27 bulan : toilet training dan lain lain..


Postingan ini mestinya di posting kemaren,.. (mahapkeun keterbatasan waktu ibu bekerja ini)

Di usianya yang bertambah satu bulan yg jatuh di hari ini, Bunda mau cerita tentang Toilet trainingnya (TT) Syauqi dan kesehariannya..

TT kali ini adalah TT yang ke dua untuk syauqi dan harus berhasil..

Kurang lebih sebulan sudah syauqi total lepas POSPAK. Baik di rumah (pagi – siang – sore – malem) maupun sewaktu kita diluar rumah (jalan jalan ke mall – ke warung – ke toko besi – ke rumah sakit)๐Ÿ˜€

Proses toilet training syauqi bisa dibilang sangat ribet dan menguras tenaga maupun emosi..

berikut ATHG *ancaman tantangan hambatan gangguan*:mrgreen: *boook, inget pelajaran PMP jaman eS De* dalam proses TT untuk syauqi :

1. Ancaman : Diaper rush parah yang gak kunjung sembuh meskipun sudah dikasih salep, dll..

2. Tantangan : Toilet training Part 1 yang gagal..

3. Hambatan : Keterbatasan waktu (emaknya kerja) dan keterbatasan tenaga (kasiaaaan eyangnya kalo mesti ngepel bolak balik di hari kerja – kami tak punya ART)

4. Gangguan : emaknya bisa bisa gangguan jiwa kalo TT nya gak kelar kelar..:mrgreen::mrgreen:

Okay, abaikan saja point 1 – 4 tadi..:mrgreen:

Jadi ceritanya, di TT episode 2 ini, bakal jadi episode terakhir karena bunda ingin agar syauqi benar benar bisa lepas POSPAK.

Rules : No Diapers in Day and Night!

Di awal, proses TT, aduuuh maaaak, riwweeuuhhh banget.. Karena saya hampir tidak bisa memastikan tiap berapa jam syauqi pipis. Bahkan di siang hari,Syauqi bisa pipis tiap 10 menit sekali dan itu pun sedikit sedikit. Dan syauqi selalu protes (marah – teriak – menangis) kala diajak pipis di kamar mandi – biar gak ngompol, kita ajak syauqi pipis ke kamar mandi tiap 1 jam sekali-. Dia selalu bisa menahan pipis nya saat ada di kamarmandi. Aneh kan?

Jangan ditanya capeknya ngepel tiap 10 menit, jangan tanya juga emosi yang mulai ‘naik’ saat menghadapi kondisi seperti ini..

Di malam (hari), waktu tidur, hanya di minggu2 awal TT aja syauqi masih ngompol. Rata rata syauqi ngompol sebanyak 3 kali. Di minggu ke dua dan seterusnya, syauqi sudah jarang ngompol waktu tidur malam..

Alih alih Blog walking atau bertanya detail pada teman tentang gimana proses TT anak mereka, saya lebih memilih untuk ‘mendekati’ syauqi. Ya, sungguh saya takut nantinya jadi ‘membandingkan’ anak saya dengan anak lainnya.Maka dengan khusyuk saya mempelajari apa penyebab si anak berperilaku seperti ini..

Untuk itulah saya dan si Ayah mengambil cuti 2 hari + libur idul adha+ wiken. Selama 5 hari itu lah, kami ‘berjibaku’ untuk mengenal perilaku si anak..

Kita ikutin maunya syauqi di proses TT ini. Kami yakin, gerakan pipis tiap 10 menit sekali ini adalah bentuk protes nya terhadap aturan baru yang kami terapkan untuk nya..

Saat itu, kita cuman mau menekankan sama syauqi, “kalau mau pipis, bilang” atau “pipis nya di kamar mandi”. Kalau sebelumnya saya ‘ngomel panjang lebar’ kalau Syauqi pipis, di masa pendekatan itu, saya berhenti ngoceh, Kalau dia pipis, saya cukup mengambil kain pel, membersihkan ompolnya – membersihkan badannya – mengganti celana nya..

semua saya lakukan dengan diam – nyaris tanpa emosi, meskipun harus 10 – 30 menit sekali..

And it works, frekwensi pipis syauqi menjadi lebih teratur. Syauqi pipis setiap 2 – 3 jam sekali. Dan tiap 2 – 3 jam itulah kita ajak syauqi pipis di kamar mandi (jv : ditatur)..

Frekwensi pipis bisa diketahui, lantas apakah syauqi sudah mau pipis di kamar mandi???

jawabannya BELUM..

yay, cuti sudah habis, TT belum berhasil dan si Anak masih saja berteriak – menangis – meronta kalau disuruh pipis di kamar mandi..

Ada kalanya dia mau diajak pipis di kamar mandi, tapi dia lebih sering menolak..

Dan, kita pun kembali pada realita ngepel – bersihkan – ganti celana lagi. Meskipun kali ini dilakukan tiap 2 – 3 jam sekali..

Eyang mama sempat khawatir, kalau kalau syauqi punya kendala dalam menahan kantung kemihnya..

Tapi kita berpendapat lain, Saya tetap yakin kalau ini adalah bentuk protes syauqi..

Kenapa saya seyakin itu?? pertama karena syauqi bisa menahan pipis kalau kita bawa ke kamar mandi dan kedua, karena syauqi nyaris tidak pernah ngompol kala kita ajak keluar rumah (baca : jalan jalan kemana aja).

Dimalam hari, syauqi juga sudah  pintar menahan pipis dan tidak ngompol..

Segala cara memang saya lakukan untuk membuat syauqi mau diajak pipis di kamar mandi dan mau bilang kalau ingin pipis.

Mulai dari ngomel – aksi diam sampai memberikan lap pel ke syauqi. Ya, saya bahkan sempat memberikan lap pel ke syauqi. Saya minta dia untuk membersihkan sendiri ompolnya..

Dengan tegas saya bilang, “ Gapapa deh kalo Oi gak mau pipis di kamar mandi, tapi Oi bersihkan sendiri bekas ompolnya ya?” *sambil ngasih lap pel dan tetap mengawasinya..

Dan memang anak ini mengambil lap pel yang saya ulurkan dan mulai membersihkan ompolnya sendiri. selesai ngepel *memang masih licin dan becek*, dia ulurkan lap pel ke saya dan berkata, “sudah bunda”.. matanya berkaca kaca menatap lurus ke saya, suaranya tersendat, tapi dia tidak menangis…

Disini saya paham, anak ini sama keras nya dengan saya, sama kaku nya dengan saya, bahkan ego nya untuk tidak menangis di hadapan orang lain pun sama dengan saya!!

ok, panggil saya ibu kejam, tapi disini sungguh saya seperti menghadapi diri saya sendiri.. ternyata bukan cuman syauqi yang sedang menjalani [toilet] training di hari itu, saya pun hari itu menjalani [parenting] training..

Sejak kejadian itu, syauqi mulai mau diajak pipis di kamar mandi..

Tapi tujuan akhir Toilet training belum tercapai. Tujuan Akhirnya ” Syauqi mau bilang saat ingin pipis”..

Kali ini si Ayah yang berperan.. Entah mungkin bahasa yang disampaikan ayah lebih mengena atau mungkin karena syauqi yang sudah mulai memahami proses ini, akhirnya syauqi mau bilang kalau mau pipis..

Dan dia pun patuh untuk pipis di kamar mandi..

Alhamdulilah, selain Diaper rush yang ilang di minggu pertama, skarang kita bisa say good bye sama deretan Rak Diaper tiap kali belanja ke Mall. Meskipun masih tersisa pe er toilettraining untuk pupup..

Ya, untuk pupup, meskipun sudah mau bilang dan mengajak ke kamar mandi, tapi syauqi masih belum mau pupup di closet.. Pelan pelan ya Nak? Bunda yakin, kita bisa lewatin training ini dengan sukses…๐Ÿ˜€

Saya percaya, dalam tiap tahapan tumbuh kembang nya, Bukan hanya syauqi, tapi saya juga ikut belajar bersama dia.. Belajar memahami keinginannya, belajar sabar dan ikhlas kalau si bocah lagi nyebelin, Belajar menahan ngantuk kalo jam 11 malem dia masih ngajak ngobrol – minta di peluk dan mainan.. hehehehe:mrgreen:

Selain TT yang sudah 95 % mendekati sempurna, beberapa waktu lalu, 2 taring bagian bawah syauqi juga sudah mulai nongol. Total, sudah ada 10 gigi lah (4 diantaranya geraham), Lumayan buat modal gigitin ceker ayam ya Nak?? hehehhehe

Ahh nyeritain syauqi  bikin saya gak sabar menunggu pulang kantor nanti..

Syauqi memang selalu berhambur keluar begitu tau dan dengar suara mobil bunda sudah ada di halaman rumah. Sekarang, selain heboh teriak, ” Bunda pu[l]ang..” sapaan selanjutnya adalah, “Bunda beli apa bunda?” .. “Bunda beli cokat ya bunda?”…

Kalau saya jawab, “inii bunda beli coklat“.. pasti langsung disambarnya coklat / kue /oleh oleh itu..

Kalau saya jawab, “ Bunda gak beli apa apa Nak? tadi takut kemaleman.”

Syauqi jawab, ” ya sudah, gapapa bunda, cini cini tas na Oi bawakan ya?

๐Ÿ™‚๐Ÿ™‚

sehat sehat ya Nak? ayah – bunda menanti hal menakjubkan lainnya dari mu..๐Ÿ™‚

8 Komentar

Filed under syauqi ku

8 responses to “27 bulan : toilet training dan lain lain..

  1. Hehe…perjuangan yang indah, put!๐Ÿ˜€

    Klo Raja, pagi-siang udah lepas dr diaper, tp klo malam msh pake, put, hehe…mamaknya gak mau ngambil resiko tengah malam musti bolak balik bangun gantiin celananya krn raja klo malam msh ngompol. Tp rencananya klo ud 2 thn, aku mulai ajarin utk Raja utk ngendaliin pipis di malam hari. Klo pergi2 jg msh pake diaper, put,wlopun Raja jd krg nyaman n klo mw pipis minta ke toilet, klo toiletnya gak ada, aku sk blg “Raja pipis aja gpp, krn Raja pake diaper” krn aku sekalipun pengen raja bs ngendaliin pipisnya tp jg gak kepengen Raja jd hrs nahan pipis lama2 klo lg di luar, put, gak baik jg kan buat anak2 apalagi cowok yg ktnya lbh rentan sama batu ginjal..

    Btw, Oi pinter banget ngomongnya yaa..ih, kebayang deh gemesnya kayak apa๐Ÿ˜€ moga2 TT utk pupunya jg berhasil ya Oi! Salam kompak dr dek Raja yaaa…!

    • putilaksmi

      betull banget lis, meskipun aku ini orangnya totally gak sabaran, tapi sungguh menikmati proses dan tahapan demi tahapan ini.
      Kalo di tempat umum, syauqi cenderung bisa nahan pipis dan kalo sudah 2 jam lebih dia gak pipis, kita akan ‘giring’ dia ke kamar mandi untuk pipis disitu. Dan dia mau, tanpa berontak…

      Syauqi emang ceriwiiis abis lis, kata orang orang ‘ gak heran anaknya ceriwis – ibu nya juga ceriwiiisss’ .. hehehehe..

      TT pupu sedang on progress lis, doakeun segera berhasil..

  2. Deuh, ganti cat tembok yah Jeng? Suka deh ekye๐Ÿ™‚

    Zahia dah 2 taun 2 bulan. It means 26 bulan. Tapi jujur gw kaga tahan Put untuk nge-TT doski. Gw belom bisa nahan esmosi kali yah. Kejadian pipis 10 menit sekali ituh yang bikin gw rasanya bakalan kena penyakit bongkok dini.

    Tapi gw jadi semangat lagi untuk ngasih TT yang ke-3 kalinya. Lumajan kan kalo diapers udah dicoret dari daftar belanjaan๐Ÿ™‚ Ups, ko malah nyambungnya ke duit yah??

    Selamat buat Mas Oi yang udah lulus TTPi (TT Pipis). Tinggal TTPu yah Sayang. Hayoooo Put, lanjutkan perjuanganmyu๐Ÿ™‚

    • putilaksmi

      belom mampu ganti cat tembok rumah, makanya eyke ganti cat dinding blog dulu jeng!! he he he

      sama san, gw juga orang nya kurang bisa kontrol emosi, makanya pas syauqi lagi ‘susah susahnya’ TT gw sengaja gak blog walking dan tanya ke sekeliling, takut memperuncing emosi, kasiaaan anaknya..

      hayuuk zahiaa, belajar TT sama sama yaa??๐Ÿ˜€

  3. Soal TT ini memang seru ya bun hehehe. Tapi saya berusaha sabaaaar, karena saya takut anak trauma jika dipaksa. Saya sih pakai jurus, dibilangin tanpa henti dan dipuji saat anak berhasil melakukannya. Dita sudah mau pipis di kloset aja saya sudah seneng banget, krn awalnya keukeuh pipisnya di lantai kamar mandi. Sekarang PR nya ya bawa Dita pup di wc. Kesulitan saya dr awal, Dita merasa terganggu kalau mau pup, saya angkat ke WC. Ah..semoga anak2 kita segera lulus toilet trainingnya ya Bun. Kiss buat Syauqi๐Ÿ™‚

    • putilaksmi

      betul bundit, setiap perkembangan anak slalu bikin saya bangga dan terharu. sekarang kalo sambil pipis, syauqi suka bilang ke dirinya sendiri, ” sudah pinten Oi, bisa pipis ndiri, di kaman mandi”.๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

      Kalo di rumah, saya memang berusaha jadi sangat Tegas sama syauqi. Bukan berarti saya marah tiap hari bund.๐Ÿ˜€ , tapi saya ,memang pingin ada yg ‘disegani’ sama syauqi di rumah. Tau sendiri kalo sehari hari syauqi selalu sama eyang yang gak pernah marah. Ayahnya cuman dateng di akhir pekan, jadi gak mungkin dong yaa? dateng terus marah..๐Ÿ™‚

      saya banyak belajar sabar dari Bundit nih.. beneran deh..

      dari bundit& blogwalking juga saya belajar gimana membuat anak patuh tanpa harus marah..

      Aminn, semoga cepet lulus TT, dan PR terbesar saya, menyapih.. semoga bisa segera terealisasi..

  4. mbaaa…mo tanya dunk,prosesnya brp lama tu TTnya?saya bener2 lg ngumpulin nyali buat TT ke Keisha,apa saya sebagai orang tua yg belum siap ya…setiap malam si Kei diapersnya penuh pisan sm pipisnya,jd mikir klo bener2 lepas diaper,harus berapa kali bangun buat gantu bajunya yaa…pas banget ni postingannya buat saya yg jg lg mau TT ke Kei..

    • putilaksmi

      kalau syauqi sudah 1 bulanan ini (kurang lebih) TT mbak. Saran saya ada tiga hal yang harus disiapkan.. Sabar sabar dan sabar.. hehehhehe..
      Awal mulai TT, saya bangun 3 x tiap malam untuk ganti celana+baju syauqi yg bash semua kena ompol. Lumayan lah mbak.. Saya sampe beli perlak meteran buat bungkus tempat tidur kami.. ha ha ha..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s