kepada para penjaga suamiku…


*note : postingan ini ditulis senin 26 juli 2010 dan sempet ngendon di dasbor semalem karena penulisnya ketiduran:mrgreen: , baru kemudian dilanjutkan dan di posting pada selasa 27 juli 2010*

sore jam 17.00 wib, ponsel ku berdering dan nama suami ku tertera di layar nya (saya memang menyimpan setiap no hape dengan nama lengkap setiap orang – termasuk suami – kakak dan orangtua/mertua)

Suami : ” Bund, Ayah udah di rumah lhoo jam segini..”

Saya : “loh kok tumben?? ”

Suami : “iyalah, ayah cape mau istirahat…

Saya : “bentar aja telp nya ya yah? puti lagi sibuuk bgt, ntar puti telp lagi”

(saya memang masih membahasakan diri saya kepada suami dengan menyebut nama saya)

Suami : “iya deh bun”

18.00 wib, dalam perjalanan pulang, saya sms..

puti di jalan yah, rumah ayah sepii banget yaa??

gak lama suami membalas

iya nih, makanya ayah telp bunda tadi, ini juga habis telp Oi …

Setelah 10 hari bersama di ‘rumah ayah’, dan selalu berangkat disertai ciuman hangat dari anak& istri plus pulang kantor selalu disambut dengan meriah, hari ini tentunya terasa sangat beraat buat suami saya.. tidak ada sambutan gegap gempita yang menyambutnya sepulang dari kantor..๐Ÿ˜ฆ

hhhhhhh.. sabar yaa Ayaaah…


Seneng banget selama cuti kemaren bisa ‘ngurus’ suami, sungguh, bisa ngurus suami bagi saya adalah suatu kemewahan *okay, ini mulai lebay*.. Mulai dari masak, beresin rumah, nyuciin baju, bawain bekal makan siang (suami saya lebih senang bawa bekal dari rumah, jika ada๐Ÿ˜‰ ) . Bahagia dan berandai andai, kapan yaaa hal ini bisa saya kerjakan tiap hariii …

Sudah dari sore tadi hujan turun, suasana jadi dingiiiin bangeeet. Malam ini, mencoba me- review kerjaan kantor yang ditinggalin karena seminggu cuti.. sambil menikmati secangkir kopi susu panas dan sesekali mencelupkan kue ke dalam cangkir itu… hmmm, nikmat memang *yeay, lupakan sejenak penambahan berat badan yg sangat significant*. Tiba tiba terlintas di benakku, hujan hujan begini, suami ku makan apa, punya cemilan di rumah nggak, hmmmmm…

Buru buru kuhapus pemikiran yang tidak tidak, ku tau suamiku sangat mandiri. Kalo laper ya cari makan, kalo males keluar ya bikin mi atau bikin sereal hangat. Pulang kantor sambil istirahat nonton tivi, di sempat sempatin pilah pilih baju kotor – masukin mesin cuci – tinggal cuci deh. Bangun tidur, segelas air putih hangat biasa menemaninya memulai hari. Sarapan??? ahh cukup beli nasi uduk di depan kontrakan, kalo kesiangan ya langsung aja ke kantor – ntar minta tolong OB buat beliin sarapan…

begitulah kira kira kesehariannya selama ku tak berada di sisinya..

saya sangat bersyukur atas segala kemudahan (baik itu lingkungan, kondisi maupun orang orang) di sekeliling suamiku.. aku menyebutnya para penjaga suamiku..๐Ÿ™‚

yang pertama tentu saja Allah, gusti ingkang maha agung, ” Ya Allah, lindungi dan jaga suamiku selalu . Jaga kesehatannya, lindungi selama di perjalanan, lindungi dalam pekerjaannya ….”

kemudian mas Kasidi dan mas Asis.. Yang selalu bisa dimintai tolong kalo suami lagi perlu apaaaaaaaaaa ajaaa ..๐Ÿ˜€

Gak lupa ibu penjual nasi uduk tiap pagi dan ibu penjual aneka lauk siap saji untuk makan malam, dua dua nya ada di depan kontrakan ayah. Masakan mereka sedeep, warungnya bersih dan harganya murahhh…๐Ÿ™‚

Nenek pemilik kontrakan.. makasih sudah menjaga suami saya di lingkungan rumah nenek yang aman dan nyaman..๐Ÿ™‚

mas j3kri, yang selalu nyariin tiket d4mr1 untuk jumat malam, sehingga si ayah gak perlu ngantri tiket buat ke lampung..

keluargaย  sapto, temen sekantor ayah, yang selalu menampung suami saya transit tiap jumat malam dan senin subuh (karena jarak rumah ayah ke Gambir – pool bis ke lampung sangat jauh), sebelum berangkat ke lampungย  dan sesampainya ayah di jakarta kembali..

semoga allah membalas semua kebaikan anda semua…

trimakasihku dari lubuk hati yang terdalam untuk para penjaga suamiku…๐Ÿ™‚

10 Komentar

Filed under husband

10 responses to “kepada para penjaga suamiku…

  1. Semoga lekas berkumpul yaa bun…cz sy jg bs merasakan bgmn suka duka klo qt pisah dg suami/anak/sebaliknya.
    Bismillah insyaAllah pasti ada yg terbaik utk qt.smg tahun ini bisa segera berkumpul..hix hix
    amin

  2. kekekekekekek…

    tulisannya lebay euy!!!! hihihihihhi…. tapi iya, sih, memang kasian suami2 kita, musti mandiri, musti tabah biarpun gak setiap hari bisa maen bareng jagoannya.

    O ya, di Bible tertulis bahwa apa yang kita tabur, itulah yang kita tuai. Jadi kalo kita selalu berbuat baek sama orang, Tuhan juga akan membuat orang laen baek sama kita. Jadii….banyak org yang baek dengan keluargamu, put, itu berarti kalian juga sangat sering berbuat kebaikan untuk orang laen…๐Ÿ™‚

  3. Hebat nih istri yang sabar dan tangguh saat suami bekerja jauh dari rumah seperti Bunda Puti dan Mama Alissa. Saya gak kebayang deh….bisa mewek tiap hari kaleeee *ikutan lebay*๐Ÿ˜€

    • putilaksmi

      sabar dan tanggunh karena kondisi menuntut untuk seperti itu bund, kalo saya sih hanya menerapkan sikap sok sabar&tangguh cuman senin- jumat ajah, sabtu – minggu / pas ada suami, saya kembali jadi manja – kolokan – dan nangisan!!!:mrgreen: hahahhahaha

  4. Hebat euy dirimyu! kalo gw dah nangis bpmbay tiap hari kalo idup jauhan begituh. wong ini yang tinggal seatap cuma laki gw dinas luar tiap minggu ajah gw suka melow kadang2 kalo lagi kangen๐Ÿ™‚

    Btw maap neh Jeng baru sempet main2 lagi kesini. Dah 1/2 bulan bo Bu Bunting kaga ngeblog

    • putilaksmi

      iya ih san.. gimana kabarnya dirimu???
      gw??? gak hebat hebat amat kok.. kadang masih suka ngeluh, nangis (juga) kapan ini berakhir..:mrgreen:
      kangen ih gw sama cerita lo..๐Ÿ˜€

  5. hahaha..who knows bun?
    mgkn scra logika kayaknya g mgkn tp jika Allah mengabulkan?knp tidak? (cz sy berharap bgtu sih bun) hehehehe
    amin amin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s