, dan exited banget pas naek kereta api… anak baikk tidak merepotkan bunda ya nak??πŸ™‚

SelAmA DiklAt…

Diklatnya cukup menyenangkan.. Cukup berguna juga karena materi yang diberikan bisa langsung diaplikasikan ke kerjaan saya tiap harinya. Berkenalan dengan teman teman baru dan membahas tentang permasalahan dan perkembangan di bidang keuangan khususnya pengelolaan keuangan receipt di perusahaan tertjintwah…

dan makanannya juga enak looo *hahahha, saia selalu membahas makanan di diklat yang enak enak, sama dengan pas diklat di jakarta*:mrgreen:

saya, nampak mungil di tengah...:mrgreen:

coffee break, paling pas buat poto poto..πŸ™‚

JaLaN jAlan dan mAkan Makan dI PalemBang..

saya memang pecinta wisata kuliner.. semua jenis masakan saya pengen coba dan nggak pernah merasa jijik sama suatu jenis makanan *kecuali pas hamil loh yaaa*

dan di Palembang ini, meskipun beberapa jenis masakan khas nya dapat dengan mudah ditemui di lampung, tapi teteup ajah saya dan temen temen pengen nyobain makanan khas palembang macam aneka pempek, es kacang merah, tekwan, model, dll.

jalan jalan makan makan

Jadilah Rabu Malam kami beramai ramai *plus syauqi juga tentunya* makan di RM pempek saga “sudi mampir”.. kata driver yang nganterin kami, ini pempek nya yang bikin orang palembang Asli, bukan warga keturunan, jadi kalo mau tau rasa pempek yg asli palembang ya disini..πŸ™‚ ==> waaaaaaaaah, kalo saya siy yg penting pempek nya,enakΒ  pak??:mrgreen:

cukup banyak yang kita coba disitu, dan saya paling tertarik sama pempek bakarnya.. enakkkkk banget… bentuknya bulat dengan belahan melintang di tengahnya dan diberi sambal yang cukup menggigit..πŸ™‚ nice, 2 jempol buat pempek non kolesterolnya…πŸ™‚

pempek panggang..πŸ˜‰

Kamis malam berikutnya, ganti jadi acara keluarga.. Cukup bingung juga karena sebelumnya bunda udah janjian sama mama Raja buat ketemuan. Tapi apa mau di kata, mendadak Bunda dapet telp dari kerabat keluarga kami sewaktu tinggal di Sanggau dan kini sudah menetap di Palembang, untuk ikut makan malam bersama.

Jadi ceritanya, Hari Kamis Jam 14.00Β  syauqi dan Eyang dijemput sama tante indri (temen kantor eyang bapak sewaktu di sanggau dulu, tapi hubungan keluarga kami sangat dekat karena sempat tinggal di satu komplek rumah dinas). Mereka rencana nya mau ziarah ke makam (alm.) om johartono, suami tante indri yang dulu juga sekantor sama bapak dan meninggal akibat kecelakaan, solat berjamaah di masjid agung palembang dan singgah ke rumah tante indri sebentar..

Bunda pikir, rentetan acara temu kangen ini akan selesai skitar jam 7 malam, nyatanya bunda salah, jam 7 malem bunda ditelpon tante indri buat diajak dinner bareng dan mereka sudah menunggu di bawah….. bingung banget coz udah janjian sama mama nya raja ..😦

Akhirnya dengan berat hati, bunda melangkahkan kaki ke bawah, mengikuti ajakan tante indri dan keluarganya … *mahapkeun akyu mama raja*😦

malam itu, kami makan malam di SRI MELAYU.. restoran ini cukup familiar bagi saya, coz udah pernah muncul di wisata kulinernya pak bondan.. Dari sekian banyak menu yang di pesan malam itu, bunda ngileer bangeet sama pindang patin & sambel tempoyak nya. Aneh memang, meskipun nggak suka sama durian, tapi bunda suka sama sambal tempoyak..πŸ™‚ . Pindang patinnya enaak banget, asem nya pas, ada manis nya juga. dan patinnya gak bau tanah..πŸ™‚ . Buat yang kurang suka patin, ada juga pilihan pindang udang kok.. yang pastinya gak kalah enak…

sumpah ini enyak..πŸ˜‰

rame rame

Acara makan malam ini jadi semacam reuni keluarga, karena sejak tahun 2002 kami tidak saling bertemu. seneng juga ngelihat anak anak keluarga tante yang sekarang sudah besar besar dan pintar. bahkan si sulung sudah bekerja di instansi pemerintahan yang bergerak di bidang cukai dan kepabeanan.. what a tough mom!!! menghantarkan anak anak ke gerbang kesuksesan meski tanpa suami.. saia secara pribadi sangat saluut sama tante..πŸ™‚

Hari jumatnya, setelah penutupan diklat, bunda + syauqi dan temen temen jalan lagi cari oleh oleh.. Yaa sekali lagi, meskipun di lampung juga makanannya hampir sama, tapi nggak ada salahnya kan membeli beberapa untuk teman, kerabat dan sahabat??πŸ™‚

Seneng sekali bisa ajak syauqi ke Palembang, karena dia jadi punya kosakata baru JEMBATAN, ya ya.. karena di lampung kita jarang lewat jembatan siy..πŸ˜‰

Soal MakaNan uNtukΒ  SyauQi..

selama 3 hariΒ  di palembang, bunda sama sekali gak prepare makanan apapun dari rumah untuk syauqi. Bunda cuman bekal roti tawar dan susu UHT. terkesan memang pasrah dengan apapun yang mau dimakan syauqi nanti. Percaya dengan makanan yang disajikan di udiklat. karena kondisi gak memungkinkan juga buat kita untuk bawa bahan mentah dan dimasak disana. Bunda yakin, pasti ada msg yang terkandung dalam tiap sajian masakannya. Tapi bunda mencoba realistis. syauqi udah hampir 2 tahun, sudah bisa makan nasi biasa (bukan benyek lagi), tinggal pilih aja lauk yang nggak pedes dan gak keras.. Kalaupun masakannya mengandung MSG, asupan MSG selama 3 hari insyaAllah gak akan mempengaruhi perkembangannya, yang penting ada makanan yang masuk aja..

Jadi syauqi memang makan bebas se bebas bebas nya selama di palembang..

Apalagi pas hari 1, sampe siang, syauqi sama sekali gak mau makan ataupun minum karena bibirnya yang sakit akibat jatuh pada malam sebelum kita berangkat. Sediiih banget.. Takut kalo syauqi dehidrasi.. Dan, karena syauqi gak kami biasakan mengkonsumsi vitamin / supplemen tambahan – kecuali kondisi badannya kurang fit, kami juga gak bawa vitamin yang biasanya selalu ada di kulkas *tapi kutaktau namanya*.

Jadi, di hari itu, syauqi cuman tiduur aja sampe siang. Pas bunda samperin ke kamar waktu istirahat siang, syauqi masiy mau nenen, tapi bunda tetep khawatir karena ASI bunda sudah nggak banyak. sempet sms an sama mama raja buat nanya nama vitaminnya raja dan nitip minta beliin sama temen yang kebetulan punya apotek di palembang..

Alhamdulilah sorenya syauqi mau makan 2 nagasari jatah snack sore bunda yang udah bunda taruh di kulkas.. Emang penuh perjuangan bangeet nyuapinnya, karena meskipun tampak tertarik, tapi syauqi ngeluh sakiit di bibir nya. Akhirnya bunda paksa masukin secuil nagasari tanpa mengenai bibirnya yang sakit.. Alhamdulilaah, habis itu syauqi minta lagi dan lagi… *dasarnya udah lapeer ya nak??*πŸ™‚

Akhirnya, jumat malem kita pulang ke Lampung dan sampai dengan selamat *meskipun telat* jam 7 pagi.. Seneng dan lega banget karena perjalanan lancar dan semua sehat..

till we meet again ya palembang???πŸ™‚

6 Komentar

Filed under travelling

6 responses to “seminggu yang melelahkan.. (part 2 – habis)

  1. Allisa Yustica Krones

    skrg kondisi bibirnya Oi dah gimana, put? Dah turun ya bengkaknya?

    Pindang Sri Melayu emang enak, Put… tp masih kalah jauh sama Pindang Meranjat Mak Ucha. Dan Pindangnya Mak Ucha masih kalah lagi dengan pindang ala resto Putri Salju :d

    Resto Putri Salju itu yang punya sepupunya Tantowi Yahya. Si mbak Santi, housemaid ku, dulunya kerja di situ. Makanya gak heran klo pindang bikinan mbak Santi uenak tenan!!!hehehehehe

    • putilaksmi

      Tks God Oi udah jauuuh lebih baik lis..πŸ™‚

      tentang perpindangan— aku hanya bisa menelan ludah dan mengambil tissue untuk ngelap liur yg menetes ini… *lebay*!!!!:mrgreen:

  2. Wah, Ka Oi ga jadi main kuda2annya Bang Raja dunksπŸ™‚

    Btw ngiler gw Put sama pempek bakarnya. Mauuuuu!!!!

    • putilaksmi

      ho oh jeng, gak jadi kuda kuda an.. wkwkwkwkwk
      pempek panggangnya asli wuenaaaaaak loh jeng soes!!!πŸ™‚

  3. dida

    Bunda yang heubat…, dua jempol buatmu put, salam kenal ya dari pln p3b dijakarta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s