Lebaran 1432 H #4


Jumat malam, kita baru nyampe ke Kendal, tanah kelahiran saya..

Luamayan capeek karena macet sepanjang jalan, mulai dari kutoarjo – purworejo – magelang sampai ke ungaran… Hadeehhhh..

Sampai rumah langsung disambut dengan mangut iwak pe yang udah dipesen dari pagi..๐Ÿ˜‰

Sabtu Pagi ( 3 September 2011) , hari ini jadwalnya Silaturahmi, puter puterrr semarang *semarang – kendal cuman 45 menit*. Syauqi seneeeeeng banget bisa ketemu lagi sama Pakdhe Bas.. Dan biarpun masiy nampak malu sama mama’Yan (budhe baru – nya), tapi lama lama nempel juga..๐Ÿ™‚

Dan jadilah kami, formasi kumplit – bertujuh (Eyang mama – Bapak – Pakdhe Bas – mama’Yan – saia – Ayah pleus Syauqi). Ada rasa bahagia tapi aneh, mengingat duluuuu kita kalu pergi cuman berempat (bapak – mama – saia – mas Bas)..๐Ÿ™‚ Kita berangkat jam 9 pagi dari kendal, tapi mampir mampir dulu buat nyariin tiket pulang ayah ke Jakarta esok harinya.๐Ÿ˜ฆ . Awalnya saia – ayah dan syauqi berencana balik ke jakarta bersama sama di hari minggu. Tapi karena ada musibah kemaren yang mengakibatkan kami memundurkan jadwal etape#3 ke Kendal, maka dicari win win solution, si Ayah pulang duluan di hari Minggu (karena senin musti kerja) dan saia – syauqi – the eyangs baru balik di hari Selasa. Ini disebabkan karena Eyang bapak yang musti check up pleus meet and greet sama dr. Sofa Chasan1 di RSI Sultan Agung di hari senin nya.๐Ÿ˜ฆ . Rabu dijadwalkan kami udah musti ada di lampung, karena hari itu cuti saya sudah berakhir๐Ÿ˜ฆ

Cari tiket dadakan gini jelas susah dong yaa?? yaa?? jadi.. mulai dari Agen bis, stasiun kereta – smua udah kita jelajahin satu satu dan hasilnya Nihil. Ada juga saudara yang nawarin untuk barengan, tapi kami cukup tau diri untuk tidak ‘mengganggu’ kenyamanan mereka. Lha wong mobilnya adalah city car dengan 5 seater dan sudah terisi dengan 3 orang dewasa dan 1 balita kok… Tapi Alhamdulilah, ย  *nggak tau deh, musti sedih apa seneng*๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ™‚ ย masih diberi kemudahan karena akhirnya ayah kebagian tiket dari si Singa untuk Minggu jam 12.05..

 

Ok, balik ke acara silaturahmi, di Sabtu ini. Kelar dari cari tiket, kita mampir sarapan soto semarang dulu.. Iyah, soto semarang memang ngangenin. Kalau buat saya sih, dimakan cukup dengan tempe goreng yang tebel tapi ‘kemripik‘ ituh udah enaaak banget.. Soto semarang ini disajikan dengan mangkuk kecil, sama seperti soto kudus. Hanya saja, kuahnya bening dan taburan bawang nya banyak. Biasanya dilengkapi dengan sate ayam, sate telur ayam muda, sate kerang, perkedel dan tempe goreng garing..

Kenyang maem soto, kita berangkut ke rumah budhe, rumah kenangan saya sama si Ayah karena disitu kita kenal pertama kali. ย Nggak tau nya, di rumah budhe – udah disiapin bening bayem, ayam bacem sama sambel panggang. untuk makanan terakhir ituh bisa dibilang khas semarang banget. Sayang ndak sempet difoto. Sambel panggang, yang dimaksud panggang itu adalah ikan pari yang diasapin. Digoreng, trus dipenyet pake sambel terasi mentah yang dikucuri jeruk sambel.. huuuuhaaaah, pedas.. dan bahkan saat mengetik ini pun, saya sambil menelan ludah #ngeces.. hehehhehehe

Pulang dari tempat budhe, kita mampir sebentar di Mall, terus cabut ke Boja. Yep, Boja itu nama kecamatan yang masuk ke Kabupaten Kendal tapi ‘nempel’ dengan semarang. Lokasinya berbukit bukit, hawanya adeem.. Kita ke sana untuk nengokin temennya mama yang sakit kanker std 4..๐Ÿ˜ฆ ..

Minggu, 4 September 2011

Sebel karena hari ini musti nganter ayah ke A. Yani. Rasanya kok cepeeet banget liburan musti harus selese..๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ . Untungnya masih ada Pakdhe Bas + Mama’Yan. Jadi nya nggak terlalu sepii deh.. Hari ini, kita ber enam aja, karena Eyang Bapak mendadak menghilang, maen sama temen temennya..๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€ .

Sempet mampir dulu buat sungkem ke Uyut, dan nengokin saudara yang habis lairan, kita cabut ke semarang (lagi). Di jalan, harap harap cemas nungguin pemberitahuan Delay. Beneran deh, kalau lagi males pisah kayak gini – eh, malah ngarepin delay..hu huh huu.. ย Dan.. beneran kan? kalau lagi diarepin Delay, ehhhh dia malam on schedulle ..:mrgreen::mrgreen:

Jam 11.30, Diiringi dengan dadah dadah dan bengong nya syauqi karena ayahnya musti pergi๐Ÿ˜ฆ , kita cabut dari Bandara. Tujuannya??? ke Mbah Jingkrak ,ย Rumah makan yang terkenal dengan Masakan jawa – nya yang super pedeeeesss. Disitu – saya pesen Ayam rambut setan, tumis daun pepaya, tumis genjer, sambel tempe dan tahu telur pleeusss nasi beras merah.. Yummm, pedesnya sampe bikin saya menangis,,… hahhhahah, tapi sukaaa banget deh.. Lain kali musti mamppir lagi ahh..

Kenyang mam di Mbah Jingkrak, kita maen ke ‘mantan’ rumah masa kecil saya dan mas Bas di Pondok Indah – Semarang. Kangen sama suasana rumah yang sudah berpindah hak milik itu. Awalnya cuman berencana lewat aja, eh ndak taunya ‘ketauan’ sama tetangga.. Alhasil, mapir lah kami disana.. Ngobrol sama tetangga sampai lupa waktu. Dari jam 1 siang sampe jam 4, kita Nge – tem di 4 rumah tetangga kita..๐Ÿ™‚๐Ÿ™‚

Senin, 5 September 2011

Hari iniย  kita jalan cuman ber – lima aja, minus mama’Yan yang udah harus ngantor di Kudus๐Ÿ˜ฆ .. Yaaah, namapun anterin ke Rumah Sakit yaaa? Pasti ngebosenin banget, mana si Eyang bapak periksanya bisa seharian lagi..๐Ÿ˜ฆ Dimulai dengan Test darah puasa di pagi hari, lanjut puasa 2 jam untuk pengambilan darah 2 jam setelah puasa. Dan diakhiri dengan konsultasi dengan Pak Dokter nya Jam 15.00

Tapi Alhamdulilah, mungkin karena masih dalam suasana lebaran, jadi nya ndak terlalu rame deeh pasiennya. Siang itu kita sempet makan siang di warung makan Ayam Goreng Bang Mus. Jadi Bang Mus ini masih sepupu sama Eyang Bapak. Warung Ayam goreng mbok berek – nya dulu sempet terkenal banget di semarang. Makanya, kita kangen sama rasa Ayam dan Sambel nya yang pedes manis itu..

Makan sudah – acara konsultasi sudah.. Kita pun berencana balik ke Kendal.. Tapi, atas nama napak tilas dan kenangan masa kecil, kita mampir dulu ke simpang lima buat beli gorengan prasojo. Buat kami sekeluarga, ndak ada gorengan yang lebih enak dibandingkan gorengan prasojo. Terutama tahu petis, rolade tahu daun singkong dan tahu isi – nya. Kayaknya tahu – nya mereka bikin sendiri deh.. Begitu pun Petis nya, legiiit bangeeet.. Eyang mama dengan sigap langsung pesen 25 biji, dan ludes malam itu juga..:mrgreen::mrgreen:

Senin malam, waktunya Pakdhe Bas pulang ke Kudus, Karena besok Pagi kita udah berangkat ke Jakarta dan kemudian lanjut ke Lampung.๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ . Liburan udah usai, dan menyisakan kenangan pleus semangat yang baru.. Sedih, tapi life must go on kan yaaa?? musti melanjutkan hidup yang keras ini.. Lihat deh ekspresi Oi waktu dipamitin Ayah dan Pakdhe – nya..๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ

Selasa Pagi, 6 September 2011..

Kami balik ke Bekasi. Saya – syauqi – Bapak dan Mama pleus driver. Sempet ngeri pas bbm an sama temen yang ngasih tau kalo macet parah mulai cirebon. Sampai sampai si teman yang berangkat dari semarang senin pagi jam 8, baru sampe ke rumahnya di bekasi di Selasa jam 11.. Fyuuh, hanya bisa memohon kesabaran dan kemudahan..

Dan alhamdulilah, perjalanan relatif lancar.. Tidak ada kemacetan total, hanya sedikit merayap di Indramayu.

Jam 21.00 kami sampai di bekasi, istirahat semalam dan melanjutkan perjalanan ke lampung keesokan harinya…

 

Fyuuuh, selesai sudah dokumentasi cerita mudik kami lebaran tahun ini..

Trimakasih bagi yang sudah menyimak, tak lupa saya dan keluarga mengucapkan mohon maaf lahir batin…

 

 

 

7 Komentar

Filed under kalo kita lagi ngumpul, syauqi ku, travelling

7 responses to “Lebaran 1432 H #4

  1. enno-mama fira

    Memang yah, sedih banget pas mau pisahan… Oi aja udah bisa ngerasain sedih yah, keliatan banget ekspresinya

  2. Mudik memang sangat menyenangkan, tapi selalu menyisakan cerita sedih pas pisahan….yah, namanya hidup ya Put, ada saat bertemu, ada saat berpisah…

    Thanks buat ceritanya, Put, i love reading it๐Ÿ˜‰

  3. Yaaa…sudah selesai. Rasanya emang beraaat banget saat mau balik dari mudik. Penginnya sih mudik sebulan gitu ya mam. Critanya seru…banyak foto makanan eheheh

    • putilaksmi

      xixiixixi, bisa remuk boyok kalo mudik sebulan sekali bund…๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

      Karena saya suka makan, jadi pulkam itu yaa waktunya icip icipc๐Ÿ˜‰

  4. indah

    salam mbaaaaa,ayam goreng bang mus nya ada d jln apa yaaaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s