syauqi ikut Bunda ngantor … (part 2)


fyyuuuh, nyambung cerita part satu yang tertunda ituuh…

Kita sampe di Sidomulyo jam 7.oo, Mampir sebentar di kantor yang memang masiy nampak sepi ituu untuk nurunin beberapa barang. Selanjutnya langsung kita balik lagi ke Halte bis terdekat buat anterin ayah naek bis yang akan membawanya menuju pelabuhan penyebrangan Bakau heni, untuk selanjuutnya ke jakarta (hari itu ayah ngantor 1/2 hari).

Sudah memepersiapkan mental dan kesabaran extra kalo syauqi mendadak rewel pada saat melepas kepergian ayahnya di tempat yang gak biasa itu…

Dan benar saja, syauqi sangat rewel ketika menyadari kalo ayah nya harus pergi. Sehingga Bunda harus nyetir sambil memangku nya *posisinya syauqi memeluk bunda* dalam perjalanan menuju kantor.. *biarpun hanya 2 kilo, tapi sungguh jangan ditiru, BERBAHAYA, saat itu memang tidak ada pilihan lain. Syauqi memeluk erat bundanya dengan sesegukan mungkin jengkel, marah, bingung sama kondisi yang dihadapi..

7.30 kami sampai lagi di kantor dan petualangan pun berlanjut…

Dimulai dengan memandikan syauqi di kantor *minta tolong lek minto, OB di kantor buat ngrebusin air*, kelar mandi dan berganti pakaian. Bunda ajak syauqi ke Kantin, buat sarapan..

Untuk sarapan & makan siang+ buah syauqi selama ikut bunda ngantor, selain nyetok telur ayam kampung, pepaya california dan jeruk medan, Bunda juga pesen sama ibu Kantin buat masakin syauqi aneka ikan/ ayam goreng selama kita disana. Dan untuk buahnya, Bunda minta si Ibu kantin buat bikinin juice pepaya + jeruk atau pepaya + UHT buat syauqi..

Untuk makan malam, kita makan di Kost, karena memang disediakan..

Hari Pertama Alhamdulilah berjalan lancar, Syauqi mulai akrab dengan beberapa teman bunda, tidak rewel dan tidak Minta pulang..

Untuk tempat istirahat syauqi selama di kantor, Bunda bikinkan ‘rumah sementara’:mrgreen: buat syauqi. Dan kalo nampak capek bermain, dia bakan ngajak ‘teman mainnya’ whic is temen temen bunda di kantor untuk main ke ‘rumah’ nya..

tante, Ayook maen ke rumah Oi“..πŸ˜€πŸ˜€

meet 'tante Ida'.. Syauqi's 'bestest' friend..πŸ™‚

di ‘rumah’ ini juga syauqi bobo dan nenen..πŸ˜€

bobo ciang di pengungsian...πŸ˜€

Sorenya, Kita pulang menuju Kost kostan..

Gambling banget karena memang baru sore itu kita ‘liyat‘ tempat kost nya dan langsung tinggal disitu untuk 4 hari kedepan..

Tapi Alhamdulilaah, tempat kost nya sangat sangaaaat nyaman. Rumah besar, dengan halaman belakang yang besar dan bersih.. Ada kolam ikan, akuarium dan kelinci kelinci di samping rumah..

Kita tinggal di rumah keluarga bapak Agus Tjik. Belio ini seorang Pulisi:mrgreen: setempat.. Istrinya, PNS – kepala sekolah di TK setempat juga *jam kerjanya jam 7 – 10, whoaaaaaaaaaaaa aku sungguh iri padamu bu*..

Keluarga ini punya 4 orang anak, 3 perempuan dan 1 laki laki. Mereka dititipi Allah seorang anak yang ‘istimewa’. Dia adalah si Sulung. Umurnya sekitar 22 tahun. Dari cara bicaranya saya tau kalo dia ‘spesial’. Hebatnya, Keluarga ini memperlakukannya sama dengan anak2 yang Lain. Bahkan si ayuk *panggilan untu kakak perempuang-PLG* ini sekarang tengah menyelesaikan skripsi untuk kuliah S1 yang diambilnya di PTS setempat. Dia bahkan tengah magang di TK tempat ibunya bekerja sebagai tenaga Administrasi karena kemampuan berhitungnya yang luar biasa..

Anak kedua nya sedang kuliah di Bandar lampung dan hanya pulang saat wiken…

Anak ketiganya, laki laki satu satunya, nama panggilannya LEKAT.. cukup unik.. Si Ibu cerita kalo anak laki laki nya dinamai lekat karena sebelum lekat lahir, Ibu pernah 2 x melahirkan anak laki laki, tapi keduanya meninggal.. Jadi si Anak ini dinamai Lekat agar selalu meLEKAT sama keluarga nya alias ndak ilang..πŸ˜€

Si bungsu biasa di panggil Muli.. cantik dan ramah anaknya..

Lekat dan Muli inilah yang menjadi temen akrab syauqi selama di Kost..

Bahkan ketika bangun di tengah malam pun syauqi berucap, “bunda, kakak muli mana?” *entah sadar atau tidak dia ngucapin itu*πŸ˜€

Dua anak ini ngemong banget. Bahkan mereka cukup pengertian untuk menghandle syauqi saat bunda sedang makan atau mandi…

meet si cantik muli

 

Anggota keluarga terakhir adalah Mbak Siti, their housemaid…

Mbak SITI ini boleh dibilang ART idaman saya.. Kerjanya bagus& rapi, Inisiatifnya tinggi..

Dari awal saya datang, mbak Siti udah bilang, ntar Pakaian kotor nya ditaruh belakang aja tante. Air mandi untuk syauqi juga selalu dia siapkan.

Tiap hari mbak siti bangun jam 4.30 buat nyiapin sarapan buat keluarga ini. sambil dengerin lagu dangdut masa kini tentunya!!!:mrgreen: M enu sarapannya sangat bervariasi. Ada lontong sayur (dia bikin lontongnya malam hari – habis nonton cinta fitri), nasi uduk, nasi goreng, bakwan rebon, dll.. Selesai menata sarapan di meja makan, dia lanjut dengan beberes rumah yang luaaaaaaaaaaas banget itu (halaman belakangnya ajah sebesar rumah kami hiiikssss😦 ) , Jam 06. 00 saatnya dia membantu Lekat dan muli menyiapkan diri untuk sekolah.. Jam 7.00 saat semua sudah beraktifitas (sekolah atau kantor) giliran dia beberes rumah bagian depan dan kepasar, di lanjut masak untuk makan siang..

Hari hari di kos memang gak ada masalah… Cenderung menyenangkan malah..

Nah , gimana dengan di kantor???

Ada kalanya syauqi sangat menikmati hidup baru nya ini, kadang dia ‘kill the time‘ dengan pake sepatu bunda keliling kantor, Minta di ‘ kerek’ di tiang bendera, maen futsal sama om om temen bunda, atau ngejar ngejar pus di kantin bude..

tapi ada kalanya bunda musti dealing with his temper tantrum..

Ya .. ya .. ya.. menginjak umur 2 tahun ini,, Bunda musti stok extra kesabaran buat ngadepin mood si bocah yang suka naek turun ini.. Kalo sudah begini, biasanya bunda masukin Oi ke Mobil, ajak dia bicara disana dengan nada tegas. Tentu saja ini dilakukan setelah dia dalam kondisi tenang..

Bunda tau dan sadar sepenuhnya kalo disini (kantor bunda) bukan ‘tempat’ syauqi. Itulah makanya bunda selalu ajak dia ‘menyepi’ kala dia bosan dengan semuanya..

Karena Bunda janji untuk tidak akan pernah membentak / berkata tegas / memarahi mu di tempat umum nak..

Sungguh berat banget harus membagi waktu antara kerjaan kantor dan nyambi ngurus anak.. Hampir nyerah.. Pengen rasanya cuti saja dan kembali ke rumah.. tapi saya yakin bisa menghandle syauqi dengan baik.. karena saya ibunya..

Meskipun saya merasa wibawa dan ketegasan (halah!!!) seketika hilang saat saya harus nyuapin sambil ngejar syauqi yang berlari kegirangan saat melihat kucing melintas..πŸ™‚πŸ™‚

Semuanya nampak berjalan dengan normal dan lancar…

Syauqi nampak sehat dan semangat, nafsu makannya pun terjaga dengan baik.. Istirahat pun cukup..

Sampai Kamis sore, Bunda dapet Undangan untuk ikut Rapat di Kantor cabang.. Bingung banget..karena gak mungkin bawa serta syauqi ke ruang rapat, dan kalau mau dibawa ke Cabang, Syauqi dititip sama siapa. Anak ini agak susah untuk diajak orang lain..😦

Sempet terpikir untuk menitipkan syauqi ke tetangga depan Rumah..

Ternyata sesampainya di rumah, syauqi malah nangis jejeritan sambil bilang, “Oi mau ikuut Bunda ajaaah..”.. sediih banget denger suara tangis nya..😦

Beruntung, ada siswa OJT di kantor yang bisa ‘dikirim’ sementara untuk menggantikan Bunda ikut Rapat..

Akhirnya Bunda memutuskan untuk membawa serta syauqi ke Kantor cabang. Ini dilakukan setelah rentetan Drama panjang antara bunda – syauqi dan Ayah..

Bunda sempet nelpon si Ayah, mengeluh sejadi jadinya, bingung…

Di kantor Cabang, Bunda tidak ikut masuk ke ruang Rapat. Hanya menunggu di ruang bidang keuangan. ngobrol dengan rekan rkan di cabang, sambil terus mengawasi syauqi yang nampak lebih tenang..

Alhamdulilah, Atasan mau memahami kondisi bunda..πŸ˜€πŸ˜€

Bahkan sore hari, saat penutupan rapat, Bunda dipersilahkan memasuki ruang rapat, sambil membawa syauqi tentunya..πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Jumat malam, kembali Bunda & Syauqi berdua saja di rumah.. meskipun sangat capekk, tapi bunda merasa bonding antara bunda dan syauqi makin kuat..

Sabtu dini Hari, ayah nyampe lagi di lampung.. Minggu siang, Kita jemput the eyangs.. Hari hari kami pun kembali berjalan normal..πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Hmmmm, Lega karena sudah melewati ini semua..

Alhamdulilah..

 

8 Komentar

Filed under myself and I, syauqi ku

8 responses to “syauqi ikut Bunda ngantor … (part 2)

  1. Alhamdulillah yah Put semuanya berjalan lancar. Salut gw sama lo yang bisa ngurus anak sambil kerja. Kalo gw yang ada sutrisno kalee

    Btw gw penasaran diantara ke-4 anak si empunya kost anak nomer berapa yang berkebutuhan khusus?

    • putilaksmi

      hahahha.. sutrisno itu nama kakek gw san… wkwkwk, kok lo tau siiih??:mrgreen:

      yang berkebutuhan khusus si sulung san.. tapi gw kagum ngeliat gimana keluarga itu memperlakukan si sulung..

  2. TOP banget, put!! Saluuuutt banget aku sama dirimu, bisa2 aja ngurusin Syauqi sambil ngurusin kerjaan kantor yang tentunya tak akan berkurang dengan kehadiran Syauqi…

    Selamat ya Syauqi, u have a very wonderful bundaπŸ˜‰

    • putilaksmi

      *ngumpet di bawah meja*

      makasih ya say..

      sempet hampir menyerah juga dengan kondisi itu.. Yang penting memang stok sabar yang harus di tambah terus..

  3. Alhamdulillah.πŸ˜€ Happy ending. Hehe. Tapi salut sama Bunda Syauqi yang bisa handle semua itu. Salam kebal.

  4. bekti

    Ckckck, bener-bener hebad nih Bundanya Oi. Kalau saya mah, lebih baik cuti ajah…. Apalagi anak cowok, konon katanya lebih enejik dibanding anak cewek yang biasanya *katanya* kalem-kalem sajaa..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s