Lebaran 1432 H #3


hiyahahahhaah, masih cerita lebaran aja nih.. Ndak papa yaa, dilanjutin ceritanya *macam ada yang nungguin*:mrgreen:

Rabu, 31 Agustus 2011..

Hari yang ditunggu tunggu niyy.. Pagi itu sudah sibuuuk sekali. Mulai dari nyiapin menu lebaran di meja makan dan berlanjut dengan sarapan, antri kamar mandi, sampai ngebujuk Oi biar mau bangun pagi..

Well done, meskipun agak sedikit heboh dan terburu buru, jam 6.30 kita sudah bersiap menuju masjid terdekat untuk mengikuti sholat iedul fitri. Nah.. nah.. nah… Sebahagia apapun rasanya saya di rumah mertua, senyaman nyamannya di rumah mertua dan meskipun merasa sangaat dimanjakan, tapi yaaa… tapi yaaa… buat saya pribadi, ndak ada yang bisa ngalahin suasana sholat ied di kendal.. SUmpah deh!!!!! Mulai dari jalan kaki ke Masjid Agung yang jaraknya kurang lebih 2 kilo dari rumah rame rame sambil bertakbir, suasana masjid yang rameee banget sampai sampe jamaah solat sampai membludak ke jalan raya..Rasanya mayoritas warga kendal Sholat ied di masjid ini deh (saking ramenya).. Sayaa kangeeen banget suasana itu. Suasana yang sejak tahun 2007 belum saya rasain lagi..๐Ÿ˜ฆ

 

Di kampung suami, Sholat ied dilaksanakan di masjid dekat rumah dan hanya berjarak sekitar 500 meter dari rumah. Jamaahnya tidak terlalu banyak – karena dalam radius berapa kilo, ada juga masjid yang menyelenggarakan sholat ied juga..

Tapi alhamduliah, kegundahan hati saya nggak sampai mengurangi kekhusyukan saya dalam beribadah. Apalagi Oi yang sudah lebih bisa diajak kompromi. Lebaran tahun ini, si Tole sudah mulai ikut sholat, meskipun masih ikut shaf jamaah wanita. Tahun depan, smoga udah ikutan sholat bareng ayah yaa Nak???๐Ÿ™‚

dress code : merah maroon.. SImak gaya syauqi yang sekarang susaaah banget difoto..

ย Pulang dari Sholat ied, dilanjutkan sungkem dengan babe + ibu + smuaa.. termasuk cium tangan suami + mohonkan maaf lahir batin..๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰

Selesai sungkeman, sebelum silaturahmi tempat uyut dan sebelum tamu tamu dateeng (sumpaaah, di rumah mertua saya tamu dateng kayak air bah, mengalir nggak brenti2) , kita makan duluuuu.. hahahhahah, padahal tadi sebelum solat ied, udah sarapan, Jadi ini judulnya – sarapan ronde kedua.. Menunya, sederhana saja, tumis pare + udang , mie goreng jawa, ayam rica rica (ini mah rica2 ala ibu mertua, pedaaaass) , tumis tempe dan semur telur puyuh. Dimakan nya pake NASI!!!! yak yak yak.. ndak ada lontong di hari ini.. Bisa ditebak siyy, karena sejak hari minggu kami udah makan lontong, jadi – nya pas di hari H, kita prefer makan pake Nasi.. Alhamdulilah, cukup nikmat juga..

Dan… Acara Selanjutnya adalah…jeng jeng jeng.. Silaturahmi keliling keliling…๐Ÿ˜‰

ย Jadi yahh, seharian ituhh – pagi sampai sore, bahkan malam – kami sibuk dengan silaturahmi.. Dengan saudara, tetangga sampai mantan murid nya babe..

Oia, kamis nya , kami jalan jalan ke Purwokerto. Sekedar cari roti untuk acara Pengajian yang akan buat malam nanti. Oia, Acara pengajian tersebut adalah acara pengajian rutin yang diikuti oleh bapak mertua saya dan tetangga sekitar. Tapi Pengajian malam itu menjadi tidak biasa karena sekaligus diisi dengan doa bersama untuk Kakak ipar saya.. (istilah jawanya selametan gitu..) Hal ini juga yang menyebabkan kami memundurkan jadwal Mudik Etape #3 ke Kendal yang semula dijadwalkan Kamis – menjadi Jumat.

Jadi gini ceritanya. ย Ipar saya ini baru dapet musibah, kapal tempat dia bekerja, karam setelah dihantam ombak 20 mill dari gresik. Kebetulan kapal itu sedang memuat alat alat berat, dari jawa timur menuju sumatra. Mungkin karena keberatan muatan atau karena ombak yang memang tinggi , Kapal karam dan hanya ada waktu sekian detik untuk memakai life jacket dan menyelamatkan diri menuju sekoci karet. Apes nya, sekoci karet ini bocor dan akhirnya tenggelam setelah sempat ‘mengapung’ selama 2 jam. Oia, selama di sekoci karet – Ipar saya dan ABK lainnya mencoba meminta pertolongan dengan cara menyalakan petasan / kembang api. Cuman… yaa.. karena sedang dalam rangka lebaran, mungkin banyak yang mengira kalo petasan itu dinyalakan dalam rangka lebaran.๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ

Setelah sekoci karet tenggelam, Ipar saya ini akhirnya harus ‘mengapung’ dengan life jacket, bersama teman2 nya, pasrah menunggu pertolongan dari kapal lain..

Alhamdulilah, pertolongan datang, Ipar saya dan seluruh temannya selamat. Paling hanya ada luka kecil bekas sengatan ubur ubur.. Rabu sore, Ipar saya sampai dengan selamat di Cilacap *setelah sebelumnya berencana untuk tidak mudik*. Happy ending – meskipun ada sedikit drama saat ibu saya diberitau tentang ย hal ini…๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ

Jumat Pagi..

Setelah rapih menata bagasi *dibawain beras 15 kilo, telur ayam kampung, keripik tempe 1 kaleng goddaaaaaa bangeet* , kami berpamitan – merayap menuju semarang – kendal, kampung halaman saya..

Sampai ketemu lagi babe + utti dan semuaa nyaa… Sehat sehat yaa?๐Ÿ™‚๐Ÿ™‚

10 Komentar

Filed under kalo kita lagi ngumpul, syauqi ku, travelling

10 responses to “Lebaran 1432 H #3

  1. errr..baju lebarannya bagus mba..eh?hihi

  2. halah halah kampung nya sama kek saya di semarang, kampung sumami nya sama kek sumami saya cilacap
    kantornya di lampung selatan juga
    pertanda apakah ini put??? xixixixi

  3. enno-mama fira

    bajunya bagus….. Wah, aku malah jadi membayangkan iparmu yang kena musibah itu… hiks….. ngeriiii……

  4. Eh..eh…ada yang terkena virus syahrince, tapi yang ini kena di bajunya, hehehe…tapi cantik kok Put, cocok banget di dirimu, warnanya juga cantik!๐Ÿ™‚

    Wah, musibahnya mengerikan yah Put. Itu kakaknya ayahnya Oi ya?

    • putilaksmi

      Aih, senangnya dibilang cantik sama orang cantikkk ..:D๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

      iyah, kakaknya Ayah Oi ituh lis.. sserem memang kalo nginget2 itu..

  5. Alhamdulillah iparnya selamat ya bun. Waw…bawaan dari cilacap mantabbbs….hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s