Yak!! yang baru yang baruu…


To the point aja,.. meskipun bagi beberapa orang ini adalah hal biasa, tapi sumpah – postingan ini memang mengandung unsur dan niyat pamer.:mrgreen:

Mau Pamer apa aja siihhh…😀😀😀

1. Warisan koleksi sarung / songket dari Eyang mama.

Eyang mama alias Mama saya mulai koleksi aneka kain sarung ini sejak  jaman saya masih SMP dan blio mulai aktif dalam kepengurusan dramawanita darmawanita di Kantor Bapak. Waktu itu,  Bapak berdinas di Kabupaten Sanggau Kalimantan Barat. Dari cerita mama, kebanyakan temennya sesama ibu ibu, selalu mengenakan sarung / songket sebagai padanan kebaya nasional di berbagai acara, berbeda dengan teman teman mama di Semarang (sebelumnya bapak dinas di semarang) yang biasanya memadukan kebaya dengan kain jarit / jarik yang sangat khas jawa itu.

Atas nama kebersamaan, keseragaman dan semangat tidak mau kalah dengan yang lain, plus berbekal peribahasa dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung , Mama mulai hunting kain songket ini. Info penjual kain songket yang bagus sih, biasanya mama dapet dari mulut ke mulut alias getok tular. Mengingat harganya yang tidak murah,Maka dengan berasaskan tampil cantik demi membawa citra baik bagi suami dan asas me manfaat kan suami *piss mah*:mrgreen: segala jenis rayuan dikeluarkan sehingga koleksi itu bertambah hingga mencapai beberapa buah..

Koleksi sarung / songket mama memang ndak sampai puluhan jumlahnya, dan dari koleksinya yang tidak banyak itu, sejak jaman kuliah dulu saya suka pesen, “nanti kalo bapak dah pensiun dan mama ndak dramawanita lagi, songket nya buat aku yo mah?”. Dan karena saya adalah anak perempuan satu satunya, maka bisa dipastikan hampir semua koleksi sarung mama jatuh ke tangan saya… hahahahahah *tawakemenangan*. Padahal setelah semuanya dihibahkan, saya juga ndak tau mau dipake kemana songket2 itu.:mrgreen: . Tapi saya tetep ngotot minta sowalnya saya tau harganya mahal!!! ndak mampu rasanya beli songket kayak gitu mengingat saya toh ndak butuh butuh amat.. heheheheh, makanya saya iri sama Allisa yang punya banyak kesempatan untuk bersongket ria… heheheheheh. Selain itu, saya juga suka dengan motif / corak songket yang unik dan mewah..

Sarung / songket mama  Mayoritas berwarna merah (4 & 8, keduanya dari palembang) dan ini merupakan koleksi koleksi pertama mama. Oia, Nomer 3 jadi favorit saya tuuh. Karena warna warni dan bisa dipadukan dengan banyak kebaya, kata mama sih ini dari bali. Kalau si Nomer 5, saya padukan dengan kebaya kuning dan dipakai pas wisuda, kata mama – ini dari aceh. Nomer 6 dan 7 adalah songket dari sambas (kalimantan barat) – oia, songket orange itu kado pernikahan buat saya dari teman teman mama di Kalimantan sana. Nomer 1 hadiah, dan Nomer 2 dibeli oleh pakhe Bas sewaktu bekerja di Makasar..

Makasih ‘warisannya’ ya Mah?? seneeeng sekali waktu berhasil ngangkut ini kain pas mudik juni kemaren. Semoga ‘bermanfaat’ buat acara acara yang akan datang… *masih bingung, acara opoooo yaaaa?*:mrgreen:

2. My curly hair..

Maaf, ini judulnya pamer tapi ndak bisa dipertunjukkan…

Garagara kurang kerjaan dan atas hasutan dari seorang teman yang memang lagi pengen keritingin rambut, akhirnya saya tergerak untuk mengubah gaya rambut saya. Alasan pertama sih, pengen tampil ‘beda’ di mata suami, alasan kedua – kalau jelek dan norak kan ndak keliyatan karena ketutup kerudung,.. heheheheheheh

Dan, ternyata hasilnya tidak mengecewakan loooh *no pic = hoax*😀😀😀 . Meskipun awalnya mabok mencium bau ‘obat ‘keritingnya , tapi saya sungguh senang melihat pantulan rambut keriting gantung saya di cermin.. Pak suami juga bilang kalau rambut saya , “not bad lah…” Cuman sekarang masalahnya kalau bangun tidur suka kusut niiiyy😦😦

3. Bootilicious from Decimal Shoes..

Kalau ini mah, jelas jelas kena efek racun si Allisa. Gara gara dia posting bolak balik tentang sepatu warna warninya, akhirnya saya pun kepincut pesen juga. Ndak seperti Allisa yang milih platform shoes, saya milih yang boot agar sesuai dengan postur yang agak agak perkasa ini.. :p  Untuk alasan keamanan (aman dipadupadankan) saya milih warna hitam dan cukup memesan 1 sepatu dulu (kalau pesen 3 dan ndak cocok kan bisa berabe :p ) .

Akhirnya setelah menunggu hampir 3 minggu, Jumat lalu si Sepatu nyampei juga ke rumah dengan selamat sejahtera aman sentausa. Dan sempat sedikit kecewa karena kok kesempitan?????  Tapi kekecewaan saya terbayar sudah saat saya mencoba si sepatu tadi pagi, terasa nyaman dan sangat pas di kaki. Loh, kok iso??? ya ya ya, saya lupa cerita kalau jumat lalu kaki kanan saya agak membengkak karena sediki terkilir… nyeheheheheheh.. Makanya sejak hari ini, si sepatu boot 10 cm ini resmi menemani hari hari saya. Sempet merasa di awang awang mengingat tinggi sepatu. Dan.. sepertinya sendal jepit tetep jadi teman utama saya di kantor mengingat ada tanggungjawab baru sebagai kepala gudang di semester ini *keluh*…

Jadi, bakal pesen lagi ndak di Decimal??? kayaknya iya deh *lirik dompet* ;p😀😀😀

 

Yak, sekian dulu edisi pamer hari ini.. lain kali kalau ada lagi yang baru dan pengen saya pamerin, saya posting lagi yaaaa yaaaa yaaaaaa????😀😀😀😀

 

 

14 Komentar

Filed under me, myself and I

14 responses to “Yak!! yang baru yang baruu…

  1. SD

    Abis baca postingan ini terus googling tentang songket, ternyata bagus-bagus. Jadi tertarik pengen punya. Tapi harganya mahal ya?😀

    • putilaksmi

      kalau ibuk saya beli 10 tahunan yg lalu, itu sekitar 300 – 500 ribu an. kalau sekarang yang bagus bisa diatas 1 jt kali yaaa??

      DI lampung ini, ada juga semacam songket gitu, namanya tapis. Saya pengeeen banget punya, sekedar buat kenang kenangan kalau saya pernah tinggal disini..😉

  2. Baca postingan sepatu decimal ini blognya allisa, terus disini ada juga, eehmm jadi penasaran, boleh juga coba2 nih.🙂

    oh iya, warna songketnya yg merah bagusss🙂

  3. Songket Palembang memang khas banget merah dan emas yah, hehe… Ho oh, songket maharani sanjaya, makanya kalo gak butuh2 amat sayang juga belanja songket. Tapiiiii karena dirikyu punya segudang acara yang mengharuskan pake songket, jadi oh jadi diijinkanlah aku dikit2 lirik si songket, hihihihi….

    Boot-nya kereeennn!! Aku pengen pesen boot juga, tapi yang warna coklat dan krem, heheheh…

    Btw, aku gak percaya rambutnya cantik ah… buktinya mana???? mana?????:mrgreen:

    • Lho…lho…lho…kok coklat dan krem to??? maksudne coklat dan ungu!!!:mrgreen:

    • putilaksmi

      Coklat dan apa itu lisss??? ndak kebaca eh…:mrgreen:

    • putilaksmi

      Iyaah, makanya aku iri padamyu wahai allisaa… kayaknya kalau suatu saat aku pake songket 2 ini, harus ada foto nya deh, dan sudah kupastikan akan masuk blog😉
      # ndak mau kalah is my middle name

      Akuuuuuuu, pengeeeen juga pesen boot yg coklat bahan kulit.. nampak seperti cowboy-wati.. eh eh cowgirl lah yaa..
      dan.. berhubung ndak ada tali lasso, mungkin gulurang kabel TM di gudang itu bisa kupake buat gegayaan..:mrgreen:

      Doa penutup : # ya Allah, mohon yakinkan allisa kalo rambut kritingku ini bener bener kewreeeeeennnnnn😉

  4. Wah, sungguh menyenangkan jadi anak perempuan atu2nya yah;-)beda ama aku yg mesti share sama 3 anak perempuan lainnya;-)
    I love your decimals boot so much Mba….keren banget…
    Dari dulu kepengen bs pake boot buat kerja, tapi ga pede, hehe…
    And btw, seems like I know salonnya Mba? #nginget2. Dmnkah itu?

    • putilaksmi

      itu salonnya di Blossom jl. Kartini. Aku seneng nyalon disitu mbak Ai, khusus wanita soalnya…

      Ayooo pesen sepatu boot mbak, aku aja yg kantornya di sidomulyo pede pangkat sejuta makenya.. hehehhehe

  5. Kan benar tebakanku. Aku juga suka ke Blossom kalo pas lg di Bandar Lampung loh mba;-) ketemuan yooookkkk disana….tapi jangan ngajak kritingan yo;-)

    • putilaksmi

      hayooo, kapan kita nyalon bareng??? kalau saia, meskipun ndak rutin, tapi rata rata nyalon di hari jumat sore..

      Ntar kalo nyalon, sekalian saya ‘kursus’ bahasa enggres sama mbak Ai yaa??? hehehehhehehe

  6. Waaa..kain songket dan sepatunya kereeeeen. Ah racuuun…racuuuuun semua nih hehehehe.😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s