Tukang Parkir berdedikasi tinggi…


Saya mulai bisa dan berani bawa mobil sendiri kemana mana sekitar 2 tahun yang lalu.. Dan, karena terbiasa bawa mobil sendiri, suami sering ngasih tau kalau kunci ‘sukses’ bawa mobil sendiri adalah T E N A N G.

Tenang saat berpapasan dengan Truk Kontainer

Tenang saat menaiki tanjakan dan tiba tiba mobil yang ada di depan kita mogok dan kita harus rem mendadak

Tenang saat Mesin mati di tanjakan

Tenang saat jalanan macet dan padat

dan yang terakhir, T E N A N G dalam menghadapi tukang Parkir..:mrgreen:

Sejauh ini, saya mengenal beberapa TIPE tukang parkir yang ada di lampung.,

1. Tukang Parkir Galak.

Tukang parkir tipe ini, biasanya akan menyambut kita dengan suara yang keras, nggak sabaran dan  membentak, ” Ayoook, terus.. teruuss, banting kanan, kiri dikiiit, kanan lagi.. luruss… kanan… luruss “ dan.. apabila kita kesulitan mengikuti instruksinya, biasanya dia akan menambah volume suaranya yang memang sudah keras itu… ALhasil, bukannya bisa parkir dengan rapi, yang ada kita nya malah makin grogi dan mobil jadi mencang mencong gak jelas..

Tukang parkir tipe ini biasa saya temui di Pasar K*GA – Bandar Lampung..  Saking ekstremnya, saya pernah ( melarikan mobil) meninggalkan si bapak tukang parkir begitu saja saat saya mulai kesal dan nggak paham dengan arahannya.. hahahhahahahahah

2. Tukang Parkir Pemalu

Kalau tukang Parkir ini biasanya saya temui di Apotek Di*n .. Saya sebut mereka pemalu karena kadang mereka ndak ada saat saya memerlukan jasa mereka untuk ngarahin mobil. Hal ini membuat saya kerepotan dan musti tingak tinguk alias berkali kali menoleh ke spion untuk memastikan bahwa mobil saya ndak nyenggol mobil lain, ataupun nabrak pager.😀😀

Dannnn, bisa dipastikan, saat saya berhasil mengeluarkan mobil ke arah jalan raya dan dalam posisi aman untuk melaju, si Pak tukang parkir mendadak nongol dan menunjukkan batang hidungnya sambil seolah olah memberikan arahan dan tak lupa membunyikan peluit.

Reaksi saya??? meninggalkannya tanpa memberikan tip.. hahhahahahahahah

3. Tukang Parkir Over PD.

Saya temui di RS Adv*nt. Knapa over PD???? karena dengan PD nya dia bilang (sambil teriak tentunya), “terus yuk, teruskan be.. idak usah jingok ke belakang yuk.. percaya be sama aku.. teruss.. kanan yuukk, dak usah jingok spion..  “ Logat palembangnya kentallll banget…😀😀

Reaksi saya, “weeee, lha bukannya saya ndak percaya, iki mobil keras jeh mas.. ntar nek nabrak piyee??” Dengan logat jawa yang saya buat semedhok mungkin…:mrgreen:

4. Tukang Parkir Kurang Perhatian.

Alhamdulilah, saya ndak pernah dapet tukang parkir tipe ini. Tapi, karena sering melihat kejadian tukang parkir lalai sehingga body mobil jadi korban, makanya saya ndak bisa begitu aja percaya sama tukang parkir..😉

5. Tukang Parkir berdedikasi tinggi..

Setidaknya saya punya 2 nominasi untuk tukang parkir tipe ini

Yaitu Tukang Parkir di ApoteK Engg*l dan Mall K*rtini . Sungguh sangat berdedikasi tinggi. Dengan suara lantang  namun tetap sabar memandu mobil dan arahannya sangat jelas sehingga kita ndak kebingungan. Mereka bahkan tidak segan  memastikan kalau posisi Mobil kita aman dengan ‘menahankan’ badannya ke mobil lain agar kita yakin, kalau keserempet – badan mereka dulu yang kenaa. Saat hujan datang, mereka juga rela memanggilkan kita Ojek Payung – saat kita dapet parkiran yg tidak beratap.

Alangkah senaaaaangnya kalau semua tukang parkir seperti anda. Karena anda anda inilah, saya jadi terbantu..

 

Baiklah, no offense kalau dalam postingan ini saya sedikit menyinggung suku tertentu yaaa??😀😀😀 sungguh ndak ada niyat apapun.. cuman ingin cerita tentang tukang parkir yang sering saya jumpai di bandar lampung ini. Sambil nunggu jam pulang kantor…

Yak, sudah jam 4 nih.. mari kita pulang….

 

 

13 Komentar

Filed under me, myself and I

13 responses to “Tukang Parkir berdedikasi tinggi…

  1. Huakakakakak!! Ngakak baca yang pas bagian Tukang Parkir Over PD itu…hihihihi…ngapo idak kau balas pake bahasa plembang be put??:mrgreen:

    Kalo aku paling sering nemu si tukang parkir pemalu itu, put, hihihi…taunya nerima duit ajeh gak mau bantuin..dasar!😀

    • putilaksmi

      ahhahahai, gek dio balas ngomong plembang panjang lebar. Dak pacak nian aku ngomong plembang liss…:mrgreen:

  2. bener2..idem sama MamaRaja..paling sering ketemu ama yg no. 2 yang kl aku bilang tukang parkir siluman, nongolnya pas udah mau trima duit😀
    tp kl aku ngga pernah diaba-abain, lah wong aku naiknya motor..hihihihi..

  3. salam kenal puti, saya di lampung lho
    jadi tau semua lokasi lokasi yg dimaksud
    lol

  4. Hahahaaha ngakak yang tukang paskir over PD, mbalesnya medhok pula. Buuuun…TENANG iku regane piro seeeeeh *sok sugih*? Susah banget oleh si TENANG kuwiiiii pas nyetir…😀

  5. Yee… disana ada ga tukang parkir yang tipe preman?
    Yang kadang minta ongkos 2x lipat dari harga karcis *nepok jidat*

  6. hahah…, sampe apal betul macem2 karakter tukang parkir. yang paling nyebelin buatku selama ini ya yang pemalu itu, pas kita dateng dan dia gak ada, eh giliran udah mau keluar dan siap cabut, eh… tiba2 aja nongol minta setoran…😀

  7. Ping-balik: Ulang Tahun ke 3 | when live is like come by to have a drink…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s