Resep Belum Terposting..


Merasa perlu buat mendokumentasikan resep resep yang udah dicoba biar suatu saat ndak lupa. 2 resep ini pada dasarnya dibuat karena merasa tertantang karena banyak yang bilang susaaaah banget buat nya. Untuk isiannya, ambil dari resep galantin ini, cuman dagingnya 50 : 50 (sapi : ayam) dan disesuaikan dengan bahan yang akan dimasak..

1. Ayam Kodok.

Sereeem yaaa dengernya.. Intinya sih, ayam kodok adalah ayam yang dibuang tulangnya, dan diambil dagingnya. Caranya adalah dengan membelah kulit bagian dada Ayam mulai dari leher sampai ke p*ntat. Kemudian Ayam di kuliti, Sehingga hanya tersisa kulit Ayam nya saja (lihat gambar kanan atas). Nah, Kulit ayam yang tersisa ini , diisi dengan adonan isi + telur rebus. Supaya mudah, jahit Kulit Ayam pada bagian leher saat mulai mengisi kulit ayam dengan adonan galantin. Setelah adonan galantin dirasa cukup memenuhi Ayam, jahit kembali pada bagian dada Ayam sampai ke P*ntat. Setelah selesai dijahit dan berbentuk ayam, kukus slama 1 jam dan dipanggang 30 menit. Oia, pada saat memanggang – saya memakai saus ini. Dinamakan kodok karena pada saat ayam itu udah jadi, maka bentuknya akan menyerupai kodok.

Saya memilih menggunakan ayam potong instead of ayam kampung, biar lebih gampang motong tulangnya. Berat Ayam juga maksimal 1 kilo.

Memang susah ngulitin ayam ini. Ada tips dari beberapa blog masak memasak, katanya Ayam musti direndam selama 1 jam pake air – biar kulitnya ‘medhok’. Dan setelah saya terapkan, ternyata masih agak susah juga ngulitinnya. Apalagi, saya juga ngerasa kasian sama ayamnya…:mrgreen::mrgreen:

Waktu masak ini *lupa kapan* , sempet dibercandain Eyang mama, “Rajin amat jahit Ayam nya? Jahitin baju suami aja ndak pernah..” *doeeng dooeeng..* iyaaa, ngakuu… saya ini ndak bisa njahit rapi – makanya suami lebih suka jahit sendiri kalo ada baju / celana nya sobek / lepas kelim nya… #istrimacamapaaku..:mrgreen::mrgreen:

Rasanya Puaaassss Bangeeeeeeet, waktu berhasil masak ayam ini.. Ternyata saya bisa juga #bangga..๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€ . Apalagi liyat syauqi comat comot, dan karena jadinya banyaaak (sisa adonan isi yang ngak masuk ke Ayam, saya jadikan galantin – dibungkus daun pisang menyerupai lontong – kukus – goreng) Bisa juga untuk bekal senin Pagi si Ayah.. Alhamdulilah, sampai sekarang masih konsisten buat bawain bekal senin pagi..

Minggu depannya saya buat lagi, buat di bawa ke Arisan komplek , buat tester – sekalian nawarin, kalau kalau suatu saat ada yang berminat bikin hantaran Ayam Kodok boleh pesen ama saya๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€ . #Huuufff, saya masih malu malu nih promosiin nya..

Nah berikut gambarnya…

Look so yummy kan???? Disajikan dengan saus, rebusan sayuran dan juga jagung rebus…

Eh eh eh jangan lupa yaaa kalo mau pesen Ayam kodok buat hantaran di lampung, hubungi saya…๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰

2. Cumi Gendut..

Emang aneh aneh yaaa judul masakan kali ini๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€ .. Kalo makanan satuย  ini siy pada dasarnya cumi yang sudah dibuang tinta nya – dibersihkan dan di isi adonan galantine juga. Setelah diisi – ditutup pake kepala cumi, trus disemat pake tusuk gigi. Dikukus – trus di bakar pake pan yang dialasi alumunium foil sambil diolesin bumbu bakaran yang sama dengan ayam kodok. Nah, karena setelah dikukus cumi tampak menggendut, makanya kita bilang ini cumi gendut. Oia, nama makanan yang terdengar aneh kadang efektif memicu selera makan si bocah lohh..๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰

Resep ini jadi alternatif lain masak cumi selain di goreng tepung, di campur ke tomyam, cap cay, atau dimasak hitam – disertakan tintanyaย  seperti yang biasa disajikan sama eyang mama.

ย Ayooook ayoook dicobaaa reseeep nyaaa, enaaak looooh. Gampang lagi cara buatnya..๐Ÿ˜‰

6 Komentar

Filed under recipe

6 responses to “Resep Belum Terposting..

  1. Bun…itu ayamnya diisi galantine juga kok jd gendut? *blm mudeng*. Soalnya aku baca yang diisi kok cuman sisa kulit nya? hihi maklum deh..ilmu masak sangat dangkal๐Ÿ˜€

    • putilaksmi

      tadi malam langsung tak baca ulang potingannya.. ternyata aku lhaa yaa kok juga bingung ya bund. Sepertinya informasi yang disajikan kurang mendetail, sampai sampai pembaca kurang paham.. hahahhaha.. sudah tak perbaharui bundit, cuba dibaca ulang๐Ÿ˜‰
      maturnuwun atas tanggapan dan pertanyaannya…

  2. Put, aku serem liat ayamnya saat udah dikuliti gitu…kasian to put ayamnya..hihihihi…

    Tapi aku ngences waktu liat cumi gendutnya, put. Kebayang lezatnya๐Ÿ˜€

  3. Enno-Mama Fira

    Kejam… kejam… ini namanya penyiksaan….. apalagi gak bagi bagi.. wooo.. tambah kejaaammm…..

  4. Ping-balik: Senin Yang Sibuuk.. | when live is like come by to have a drink…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s