Cerita hari kemarin


Pengen cerita ngalor ngidul ah – Sebelum blog ini berubah jadi blog masak memasak karena seringnya postingan tentang resep yang sudah di uji coba di dapur tiap akhir pekan..

Iyah, akhir akhir ini, saya memang lagi ketagihan memasak. Membayangkan menu apa yang akan dimasak di wiken yang akan datang ajah, bisa membuat saya semaangaaaat banget. Ternyata setelah sekian lama, saya baru menyadari kalo cooking is my passion. Rasa nya puaass luar biasa kalau bisa ‘menaklukkan’ ย suatu resep yang dianggap susah oleh beberapa orang. SSSSSTtttttt, tapi – meskipun sangat suka memasak, saya ini paling benci kalok disuruh menggoreng!!!! Goreng aneka jenis ikan, ayam, saya nggak bisa. Ngeriii liyat percikan minyaknya.. Liat aja – hampir tidak ada menu gorengan dalam resep resep yang saya share disini. (ctt : goreng risol, tempe, tahu , perkedel, nugget termasuk pengecualian yaaa?):mrgreen::mrgreen:

Jadi, gimana dong?? kalo ada menu masakan yang harus digoreng??? Hahahaha, kalo udah begini – saya sih mengandalkan minta tolong sama suami. Biasanya permintaan tolongnya bernada mengancam, seperti , ” Ayah, kalau pengen makan ikan, ayah yang goreng yaaaa?? puti takut soalnya. Kalau Ayah gak mau goreng, ya sudah, ikannya di pindang ajah :mrgreen::mrgreen: .

Kalauu lagi kepepeeet banget harus masak gorengan ikan / ayam. Saya biasanya goreng sambil bawa tutup panci yang besaaaaar itu. Prosedur menggorengnya adalah sebagai berikut๐Ÿ˜‰ ; Siapkan wajan – tuang minyak goreng – masukkan ikan / Ayam – nyalakan api – tutup pake tutup pancii ukuran super besar, tindih dengan ulekan๐Ÿ˜‰ – tunggu sebentar – matikan api – buka tutup panci – balik ikan / ayam – nyalakan api – tunggu sampai kira kira matang – matikan api – buka tutup panci – angkat – tiriskan.:mrgreen::mrgreen:

Alhasil, dengan cara menggoreng yang seperti itu, gorengan ikan / ayam bisa jadi gosong sebelah dan ‘ngemut lengo‘ alias berminyak..๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰ ย . Alhamdulilaah, Pak suami tertjintwah siy gak pernah protes meskipun saya menyajikan gorengan aneh macam ini. Karena belio selalu suka dengan apa yang saya sajikan. *kalo gak suka, ya masak sendiri sana!!! atau jajan diluar!!! #galak *๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰

Eh, tapi biarpun gak pinter goreng ayam / ikan, Saya bisa loh, benerin grendel pintu yang rusak… # Bangga.๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Jadi ceritanya, belakangan ini, Syauqi lagi susaah banget kalo disuruh tidur malem. Jam tidurnya yang semula jam 22.00 *ini sudah cukup malem untuk ukuran anak 2 setengah tahun*, mundur jadi jam 23.00. Bahkan 2 malam ini dia tidur tepat di jam 24.00 . Hadeeeeh. Sungguh saya kewalahan mengatasi jam tidur si bocah yang sangat laruuuut ini. Apalagi, sejak single, saya ini terkenal gak betah begadang. Kecuali ada pekerjaan yang memang harus diselesaikan, biasanya, jam 21.00 saya udah tidur. Makanya dulu waktujaman ngekos, kamar saya jarang dipake sebagai tempat ngumpul. Lha wong yang punya kamar ajah jam 9 udah KO..:mrgreen:

Saya belum nemu nih, cara buat mengubah jam tidur syauqi. Menurut laporan eyang nya sih, kalau siang, Syauqi tidur dalam durasi yang sangat lama. Jam 12 sampe jam 4 sore.. Mungkin itu sebabnya dia jadi suka begadang..๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ

Nah, balik lagi ke cerita tadi malam.. Saya agak kaget ketika Eyang mama menepuk pelan kaki saya jam 22.00 malam tadi. Kaget karena jam segitu saya udah terkantuk kantuk di kasur, sementara si Tole masih ribuuut lari lari kesana kemari sambil ngoceh gak henti henti.. *bisa dibayangkan kan?*๐Ÿ˜‰

Mama bilang kalau, pintu samping gak bisa dikunci. Dan pas saya liyat ke TKP, slot kunci memang sudah terlepas, jadi meskipun anak kunci diputar – tetep nggak bisa menggerakkan tuas kunci *aduuh pada paham gak yaaa??* Saya lirik jam di ruang tengah, Aih – sudah hampir jam setengah sebelas..

Perlahan saya geser Galon yang masih terisi penuh, saya himpitkan ke pintu. Tapi ini nggak akan menyelesaikan masalah. Saya ingin malam ini pintu ini terkunci. Agar bisa tidur nyenyak.. Akhirnya saya ke belakang, membongkar peralatan pertukangan suami yang tergantung rapi di belakang. Alhamdulilah, saya nemu beberapa grendel pintu baru yang belum dipasang. Sambil bertelepon dengan suami *disertai ngambeg ngambeg karena kesel kenapa kejadian kayak gini selalu terjadi pas dia nggak disini* . Pak suami ku pun kemudian memberikan tips cara memasang grendel itu. Dan disiitulah saya merasa yakin kaluk saya bisa masang grendel dengan sukses. Ok, catet yaak, merasa.:mrgreen:

kayak gini nihh grendel nyaaa

kayak gini nihh grendel nyaaa

 

Ada beberapa tantangan besar dalam pemasangan grendel itu:

1. Waktu yang sudah sangat malam sehingga saya harus mengerjakan dengan hati hati dan pelan.. Saat itu saya tidak peduli sama tetangga kiri kanan depan belakang sih. Tapi saya takut bapak saya bangun.. Gak siyap saya menjawab seribu pertanyaan dan kekhawatirannya.. Semakin khawatir si Bapak, saya malah makin bingung harus ngapain..

2. Syauqi yang bakalan heboh kalau tau saya ngeluarin alat2 pertukangan Ayahnya. waaaah, bisa bisa dia bawa lari obeng, martil, bahkan paku untuk dimainkan.. Makanya, saya harus bekerja sambil sembunyi..

Akhirnya, diawali dengan basmallah.. saya pasang si grendel.. Ternyata yang semula saya pandang gampang *tinggal pasang sekrup dan putar pake obeng* , jadi nya malah susah banget. Saya lupa berpikir logis. Menganggap kayu itu seperti empuk seperti risol atau lembut seperti puding. Ternyata kayu / kusen pintu nya cukup keras. Sampai sampai sesekali saya pukulkan martil untuk membuat sekrup agak masuk ke dalam kusen.. Hadeeeh, mayan keringetan juga benerin grendel inih.. Rasa rasanya seperti ikut senam aerobik 2 sesi dwehh. Karena ditambah deg deg an takut ketauan syauqi dan Eyang bapaknya.. hahahhahahahaha

Jam 23.00 kelar juga kerjaan masang grendel ini..Nyaris tanpa gangguan dari syauqi yang tetep asyik main di kamar dan si Bapak juga tak beranjak dari kamarnya. Aihhh, punya bakat jadi tukang juga saya ternyata.. ;)ย  Berharap bisa tidur nyenyak malam ini.. Tapi ternyata badan malah jadi segar bugar. Karena efek keringetan tadi kali yaaaaa???:mrgreen:

Akhirnya, memanfaatkan energi yang tersisa, saya bacakan 2 buku cerita buat pengantar tidur si Tole..

Malam itu, saya Akhiri dengan rasa syukur juga, karena Alhamdulilah, Allah menganugerahi 2 tangan yang tak hanya sanggup mengolah bahan mentah jadi masakan, tapi juga mampu memainkan obeng dan martil untuk kenyamanan dan keselamatan bersama,,

Alhamdulilahh..

Gambar : diambil dari internet

#for Ayah, maaf sekali tadi malam puti udah ngomel nggak karu karuan… luv u, muuuuaaach..

12 Komentar

Filed under me, myself and I

12 responses to “Cerita hari kemarin

  1. Enno-Mama Fira

    Wah ternyata dirimu merupakan campuran antara maskulin dan feminim, yang artinya hemaprodit yah… huahahahahahahaha…. ebaaattt ebaattt….. aku juga sering banget telfon sambil ngambek-ngambek ke Mas Ben gara-gara musti naik tangga sendiri buat ganti lampu lah, musti nyari tukang buat benerin pompa air n beli pipa ini beli pipa itu lah… hahahhahahayyyy… walaupun perkasa tapi tetep manja yaaahhh….

    • putilaksmi

      Apaaaaaa????????!!!!! hermapodit???! jitak yaaa *tak*:mrgreen::mrgreen:

      Hhahahah, ternyata gak cuman aku ajah yaa? yang suka ngambeg gak jelas kalok mesti ngerjain “urusan laki laki”๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  2. bekti

    haha… aku akhir-akhir ini juga mikir, blog ku tuh lama-lama bisa jadi blog masak kalo tidak diselingi cerita ‘lain’.
    Ok, deh tapi juga jangan cerita mengenai obeng dkk, ya… ntar di kira blog tukang reparasi.
    Btw, hebat deh, bundanya Oi. Kalo disini dapat gelar ‘Hangabehi’. Kabeh2 diayahi, hehe๐Ÿ˜€

  3. Hohoho…klo soal masang grendel aku sudah master sejak jaman kos dulu, put, krn aku inisiatif masang grendel sendiri spy lbh aman..gak heran klo sejak ngekos dulu peralatan pertukanganku sdh terbilang lengkap. Ad martil, obeng aneka ukuran, tang, smpe paku dan sekrup aneka ukuran. Skrg stlh menikah peralatan pertukangan di rumah smpe 2 hardware box termasuk bor di dalamnya… Pssstt..aku lebih pintar lho masang paku dibanding suami, soalnya klo aku yg pasang pakunya dijamin dinding di sekitar paku gak rusak๐Ÿ˜€

    Anyway, selamAt yah buat kita para ibu2 yg bs jg menggantikan tugas bapak di rumah๐Ÿ˜€

    • putilaksmi

      Nah, ini… kemarem, waktu ngambeg ngambegan ini aku sempat mintak dibeliin bor… hahahahahaha๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€
      Tapi aku beneran nggak nyangka looh lis, kalo tenyata koleksi alat pertukangan mama raja ini selengkap make up nya.. xixixixixiixix๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  4. begitu ya kalo suami jauh, istri harus multi fungsi, serba bisa hehehe๐Ÿ˜€

    • putilaksmi

      iyaak.. jadi buat kita kita yang jauh dari suami ini, gak cuma sumur dapur kasur ajaah.. tapi juga jadi supir dan montir dadakan..:mrgreen:

  5. hehehe..masang grendel ya jeng..sip sip
    tapi kl begituan kayanya aku kurang sabar deh trus jadinya ntar pasangnya menceng๐Ÿ˜€
    Kasi jempol buat jengPuti๐Ÿ˜‰

  6. Soal tidur larut kok sama dengan Dita ya bun. Kalau siang sih tdrnya 2-3 jam aja. Tapi kalau dibiarin, malamnya bisa tidur jam 12 malam atau bahkan setengah 1. Habis itu minta dibacain buku dl sblm tidur pdhal saya sudah 5 watt…hadeww…semua anak2 seusia 2,5-3 th apa begitu ya๐Ÿ˜€

    • putilaksmi

      iyaah bund.. Pingin banget bisa merubah jam tidur Oi, Tapi kok yaa susaaah yaa…๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s