Lebaran 1432 H #1


huuuhhhhaaaaaaaaaaaaaaahhh… *pretek2 jari tangan, puter pinggang dan kepala*.. hampir sebulan nggak nge blog!!!!!

Apakabar temans? Sudah mulai muncul semangat pasca libur panjang kah???

Alhamdulilah yaa… kalau saya siih dipaksa semangat karena lepas mudik, laporan bulanan sudah menunggu..😦😦 . Alhasil sisa sisa capek mudik lebaran masih ada sampai sekarang.. Tapi buat saya sih, lepas mudik lebaran dan silaturahmi dengan keluarga besar dari pihak suami maupun saya – pasti menumbuhkan semangat baru.. Iyaahh, semangat untuk hidup dan melakukan hal yang lebih baik lagi..🙂🙂

Jadi, gimana cerita Lebaran tahun ini???

Yaaah, kurang lebih sama dengan mudik lebaran 2009 lalu lah.. *ini niat cerita nggak siy, kok nggak ada semangat semangat nya dari tadi*:mrgreen::mrgreen:  . Sama dalam artian, acara mudik lebaran kami memang diisi dengan mengukur jalanan provinsi jawa tengah, dari selatan – ke utara, dari cilacap ke kendal, dan masih memakai kendaraan pribadi. Jadi setelah pulang kampung edisi ini dan ini, maka mudik kali ini adalah pulang kampung edisi ke tiga di tahun 2011 ini *liyat buku tabungan, senyum miriiis*.🙂:mrgreen:

 

Etape #1 Lampung-Bekasi🙂


Perjalanan dimulai dari lampung, Saya – syauqi dan the eyangs berangkuuts di jumat pagi, 27 agustus 2011. Dari Lampung menuju bekasi buat jemput Ayah, untuk bersama sama ke Cilacap (kampung halaman Ayah). Sebelumnya, kami melipir sebentar ke kantor saya yang cuman berjarak selemparan batu dari penyeberangan bakauheni – Lampung Selatan. Selesai urusan kantor, kami langsung cabut ke bakauheni. Dan, Alhamdulilah, karena melawan arus * pada saat mudik, arus terpadat berada di pelabuhan merak* , maka penyeberangan kami bisa dibilang lancar.. Pun pada saat melewati tol merak jakarta yang sudah muluuus kembali.. Thanks to Our Government!!!!:mrgreen: . Lewat Maghrib, kami sampai di ‘rumah ayah’ di bekasi dan istirahat semalam, untuk melanjutkan perjalanan etape 2 ke cilacap pada keesokan harinya…

Oia, mengingat 26 Agustus adalah hari terakhir masuk kerja sebelum cuti bersama dalam rangka idul fitri, Maka bisa diperkirakan – puncak arus mudik adalah pada 26 – 27 Agustus 2011. Cocok banget dengan jadwal mudik kami ke Cilacap, 27 Agustus 2011. Berdasarkan pengalaman mudik tahun sebelumnya * macet total di pintu keluar tol cikampek tepat di Jam 12.00 selama 4 jam dan membuat si Ayah suksees membatalkan puasanya karena dehidrasi😦 * , Maka kami memutuskan untuk mudik santei ajah. Beberapa saudara menyarankan untuk berangkat pagi hari, lepas sahur. Tapi karena kami udah yakin kalau “berangkat jam berapapun, pasti kena macet” , Akhirnya kami memilih untuk nge Mall dulu sebelum jalan.😀😀

27 Agustus 2011, Jam 9 pagi. Kami nge – dropp eyang mama+ bapak ke Pool bis karena beliau berdua langsung menuju kendal. -nasib nggak kebagian tiket kereta😦 – *Doakan semoga tahun tahun depan bisa ganti mobil yang lebih besar yaah temannnss*:mrgreen:

Ayah - anak @Kfc, syauqi dan pak gito, om kasidi yg lagi cuci mobil dann Syauqi @ KiddyCuts😀

Lepas dari Pool bis, kami bertiga plus Pak gito, driver kami tertjintwah, melanjutkan perjalanan ke Mall metropolitan – Bekasi Barat. Belanja keperluan logistik selama di perjalanan, beli makan siang buat syauqi dan Pak gito, beli Jco buat oleh oleh *eh, penting yaa disebut??? * , beli sandal buat Ayah,  pleus potong rambut syauqi di KiddyCuts..😀😀😀

Jam 11.00 kami berangkat lewat pintu Tol Bekasi Barat, dan Tol Jakarta – Cikampek masih lancar siang itu.. Asumsi kami, kalaupun nanti macet setelah Tol cikampek, maka waktu sudah menunjukkan pukul 14.00  atau lebih, sehingga cuaca tidak terlalu panas..

sangat menikmati perjalanan, meski di luar maceeet

Sangat bersyukur punya anak yang terbiasa ‘hidup’ di jalan. Jadi memang sepanjang perjalanan, Syauqi ndak rewel dan nampak sangat menikmati. Apalagi sebelumnya, Ayah udah siapkan 2 mainan baru buat syauqi, mobil mobilan remote control dan pancingan ikan.. Nafsu makan nya pun tetep bagus, susu juga Ok.. Ya, semakin besar, memang makin gampang yaa bawa anak di jalan.. Oia, untuk perjalanan mudik kali ini, Syauqi udah 100 % bebas diaper!! Mudik sebelumnya, biarpun selalu pipis di Toilet, tapi Syauqi masih pake diaper – jaga jaga kalau dia nggak bisa nahan pipis. Tapi kali ini, syauqi udah menolak pake diaper . Sempet khawatir juga sih… Namun, Alhamdulilahh, si Tole ndak ngompol.. good job my boy!!🙂

Tak lama setelah keluar pintu Tol cikampek, seperti sudah diprediksi – kami pun kena macet selama 3 jam. Tapi Alhamdulilah, cuaca tidak terlalu panas, sehingga kami tetep bisa beristirahat di mobil dengan nyaman..

To make a story short, Finally kami sampe di Cilacap pada Minggu, 28 Agustus 2011 jam 9 Pagi..

Alhamdulilah, meski maceet tapi tetep merasa nyaman dan aman di jalan.

CILACAP ( 28 Agustus – 2 September 2011)

Hari hari pertama di cilacap, diisi dengan santei santei dan mengistirahatkan badan. Wah, entah kenapa, saya selalu merasa senang – nyaman dan bahagia disini. Suasananya yang masih kampuung banget bikin saya sangat betah deh..

Di hari pertama sampai, saya dan si Ayah langsung membersihkan diri dan tidur puleess banget sampe siang menjelang sore. Sementara Syauqi, yang sudah menghimpun kekuatan di jalan (yea rite, si bocah ini bobo terus di mobil) mulai mengeksplore rumah babe + utti nya. Dimulai dari jumpalitan di Kasur yang memang sengaja di gelar di ruang tengah, sampai ikutan heboh ngasih makan Ayam di halaman belakang.

Syauqi, sibuk sekali sama Ayam..

Saya dan si Ayah baru keluar kamar jam 14.00, buru buru solat dhuhur – lalu segera menyusul untuk melihat kesibukan di belakang. Syauqi nampak heboh bantuin babe (eyang kakung) – nya siapin makan buat Ayam di belakang. Sementara si Ayah juga ndak kalah heboh begitu ngeliyat ada 5 gurame segar ukuran besar yang ada di belakang. Kata ibu mertua, dikirim dari saudara yang di purwokerto. Si anak sibuk sama Ayam, si Ayah sibuk ngolah dan bumbuin gurame. Saya cuman bengong dan duduk duduk ajah.. hehehehee, sholehah sekali yaaa???

gurami yang diolah Ayah...

 Sorenya pun, saya terbebas dari acara memandikan si tole, karena ternyata Syauqi minta dimandiin sama Utti nya dan utti nya juga mau bin pengen mandiin si cucu tersayang… hwaahahahahah, bener bener merasa dimanjakan deh.., Makanya, saya memilih untuk melipir ke Dapur dan menyiapkan hidangan untuk berbuka puasa hari itu.

 Dan lihatlah menu berbuka puasa yang udah disiapin sama ibu mertua saya, Ada sate Ayam – gurami goreng – cumi tumis itam dan tulang ayam pedas.. Tak lupa Es cincau hijau+ gula aren yang lupa saya ambil gambarnya.. Semuaanyaa, hasil kebun sendiri. Bahkan cincau hijaunya sudah dibuat oleh babe alias bapak mertua saya di hari sabtu.. giniii niih, enaknya tinggal di kampung. Semua serba ada – murah dan alami..

Makanan lezat – perut kenyang dan tawa pleus celoteh 2 bocah kecil yang selalu riang dan nyaris ndak ada capeknya, syauqi dan zihni (keponakan saya), menghiasi malam saya. Seolah adaa aja yang bisa mereka lakukan bersama. Main mobil remote control (si ayah beli 2, 1 untuk Oi dan 1 untuk si tomboy zihni) , menggambar dan mewarnai bersama, koprol bersama:mrgreen: dan maen kembang api sama sama…

Saya sempet bbm sama mas bas (kakak saya) dan bilang betapa happy nya saya disini. Capek di perjalanan rasanya nggak terasa karena sesampainya di tujuan, langsung dimanjakan. Bahkan supaya si menantu tersayangnya ini ndak tambah kecapean lagi *halah* , si ibu sudah booking tetangga sekitar untuk bantu2 ibu cuci piring selama lebaran.. Aih… bahagianyaa sayaaa…🙂🙂🙂

Hari kedua,.. Masih capek rasanya…

Syauqi masih sibuk eksplore rumah babe + utti nya barengan sama zihni . Kali ini dimintanya si Ayah buat manjat pohon kelapa, cari kelapa kopyor. Sebagian untuk bocah2 dan sebagian lainnya untuk buka nanti Sore..

Selesai dengan kelapa, mereka sibuk cari mainan lain. Lari lari di rumput, kasih makan ikan, lihat babe + utti ngolah Ayam untuk menu lebaran,  dan Jalan jalan bareng om Danang. Syauqi nampak excited naek mobil jeep om Danang. Sampai sampai dia bilang, “Bunda, mobil kita diganti jeep aja yaa?” hahahhaha, kalau mobil kita jeep, bisa bisa bunda diajak nyari gangguan distribusi  di kantor nak..:mrgreen: ..

Lain Anak, Lain pula si Ayah. Seharian itu, beliau sibukk dengan mobil kami. Ada aja yang di utak atik. Kebetulan memang ada teman lamanya yang berprofesi sebagai montir, jadi makin asyik lah mereka ngoprek oprek mobil di teras depan..

gambar burem syauqi yang lagi koprol, syauqi + zihni berpelukaan, pecak gurame endaaaang bikinan ibu mertuaa...

hohohoho, kira kira, ada yang nanyain saya kemana ndak yaaa???🙂🙂 . Saya lagi menikmati sore di kamar niy.. Lagi lagi si ibu manjain saya dengan manggilin tukang urut .. Diurut sampe ketiduran, dan terbangun saat adzan magrib hampir berkumandang. Berbuka dengan pecak gurame pleus es kelapa kopyor….wahhhh, aselik – langsung ilang deh capek capek di jalan.. maturnuwun ibu…

(bersambunggg…)

10 Komentar

Filed under kalo kita lagi ngumpul, syauqi ku, travelling

10 responses to “Lebaran 1432 H #1

  1. lhaaa aq juga mudik ke cilapop lho mbak tgl 29-30 hehe kok bisa barengan gituuw

  2. Punya ibu mertua yang asik ya memang asiiikkkk ya put, hihihi… Aku juga kalo lagi di rumah mertua, dimanjain banget sama simatuaku, apalagi kalo ada eda2ku, waahhh bisa2 aku gak boleh nyentuh kerjaan apapun😀

    Tapi dirimu dasar, ah, udah bisa nyantai2, masiiihhh aja bilang2 capek…hihihihi…

    Mudiknya menyenangkaaaannn dan iya, aku rindu suasana pedesaan seperti di kampung suamimu Put…udah lamaaa banget gak ngerasain suasana desa kayak gitu🙂

    • putilaksmi

      Iyaah.. Syeenang ternyata mertua ku tak seperti yang di sinetron2 ituuhhh.. Hahhahahaha…
      Bawaan suasana kali lis, jadi rasanya capeek teruss.. Maklum lah, terbebas dari beban kerja dan segala rutinitas di lampung ini.. #ngeles..😉

  3. enno-mama fira

    Seruuuuu…… seneng banget yah mudik… Jujur ya put, kalo aku sekarang nggak terlalu kangen sama suasana pedesaan, soalnya 5 taon kemaren aku udah tinggal di desa. Sekarang rindunya suasana perkotaan, suasana mall, dan suasana peradaban laahhh… hihihihihiiihihi…..

    tambahan….Wah, dirimu memang istri dan menantu sholehah… patut ditiru dan di gugu…..

    • putilaksmi

      Patut dimaklumi kok nno, kerinduanmu akan suasana perkotaan itu. Dan skarang sedang dijalani to??

      Walaah, sudah.. Jangan niru aku nno.. :mrgreen:

  4. Mam's Naz

    Salam kenal bunda syauqi…sdh lama sy mantengin resep2 d blog bunda^^..
    Senangnya d manjain mertua.klw sy tiap pulkam k rmh mil ttp suami yg d manjain,g pernah diriku yg d tanyain pgn mkn apa.semaua yg terhidng kesukann suami huhuhu eits malah curcol:D

    • putilaksmi

      Salam kenal jg Mam’s Nas.. Makasiy yaaaa, udah mampir ke blog saia..
      Hihiihih, postif thinking aja mbak.. Mungkin mertua ndak tau selera menantunya. Takut nya kurang berkenan.. Hehhehehe..
      Mungkin karena saya orangnya suka ceplas ceplos ttg apa yg saya suka, jadi bisa ketebak. Misal niy, si ibu duluuu suka nanya sama suami by phone, “kalau pulang mau dibikinin apa?” .. Nah, saya ikut nimbrung, “ibuuu, puti mau mendoan yaaaaa? ”:mrgreen: .. Makanya sekarang, ibu suka nanya juga, “bunda puti mau dibikinin apa?”.. Hehhehhe
      #aih.. Kok jadi curhat jg saya yaaa??

  5. Hahahaha gak papa minimal setahun sekali dimanjain ibu mertua ya bun. Emang nikmat mudik ke kampung…🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s